Usyk Dalam Pelatihan Untuk Kemungkinan Februari Lawan Fury

Tyson Fury vs Oleksandr Usyk
Tyson Fury vs Oleksandr Usyk

Valencia | EGINDO.co – Oleksandr Usyk berharap perebutan gelar juara dunia kelas berat yang tak terbantahkan melawan Tyson Fury dapat berlangsung di Arab Saudi pada bulan Februari setelah petinju Inggris itu pulih dari pertarungan 10 ronde yang menyakitkan dengan petinju pemula Francis Ngannou.

Kontrak ditandatangani pada bulan September tetapi usulan tanggal 23 Desember di Riyadh tampaknya akan dibatalkan sejak juara WBC Fury hampir kalah dari mantan juara UFC Ngannou dalam pertarungan non-gelar pada 28 Oktober.

Usyk dari Ukraina memegang sabuk WBA, WBO, IBF dan IBO dan dia dan Fury tidak terkalahkan.

Berbicara kepada Reuters dari kamp pelatihannya di Valencia, Spanyol, Usyk mengatakan tanggalnya harus diputuskan minggu depan.

“Bisa jadi bulan Februari dan saya sangat ingin bulan Februari,” katanya melalui seorang penerjemah.

“Saya siap bertarung pada tanggal 23 tetapi karena Fury mendapat beberapa cedera di pertarungan terakhir, knockdown, maka mungkin akan ditunda hingga tahun depan.”

Baca Juga :  Almiron Tepat Sasaran Saat Newcastle Kalahkan Southampton

Pertarungan on-off yang telah lama ditunggu-tunggu ini akan menobatkan juara tak terbantahkan pertama sejak Lennox Lewis pada tahun 1999 dan yang pertama dari era empat sabuk, dan Usyk menjelaskan bahwa dia akan mengambil penundaan dalam langkahnya.

“Saya hanya akan melakukan lebih banyak pekerjaan teknis. Secara teknis, tidak ada yang berubah. Saya hanya punya sedikit waktu lagi untuk beberapa tugas tambahan, dan itu saja,” ujarnya.

“Saya sama sekali tidak memikirkan Tyson Fury… Saya memikirkan diri saya sendiri, tentang tim saya, tentang keluarga saya. Saya tidak perlu memikirkan lawan saya. Saya hanya perlu bersamanya, bertarung, dan itu saja.” .”

Usyk berbicara tentang teman-temannya yang berjuang di garis depan dalam perang melawan Rusia, keyakinan dan inspirasi mendiang ayahnya, dan memperingatkan Fury bahwa dia akan membawa semua itu ke dalam ring bersamanya.

“Semua yang saya lakukan hari ini – pencapaian saya, kemenangan saya, upaya saya terfokus untuk menghormati negara dan keluarga saya,” katanya.

Baca Juga :  Paris St Germain Semakin Dekat Dengan Gelar Juara Ligue 1

Usyk melawan Anthony Joshua di Jeddah pada Agustus tahun lalu, mempertahankan gelarnya dalam pertandingan ulang “Rage on the Red Sea” di London pada September 2021 di mana ia merebut sabuk juara Inggris, dan ia juga membawa harapan bangsa bersamanya malam itu. .

“Orang pertama yang menjadi teladan bagi saya, dan saya ingin menjadi seperti serta meniru perilakunya, adalah mendiang ayah saya yang mengatakan kepada saya bahwa saya bisa melakukannya,” katanya.

“Ketika saya berdiri di lingkaran bintang-bintang besar di Arab Saudi, saya melihat ke langit dan saya berpikir, ‘Saya tahu Anda melihat saya di mana saya berdiri, saya tahu bahwa Anda melihat di mana saya berada dan apa yang saya lakukan, dan saya berada di sana. bersyukur kepada Tuhan dan kepada Anda karena telah memotivasi saya dan membawa saya ke sini’.”

Baca Juga :  Senat Brasil Sahkan Peraturan Taruhan Olahraga

Teladan Muhammad Ali, seorang pahlawan masa kecil, memberikan inspirasi lebih lanjut ketika ia berupaya mengikuti jejak orang-orang hebat.

“Seseorang yang memperjuangkan apa yang dia yakini, memperjuangkan haknya, demi orang yang dicintainya, demi hak rakyatnya, demi keyakinannya. Dan semua itu dia lakukan demi rakyat, demi dunia,” kata Usyk.

Pemain asal Ukraina ini juga berharap dapat memainkan peran yang lebih besar dalam mengembangkan olahraga ini.

Usyk ikut mendirikan Ready to Fight, sebuah platform sosial digital untuk menghubungkan petinju dengan pelatih, manajer, agen, mitra tanding, profesional kedokteran olahraga, promotor, sponsor, dan penggemar.

Ia mengatakan ide tersebut muncul sejak lama ketika ia kesulitan menemukan mitra tanding yang dapat diandalkan dan fasilitas pelatihan yang memadai di luar negeri.

“Platform ini memberikan lebih banyak peluang bagi para atlet dan lebih sedikit peluang bagi mereka yang ingin menipu mereka,” kata Usyk.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :