Vaksin Covid-19 Johnson & Johnson Dalam Ketidakpastian

Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson
Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson

Washington | EGINDO.co – Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson tetap terkatung-katung pada Rabu (14 April) ketika panel kesehatan AS meminta lebih banyak data sebelum membuat keputusan tentang bagaimana dan apakah akan melanjutkan penggunaan suntikan satu dosis, menunda pemungutan suara. seminggu atau lebih.

Panel penasihat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS memutuskan untuk menunda pemungutan suara tentang cara terbaik menggunakan suntikan J&J bahkan setelah seorang ilmuwan Administrasi Makanan dan Obat AS mengatakan kepada penasihat bahwa dia yakin peringatan dapat mengurangi risiko darah yang sangat langka tetapi serius. gumpalan.

Panel sedang meninjau enam kasus pembekuan darah otak yang dilaporkan pada wanita yang menerima vaksin J&J, sehari setelah FDA dan CDC bersama-sama merekomendasikan untuk menghentikan penggunaannya untuk menilai masalah tersebut.

Dr Lynn Batha, seorang ahli epidemiologi di departemen kesehatan Minnesota, dan beberapa lainnya mendukung perpanjangan jeda untuk mengumpulkan lebih banyak informasi keselamatan.

“Dengan memiliki informasi yang lebih kuat, saya pikir kita bisa lebih percaya diri tentang bagaimana kita berbicara tentang keamanan vaksin ini,” katanya kepada anggota panel penasehat lainnya.

Sebelumnya, wakil direktur FDA untuk pengembangan vaksin, Doran Fink, mengatakan kepada panel bahwa pemikirannya saat ini adalah bahwa pernyataan peringatan dan komunikasi dari badan federal akan memungkinkan dokter untuk mempertimbangkan risiko dan manfaat vaksin.

Anggota panel dan penasihat lainnya, bagaimanapun, menyatakan keprihatinan bahwa memperpanjang jeda dapat memperburuk masalah terkait akses yang adil ke vaksin, yang dipandang penting untuk melayani komunitas yang sulit dijangkau karena dapat disimpan pada suhu lemari es normal dan diberikan sebagai satu dosis, bukan dua.

“Setiap perpanjangan jeda akan selalu menghasilkan fakta bahwa individu yang paling rentan di Amerika Serikat akan tetap rentan,” Nirav Shah, direktur Maine Center for Disease Control and Prevention dan perwakilan dari Association of State and Territorial Health Pejabat mengatakan kepada panel. Shah bukan anggota pemungutan suara.

Beberapa anggota panel ingin memberikan suara untuk memperpanjang jeda sebanyak sebulan, tetapi Dr Beth Bell, seorang ahli kesehatan global di Universitas Washington, berpendapat bahwa itu akan mengirimkan sinyal secara global tentang masalah besar dengan vaksin.

“Saya tidak ingin mengirim pesan bahwa ada sesuatu yang secara fundamental salah dengan vaksin ini, yang tidak saya setujui,” katanya.

“Ini peristiwa yang sangat langka,” kata Bell tentang kasus pembekuan darah di otak, yang dikenal sebagai trombosis sinus vena serebral (CVST), bersama dengan trombosit darah rendah. “Tidak ada yang bebas risiko.”
Enam kasus, semuanya pada wanita di bawah usia 50, dilaporkan dari 7,2 juta dosis vaksin J&J yang diberikan di Amerika Serikat – risiko yang menurut pejabat kesehatan federal dan ahli imunologi sangat rendah, terutama ketika ditimbang dengan potensi kerusakan akibat COVID. -19.

Satu dari enam wanita meninggal dan tiga tetap dirawat di rumah sakit. Sejauh ini, lebih dari 562.000 orang di Amerika Serikat telah meninggal karena COVID-19.

Bell mendukung penundaan pemungutan suara dan mengumpulkan lebih banyak informasi, yang diputuskan untuk dilakukan oleh panel.

FDA ditugaskan untuk menimbang bukti tentang keamanan dan efektivitas vaksin, dan dapat menambahkan peringatan pada pelabelan yang ada. Peran panel adalah memberi tahu pejabat kesehatan masyarakat dan direktur CDC tentang cara terbaik menggunakan vaksin setelah disetujui.

FDA dalam email ke Reuters mengatakan akan terus meninjau data keamanan vaksin, dalam kemitraan dengan CDC, dan akan memberikan pembaruan pada bukti ilmiah tambahan saat tersedia.

“Proses musyawarah yang melindungi pasien ini penting diikuti sehingga publik Amerika memiliki kepercayaan terhadap keamanan dan efektivitas vaksin,” tambah FDA.

Panel dapat merekomendasikan untuk membatasi penggunaan vaksin pada kelompok usia tertentu untuk mengurangi risiko, dan kemungkinan besar akan memberikan saran kepada penyedia layanan kesehatan tentang cara mengenali gejala yang terkait dan merawat pasien tersebut.

Salah satu pengobatan standar untuk pembekuan darah, heparin, dapat menyebabkan komplikasi serius atau kematian dengan kondisi pembekuan yang langka ini.

Johnson & Johnson belum melihat CVST pada penerima vaksin Ebola atau vaksinnya terhadap virus pernapasan syncytial (RSV), yang menggunakan teknologi serupa, atau dalam uji coba rejimen dua dosis vaksin COVID-19, menurut sebuah perusahaan. presentasi kepada panel penasehat vaksin.

Kelompok penasihat luar akan membuat keputusan pada hari Jumat tentang kapan mereka akan berkumpul kembali, yang mungkin dalam seminggu hingga 10 hari, kata pejabat CDC.
Sumber : CNA/SL