Vaksin China Masuk COVAX, Menguntungkan Lebih Banyak Negara

Vaksin China
Vaksin China

Beijing | EGINDO.co – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Senin mengatakan jumlah kasus COVID-19 baru telah meningkat secara global selama sembilan minggu berturut-turut sementara jumlah kematian juga meningkat selama enam minggu berturut-turut di tengah lonjakan kasus baru-baru ini di India.

Pertarungan global telah diperburuk oleh distribusi vaksin yang tidak seimbang di seluruh dunia karena negara-negara Barat telah menimbun vaksin sementara beberapa negara berpenghasilan rendah belum menerima suntikan apapun.

Menghadapi ketidakseimbangan, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan COVAX – inisiatif berbagi vaksin global – masih merupakan peluang terbaik bagi banyak negara berpenghasilan rendah untuk mengatasi pandemi.

Namun, situasi COVID-19 yang memburuk di India mengancam pasokan vaksin COVAX, karena India telah mengalihkan fokusnya dari memproduksi vaksin untuk COVAX menjadi memprioritaskan permintaan warganya sendiri.

“Kami memiliki masalah dengan pasokan dari India. Kami memiliki masalah dengan produsen vaksin yang berbeda dengan kekurangan bahan obat,” kata Asisten Direktur Jenderal WHO Mariangela Simao dalam jumpa pers rutin WHO, Jumat.
Namun, kekurangan vaksin dapat segera berakhir karena organisasi kesehatan global akan mengeluarkan penilaiannya atas permintaan daftar penggunaan darurat dari Sinopharm dan Sinovac China untuk vaksin COVID-19 mereka pada akhir minggu depan.

“Sangat penting bagi kami untuk mendapatkan vaksin yang terbukti aman dan efektif ke pasar global saat ini, karena kami melihat banyak ketidakstabilan dalam pasokan,” kata Simao.

Jika disetujui, vaksin China akan menjadi yang pertama dari negara non-Barat yang mendapatkan persetujuan WHO.

Ini bisa memiliki “dampak signifikan” pada peran vaksin China dalam pasokan vaksin global, Huang Yanzhong, seorang rekan senior untuk kesehatan global di Council on Foreign Relations di New York, mengatakan kepada South China Morning Post, menambahkan bahwa persetujuan WHO akan memungkinkan COVAX akan membeli vaksin China untuk didistribusikan.

Vaksin China, terutama vaksin Sinovac, telah mendapat pujian dari negara-negara yang menerimanya.

Pada pertengahan April, penelitian di beberapa negara termasuk Chili dan Turki menunjukkan vaksin Sinovac efektif melawan virus, dan pada awal April, vaksin Sinopharm menerima sertifikat Good Manufacturing Practice (GMP) pertama yang dikeluarkan oleh otoritas Hongaria.
Dalam beberapa bulan terakhir, negara-negara di Asia, Afrika, Eropa, Oceania, Amerika Latin, dan Karibia telah menerima setidaknya satu pengiriman vaksin China.

Pada hari Jumat, Bosnia dan Herzegovina (BiH) menjadi negara Eropa terbaru yang menerima batch pertama vaksin COVID-19 China.

“Kebijaksanaan Tiongkok kuno mengatakan bahwa seorang teman di saat-saat sulit adalah teman sejati. Tiongkok telah menunjukkan persahabatan sejatinya sejak awal pandemi,” kata Menteri Urusan Sipil BiH Ankica Gudeljević.

Kamboja dan Laos sama-sama menerima batch ketiga vaksin Sinopharm minggu ini, sementara Montenegro dan Argentina juga menerima batch baru vaksin China.

Mesir menyetujui vaksin Sinovac untuk penggunaan darurat pada 26 April, sementara Bangladesh menyetujui vaksin Sinopharm untuk penggunaan darurat pada 29 April. Ini akan mempercepat upaya vaksinasi di kedua negara.
Sumber : CGTN/SL