Uzbekistan Tangguhkan Ekspor LPG Penuhi Permintaan Domestik

Ilustrasi Tangki LPG
Ilustrasi Tangki LPG

Tashkent | EGINDO.co Uzbekistan menangguhkan ekspor bahan bakar gas cair (LPG) hingga akhir tahun untuk memenuhi permintaan domestik yang meningkat karena negara tersebut menghadapi kekurangan energi yang serius, kata layanan pers kementerian darurat Uzbekistan, Jumat.

Kementerian tidak menyebutkan nama negara yang ekspornya telah ditangguhkan.

Ini terutama mengekspor LPG ke Tajikistan. Menurut pedagang, pihaknya memasok sekitar 20.000 ton LPG ke negara tetangga dalam 10 bulan pertama tahun ini.

Uzbekistan, yang memproduksi sekitar 52 miliar meter kubik (bcm) gas alam per tahun, telah menghentikan ekspor gas alam ke China dan mengimpornya dari negara tetangga Turkmenistan.

Cuaca dingin di awal Desember memaksa pemerintah menutup sebagian besar stasiun pengisian bahan bakar gas pada malam hari untuk kendaraan, kecuali angkutan umum, untuk mengarahkannya ke rumah tangga.

Baca Juga :  Seorang Perempuan Melahirkan "Bayi Online"

Hal ini menyebabkan antrian besar di luar SPBU di seluruh negeri di mana mayoritas pemilik mobil menggunakan gas alam murah – metana. Banyak pengemudi beralih ke bensin termurah – AI-80 – yang masih dua kali lebih mahal dari metana.

Pada akhir tahun Uzbekistan berencana mengimpor tambahan 10.000 ton minyak, 15.000 ton kondensat gas, dan sedikitnya 15.000 ton bensin primer.

Perusahaan minyak dan gas milik negara Uzbekneftegaz memproduksi sekitar 700.000 ton LPG setiap tahun. Ini memasok konsumen domestik dengan 27.100 ton LPG dari 1 Desember hingga 14 Desember, kata perusahaan itu.

Negara Asia Tengah berpenduduk 36 juta jiwa telah mengalami kekurangan energi musim dingin selama beberapa dekade karena pertumbuhan konsumsi domestik yang cepat dan penurunan produksi, mengubahnya dari eksportir menjadi importir, setidaknya selama musim dingin.

Baca Juga :  China Luncurkan 3 Astronot Ke Stasiun Luar Angkasa

Sumber : CNA/SL

Bagikan :