Upaya Lelang Spektrum Pemerintah AS Tingkatkan Jaringan 5G

Federal Communications Commision
Federal Communications Commision

Washington | EGINDO.co – Dua senator terkemuka Partai Republik pada Senin memperkenalkan undang-undang yang mengharuskan beberapa spektrum milik pemerintah AS dilelang untuk meningkatkan jaringan nirkabel 5G komersial.

Kongres pada bulan Maret 2023 membiarkan wewenang Komisi Komunikasi Federal untuk melelang spektrum yang hilang untuk pertama kalinya dalam tiga dekade di tengah perdebatan tentang spektrum apa yang digunakan oleh Departemen Pertahanan dapat digunakan kembali atau dibagikan.

Namun permintaan akan penggunaan spektrum melonjak, sebagian didorong oleh kemajuan drone, kendaraan tanpa pengemudi, misi ke bulan, dan pertanian presisi. Lalu lintas data nirkabel seluler di AS meningkat 38 persen pada tahun 2022, peningkatan lalu lintas data seluler terbesar yang pernah ada.

Baca Juga :  Senator AS Tuduh Perusahaan China Picu Krisis Fentanil

RUU “Spectrum Pipeline” yang disponsori oleh Senator Ted Cruz dan John Thune akan mengharuskan Administrasi Telekomunikasi dan Informasi Nasional (NTIA) Departemen Perdagangan untuk mengidentifikasi setidaknya 2.500 megahertz spektrum pita menengah yang dapat dialokasikan kembali dari penggunaan pemerintah federal ke non-pemerintah. atau penggunaan bersama selama 5 tahun ke depan.

RUU tersebut akan mengharuskan FCC untuk melelang setidaknya 1.250 megahertz spektrum untuk layanan nirkabel komersial berkekuatan penuh, termasuk 5G, dalam waktu enam tahun – dan setidaknya 600 megahertz dalam waktu 3 tahun.

“Untuk mendominasi teknologi nirkabel generasi mendatang, tetap berada di depan musuh-musuh kita, dan mendorong pertumbuhan ekonomi yang kuat, AS harus menciptakan jalur untuk memperluas akses komersial ke spektrum pita menengah,” kata Cruz, anggota Komite Perdagangan terkemuka dari Partai Republik, dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

Baca Juga :  Senator AS Umumkan Kesepakatan Terbatas Kekerasan Senjata

NTIA mengumumkan langkah-langkah pada bulan November yang bertujuan untuk membebaskan spektrum nirkabel tambahan dengan menggunakan kembali spektrum yang saat ini disisihkan untuk bagian-bagian pemerintah federal tetapi mendapat kecaman dari Partai Republik karena tidak bergerak cukup cepat.

Strategi Spektrum Nasional Gedung Putih dan memorandum presiden mencakup studi terhadap lebih dari 2.700 MHz spektrum untuk potensi penggunaan kembali, termasuk lebih dari 1.600 megahertz spektrum pita menengah.

Kelompok industri CTIA, yang mewakili AT&T, Verizon, T-Mobile dan perusahaan telekomunikasi lainnya, memuji RUU Cruz-Thune dengan mengatakan bahwa RUU tersebut akan “menciptakan jaringan spektrum berlisensi dan berdaya penuh yang kuat yang akan mendukung pertumbuhan penggunaan data nirkabel di Amerika, melindungi keamanan nasional kita, dan menciptakan persaingan nyata di pasar broadband rumahan.”

Baca Juga :  Jaringan 5G Di IKN, Penunjang Tata Kota Sistem Smart City

Bulan lalu, tiga senator lainnya mendesak pemerintahan Biden untuk tidak menghapus spektrum Departemen Pertahanan yang digunakan untuk sistem radar militer demi kepentingan nirkabel komersial.

Lelang spektrum telah mengumpulkan dana sebesar $233 miliar untuk pemerintah AS selama 30 tahun terakhir.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :