Untuk Menunjukkan Warisan Firaun, Mesir Memamerkan Mumi Kerajaan

Mesir Memamerkan Mumi Kerajaan
Mesir Memamerkan Mumi Kerajaan

Cairo | EGINDO.co – Mesir mengadakan parade gala pada hari Sabtu (3 April) untuk merayakan pengangkutan 22 mumi kerajaan yang berharga dari Kairo tengah ke tempat peristirahatan baru mereka di sebuah museum baru yang sangat besar di selatan ibu kota.

Upacara tersebut, yang dirancang untuk memamerkan kekayaan warisan negara, meliuk di sepanjang jalan pantai Nil dari Museum Mesir yang menghadap ke Tahrir Square, hingga Museum Nasional Peradaban Mesir yang baru dibuka di lingkungan Fustat, tempat ibu kota Islam pertama Mesir berada.

Mumi-mumi tersebut diangkut dalam peti yang dikontrol iklim dan dimuat ke truk yang dihiasi dengan sayap dan desain firaun untuk perjalanan selama satu jam dari rumah mereka sebelumnya di Museum Mesir yang lebih tua. Kendaraan itu dirancang agar tampak seperti perahu kuno yang digunakan untuk membawa almarhum firaun ke kuburan mereka.

Sebagian besar mumi milik Kerajaan Baru kuno, yang memerintah Mesir antara 1539 SM hingga 1075 SM, menurut kementerian barang antik.

Mereka termasuk Ramses II, salah satu firaun paling terkenal di negara itu, dan Ratu Hatshepsut, satu-satunya Firaun wanita Mesir – yang mengenakan janggut palsu untuk mengatasi tradisi yang mengharuskan wanita hanya memainkan peran sekunder dalam hierarki kerajaan.

Mumi – 18 firaun dan empat bangsawan lainnya – awalnya dimakamkan sekitar 3.000 tahun yang lalu di kuburan rahasia di Lembah Raja dan situs Deir el-Bahri di dekatnya.

Kedua daerah tersebut berada di dekat kota selatan Luxor. Makam tersebut pertama kali digali pada abad ke-19. Setelah digali, mumi tersebut dibawa ke Kairo dengan perahu yang mengarungi Sungai Nil.

Beberapa dipajang dalam kotak kaca, sementara yang lain disimpan. Sisa-sisa Ramses II dibawa ke Paris pada tahun 1976 untuk pekerjaan restorasi intensif oleh para ilmuwan Prancis.

Parade yang dibuat untuk TV adalah bagian dari upaya Mesir untuk menarik turis asing dengan mempublikasikan artefak kunonya.

Industri pariwisata telah terguncang dari kekacauan politik menyusul pemberontakan populer tahun 2011 yang menggulingkan otokrat lama Hosni Mubarak, dan baru-baru ini, pandemi virus korona.

“Pawai ini adalah acara global unik yang tidak akan terulang,” kata Menteri Pariwisata dan Purbakala Khaled el-Anany.

Keamanan ketat di ibu kota, dengan pihak berwenang menutup jalan-jalan utama dan persimpangan di sepanjang rute untuk kendaraan yang bergerak lambat.

Para penjaga di atas kuda dan selebriti serta penanda tangan Mesir mengikuti iring-iringan mobil. “Sekali lagi, Mesir mempesona dunia dengan peristiwa yang tak tertandingi,” kata bintang film Hussein Fahmy dalam video promosi resminya.

Acara tersebut dimulai pada sore hari dan disiarkan langsung di televisi negara yang dikelola negara dan stasiun satelit lainnya.

Kementerian Pariwisata dan Purbakala juga menyiarkannya secara langsung di platform media sosial.

“Pawai Emas Firaun” mengelilingi alun-alun Tahrir, tempat pihak berwenang secara resmi meluncurkan obelisk dan empat sphinx untuk menghiasi alun-alun paling terkenal di Kairo.

Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sissi, yang akan menyambut mumi di museum baru, men-tweet: “Pemandangan megah ini adalah bukti baru dari kebesaran orang-orang ini, penjagaan peradaban unik yang meluas hingga ke kedalaman sejarah.

” Saat berada di museum baru, 20 mumi akan ditampilkan, sedangkan dua sisanya akan disimpan, menurut kementerian.

Sumber : CNA/SL