Usyk Juara Dunia Tinju Kelas Berat Dengan Mengalahkan Fury

Oleksandr Usyk
Oleksandr Usyk

Riyadh | EGINDO.co – Oleksandr Usyk mencetak keputusan terbelah tipis atas Tyson Fury untuk menjadi juara dunia tinju kelas berat yang tak terbantahkan dalam kontes mendebarkan di Kingdom Arena di Riyadh pada Minggu dini hari.

Dikerdilkan oleh lawannya yang sangat besar, Usyk harus menghadapi badai di tengah pertarungan, namun ia bangkit kembali, memaksa Fury untuk menghitung kedudukan di ronde kesembilan saat ia merintis jalan menuju kemenangan.

Petinju Ukraina berusia 37 tahun ini adalah petinju pertama yang memegang keempat sabuk kelas berat utama secara bersamaan dan juara pertama yang tak terbantahkan sejak berakhirnya pemerintahan Lennox Lewis pada April 2000.

Usyk unggul pada ronde pembuka sebelum Fury mulai melangkah pada ronde keempat, terlibat dalam kecakapan memainkan pertunjukan saat ia mulai mengejar Usyk dengan tembakan ke arah tubuh yang kejam, namun petinju Ukraina itu melawan dengan beberapa pengingat yang menyengat akan kekuatannya.

Baca Juga :  Aubameyang Meninggalkan Arsenal Dengan Persetujuan Bersama

Usyk membalikkan keadaan pada ronde kedelapan dan hanya sedikit orang yang akan terkejut jika wasit menghentikan pertarungan pada ronde kesembilan ketika pukulan keras petinju Ukraina itu ke kepala membuat Fury terguncang.

Petenis Inggris yang sebelumnya tak terkalahkan itu berhasil bertahan hingga bel berbunyi namun ia kesulitan melewati tiga ronde terakhir pertarungan saat Usyk mengejarnya hingga membuatnya unggul dalam kartu skor juri.

“Terima kasih banyak. … Ini adalah kesempatan besar bagi saya, bagi keluarga saya, bagi negara saya. … Ini saat yang tepat, ini hari yang luar biasa,” kata Usyk sambil menangis dalam wawancara pasca-pertarungan di ring, menambahkan bahwa dia akan memberi Fury pertandingan ulang segera.

Baca Juga :  Tunda Final Piala Super Turki Di Riyadh Karena Perselisihan

Dalam acara pendukung utama, Jai Opetaia dari Australia memenangkan keputusan dengan suara bulat atas Mairis Briedis dari Latvia untuk memenangkan gelar kelas penjelajah IBF yang kosong, dan petenis Irlandia Anthony Cacace mencetak kemenangan TKO atas Joe Cordina dari Wales untuk mempertahankan gelar dan klaim kelas bulu super IBO-nya. sabuk IBF.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :