Utusan Myanmar Untuk London : Militer Merebut Kedutaan

Duta Besar Kyaw Zwar Minn,ditinggal diluar jalan
Duta Besar Kyaw Zwar Minn,ditinggal diluar jalan

London | EGINDO.co – Diplomat yang setia kepada junta Myanmar telah merebut kedutaan negara di London, meninggalkan duta besar itu di jalan setelah dia menyerukan pembebasan pemimpin sipil yang digulingkan Aung San Suu Kyi.

Duta Besar, Kyaw Zwar Minn, mengatakan pada Rabu (7 April) atase pertahanan telah mengambil alih misi itu dalam “semacam kudeta”, kebuntuan diplomatik luar biasa yang terjadi dua bulan setelah militer merebut kekuasaan di Myanmar.

Protes harian menuntut kembalinya demokrasi telah mengguncang negara dan membawa tanggapan brutal dari angkatan bersenjata, dengan hampir 600 warga sipil tewas menurut kelompok pemantau lokal.

Kudeta tersebut memicu beberapa pembelotan diplomatik profil tinggi, termasuk duta besar negara untuk PBB.

Junta memanggil kembali Kyaw Zwar Minn bulan lalu setelah dia mengeluarkan pernyataan yang mendesak mereka untuk membebaskan Aung San Suu Kyi dan menggulingkan Presiden sipil Win Myint.

Para pengunjuk rasa berkumpul di luar misi dengan duta besar yang digulingkan, yang mengatakan kepada Daily Telegraph bahwa “ketika saya meninggalkan kedutaan, mereka menyerbu ke dalam kedutaan dan mengambilnya”.

“Mereka mengatakan menerima instruksi dari ibu kota, jadi mereka tidak akan mengizinkan saya masuk,” tambahnya, menyerukan kepada pemerintah Inggris untuk campur tangan.

Ditanya siapa yang telah mengambil alih, dia menjawab: “Atase pertahanan, mereka menempati kedutaan saya.”

Menurut surat kabar The Times, duta besar mengatakan atase pertahanan telah berusaha untuk memasang Chit Kin, mantan wakilnya, sebagai kuasa hukum.

Inggris telah menjadi pengkritik keras kudeta tersebut, menghantam militer dengan beberapa set sanksi, dan kementerian luar negerinya mengatakan pihaknya “mencari informasi lebih lanjut” tentang kebuntuan kedutaan.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab tweet dukungannya untuk duta besar pada hari Kamis.

“Kami mengutuk tindakan intimidasi rezim militer Myanmar di London kemarin, dan saya memberi penghormatan kepada Kyaw Zwar Minn atas keberaniannya,” tulis Raab.

“Inggris terus menyerukan diakhirinya kudeta dan kekerasan yang mengerikan, dan pemulihan demokrasi yang cepat.”

AFP telah mencoba menghubungi otoritas militer Myanmar untuk mengomentari insiden tersebut, tetapi belum mendapat tanggapan.
RAPAT PBB

Kekuatan internasional telah menyuarakan kemarahan dan kekecewaan atas pendekatan brutal junta, tetapi Dewan Keamanan PBB telah berhenti mempertimbangkan sanksi, dengan China dan Rusia menentang langkah tersebut.

Sebuah kelompok yang mewakili pemerintah sipil yang digulingkan pada hari Rabu memulai pembicaraan dengan penyelidik PBB, mengatakan mereka telah mengumpulkan lebih dari 200.000 bukti yang menunjukkan pelanggaran hak oleh junta.

Seorang pengacara Komite untuk Mewakili Pyidaungsu Hluttaw (CRPH) – sekelompok anggota parlemen dari partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Aung San Suu Kyi – bertemu dengan para penyelidik untuk membahas dugaan kekejaman.

CRPH mengatakan memiliki bukti lebih dari 540 eksekusi di luar hukum dan 10 kematian tahanan dalam tahanan serta penyiksaan dan penahanan ilegal.

Militer telah membela perebutan kekuasaan, menunjuk pada tuduhan kecurangan dalam pemilihan November yang dimenangkan oleh partai Aung San Suu Kyi, dan mengatakan mereka menanggapi demonstrasi secara proporsional.

Kepala Junta Jenderal Min Aung Hlaing menuduh para pengunjuk rasa ingin “menghancurkan negara” dan mengatakan hanya 248 pengunjuk rasa telah tewas, bersama dengan 16 petugas polisi.
Sumber : CNA/SL