Utusan Biden Ke Taiwan, China Menjalankan Latihan Tempur

China Menjalankan Latihan Tempur
China Menjalankan Latihan Tempur

Beijing | EGINDO.co – China menggambarkan latihan militernya di dekat Taiwan sebagai “latihan tempur” pada Rabu (14 April), meningkatkan taruhan ketika mantan pejabat senior AS tiba di Taipei dalam perjalanan untuk memberi sinyal komitmen Presiden Joe Biden kepada Taiwan dan demokrasinya.

Taiwan telah mengeluhkan kedekatan aktivitas militer China yang berulang, termasuk jet tempur dan pembom yang memasuki zona pertahanan udaranya dan sebuah kapal induk China yang sedang berlatih di luar pulau, yang diklaim oleh Beijing.

Dua puluh lima pesawat angkatan udara China termasuk pesawat tempur dan pembom berkemampuan nuklir memasuki zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ) Taiwan pada hari Senin, serangan terbesar yang dilaporkan oleh Taipei hingga saat ini.

Kantor Urusan Taiwan China mengatakan pemerintah Taiwan dan separatis berkolusi dengan “pasukan eksternal”, mencari provokasi dan merusak perdamaian dan stabilitas.

“Pengorganisasian latihan tempur yang sebenarnya dilakukan oleh Tentara Pembebasan Rakyat di Selat Taiwan adalah tindakan yang diperlukan untuk mengatasi situasi keamanan saat ini di Selat Taiwan dan untuk menjaga kedaulatan nasional,” kata juru bicara Ma Xiaoguang.

“Ini adalah tanggapan serius atas campur tangan dan provokasi pasukan eksternal oleh pasukan kemerdekaan Taiwan,” tambahnya.

“Latihan militer dan operasi pelatihan PLA mengirimkan sinyal bahwa tekad kami untuk mengekang kemerdekaan Taiwan dan kolusi Taiwan-AS tidak hanya sekedar pembicaraan.”

China sebelumnya memberikan sedikit komentar publik tentang gerakan militernya baru-baru ini di dekat Taiwan. Kementerian pertahanan menyebut mereka hanya sebagai “kegiatan militer” pada akhir Januari.

Amerika Serikat, yang seperti kebanyakan negara hanya secara resmi mengakui pemerintah China dan bukan Taiwan, bagaimanapun, adalah pendukung internasional terkuat Taipei dan telah menyaksikan ketegangan meningkat dengan kekhawatiran yang meningkat.

Mantan Senator AS Chris Dodd dan mantan Wakil Menteri Luar Negeri Richard Armitage dan James Steinberg tiba di Taiwan pada Rabu dengan jet pribadi tak bertanda, yang oleh seorang pejabat Gedung Putih disebut sebagai “sinyal pribadi” dari komitmen presiden terhadap Taiwan dan demokrasinya.

Mereka akan bertemu dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen pada hari Kamis, dalam perjalanan yang semakin mempererat hubungan Sino-AS.

Juru bicara kantor kepresidenan Taiwan Xavier Chang mengatakan perjalanan itu “sekali lagi menunjukkan hubungan Taiwan-AS yang kokoh, dan merupakan ekspresi penuh dari dukungan lintas partai untuk Taiwan di Amerika Serikat”.

Tsai berulang kali mengatakan Taiwan adalah negara merdeka yang disebut Republik Cina, nama resminya.

Ma, juru bicara China, mengatakan pertemuan para pejabat AS dengan Tsai “hanya akan memperburuk situasi tegang di Selat Taiwan”, dan tidak masalah apakah ini dilakukan sebagai kunjungan resmi atau tidak resmi.
“Kami dengan tegas menentang pernyataan berlebihan AS atas apa yang disebut ‘ancaman militer China’, dan dengan tegas menentang AS yang memainkan ‘kartu Taiwan’ dan terus mengirimkan sinyal yang salah kepada pasukan kemerdekaan Taiwan,” tambahnya.

“Kemerdekaan Taiwan adalah jalan buntu dan Partai Progresif Demokratik yang berkuasa mencoba menggunakan senjata untuk mencari kemerdekaan,” kata Ma.

“Itu adalah meminum racun dengan harapan memuaskan dahaga, dan hanya akan mendorong Taiwan menuju bencana.”

Washington secara diplomatis mengakui Beijing atas Taiwan sejak 1979.

Tapi itu mempertahankan hubungan dengan Taipei dan terikat oleh tindakan Kongres untuk menjual senjata pertahanan pulau itu. Ini juga menentang upaya China untuk mengubah masa depan Taiwan dengan paksa.

Delegasi minggu ini datang pada peringatan 42 tahun undang-undang itu – Undang-Undang Hubungan Taiwan – yang ditandatangani Biden ketika dia masih menjadi senator muda.

Itu juga terjadi setelah Departemen Luar Negeri mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka mengeluarkan pedoman baru yang memungkinkan pejabat AS untuk lebih mudah bertemu dengan mitra Taiwan.

Pendahulu Biden, Donald Trump, meningkatkan kontak dan kunjungan pejabat AS ke Taiwan ketika hubungan antara Washington dan Beijing jatuh karena sejumlah masalah.

Biden telah menjelaskan bahwa dia ingin bekerja sama dengan China untuk tujuan umum seperti perubahan iklim.

Tetapi kekhawatiran tentang China di bawah Presiden Xi Jinping telah menjadi masalah bipartisan yang langka di Washington dan Biden telah mempertahankan garis keras dengan Beijing atas catatan hak asasi manusia dan ancamannya terhadap Taiwan.

Utusan iklim AS John Kerry akan mengunjungi China akhir pekan ini dalam perjalanan pertama ke sana oleh pemerintahan Biden, berusaha meningkatkan ambisi global meskipun ketegangan meningkat dengan Beijing di bidang lain.

“Kami memiliki ketidaksepakatan besar dengan China mengenai beberapa masalah utama, tentu saja. Tapi iklim harus berdiri sendiri,” kata Kerry kepada CNN.
Sumber : CNA/SL