Unit Foxconn Jual Saham Di Perusahaan Chip China Unigroup

Foxconn Di China
Foxconn Di China

Taipei | EGINDO.co – Foxconn Taiwan, pembuat elektronik kontrak terbesar di dunia, mengatakan pada hari Jumat (16 Desember) anak perusahaannya di China telah setuju untuk menjual seluruh saham ekuitasnya di konglomerat chip China Tsinghua Unigroup yang diperangi.

Taiwan telah mewaspadai ambisi China untuk meningkatkan industri semikonduktornya dan memperketat undang-undang untuk mencegah China mencuri teknologi chipnya.

Foxconn, pemasok utama Apple dan pembuat iPhone, mengungkapkan pada bulan Juli bahwa mereka adalah pemegang saham Tsinghua Unigroup.

Foxconn tidak meminta persetujuan dari pemerintah Taiwan sebelum investasi dilakukan dan pihak berwenang yakin itu melanggar undang-undang yang mengatur hubungan pulau itu dengan China, orang yang mengetahui masalah tersebut sebelumnya mengatakan kepada Reuters.

Foxconn mengatakan dalam pernyataan larut malam kepada bursa efek Taipei bahwa Xingwei, 99 persen dikendalikan oleh unit Foxconn Industrial Internet (FII) yang terdaftar di China, telah setuju untuk menjual kepemilikannya setidaknya 5,38 miliar yuan (US$772 juta) kepada sebuah perusahaan Cina bernama Yantai Haixiu.

Baca Juga :  Jaksa Agung AS Setujui Secara Pribadi Penggerebekan Trump

Xingwei mengendalikan 48,9 persen saham di entitas berbeda yang memegang 20 persen saham kendaraan yang memiliki semua Unigroup.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, Foxconn mengatakan menjelang akhir tahun investasi awal “tetap belum selesai”.

“Untuk menghindari ketidakpastian dari penundaan atau dampak lebih lanjut terhadap perencanaan investasi dan penyebaran modal yang fleksibel, Dana Xingwei akan mentransfer seluruh kepemilikannya di Shengyue Guangzhou ke Yantai Haixiu,” katanya.

“Setelah transfer selesai, FII secara tidak langsung tidak lagi memiliki ekuitas di Tsinghua Unigroup.”

Tsinghua Unigroup tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Foxconn mengatakan pada Agustus pihaknya memiliki rencana B jika pemerintah Taiwan tidak menyetujui investasi tersebut, tanpa memberikan rincian pada saat itu.

Baca Juga :  Taiwan Tingkatkan Persediaan Energi Di Tengah Ancaman China

Undang-undang Taiwan menyatakan pemerintah dapat melarang investasi di China “berdasarkan pertimbangan keamanan nasional dan pengembangan industri”. Pelanggar hukum dapat didenda berulang kali sampai dilakukan koreksi.

Foxconn, secara resmi bernama Hon Hai Precision Industry, sangat ingin membuat chip mobil khususnya saat memperluas pasar kendaraan listrik.

Perusahaan telah berusaha untuk mengakuisisi pabrik chip secara global karena kekurangan chip di seluruh dunia mengguncang produsen barang dari mobil hingga elektronik.

Taipei melarang perusahaan membangun pabrik pengecoran tercanggih mereka di China untuk memastikan mereka tidak menempatkan teknologi terbaik mereka di lepas pantai.

Pemerintah Taiwan sangat waspada terhadap China sejak Beijing mulai melakukan latihan militer reguler di dekat pulau itu tiga tahun lalu untuk menegaskan klaim kedaulatannya, termasuk latihan perang dengan rudal pada Agustus.

Baca Juga :  China Juang Sampai Akhir Untuk Hentikan Kemerdekaan Taiwan

Berasal dari cabang Universitas Tsinghua yang prestisius di China, Tsinghua Unigroup muncul dalam dekade sebelumnya sebagai calon juara domestik untuk industri chip China yang lamban.

Tetapi perusahaan tersebut jatuh ke dalam hutang di bawah mantan ketua Zhao Weiguo, mendorongnya untuk gagal membayar sejumlah pembayaran obligasi pada akhir tahun 2020 dan akhirnya menghadapi kebangkrutan.

Konglomerat tersebut belum menghasilkan pemimpin global di sektor semikonduktor.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :