UN ICAO Akan Menyelidiki Pendaratan Pesawat Belarusia

Pendaratan Pesawat Ryanair oleh Belarusia
Pendaratan Pesawat Ryanair oleh Belarusia

Ottawa | EGINDO.co – Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Kamis (27 Mei) setuju untuk menyelidiki landasan paksa pesawat penumpang Ryanair di Minsk, sebuah insiden yang memicu kemarahan internasional.

Dewan pemerintahan ICAO yang beranggotakan 36 negara bertindak setelah Amerika Serikat dan beberapa sekutunya menuntut penyelidikan atas insiden tersebut, yang oleh Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab disebut sebagai “pelanggaran berat terhadap hukum internasional”.

 

ICAO akan membuat laporan sementara pada 25 Juni, kata Menteri Transportasi Irlandia Eamon Ryan. ICAO mengatakan dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan bahwa dewannya telah menyatakan “keprihatinan yang kuat” tentang insiden tersebut.

Penyelidikan itu akan menjadi penyelidikan pencari fakta yang dirancang terutama untuk menentukan apakah aturan penerbangan internasional dilanggar. ICAO memiliki sedikit ruang untuk menghukum negara anggota selain dengan menangguhkan hak suara.

Belarusia pada hari Minggu mengerahkan seorang pejuang dan menggunakan peringatan bom palsu untuk mengalihkan pesawat Irlandia ke Minsk dan menahan seorang jurnalis Belarusia yang tidak setuju. Pesawat, yang melakukan perjalanan dari Athena ke Vilnius, hampir berada di ruang udara Lithuania ketika diperintahkan untuk mendarat.

“Tindakan yang tidak dapat diterima ini merupakan serangan terhadap keamanan penerbangan Eropa dan membahayakan nyawa penumpang dan awak saat mereka melakukan perjalanan antara dua ibu kota Uni Eropa,” kata Ryan.

Minsk, yang sekarang menghadapi seruan untuk memberikan sanksi, menolak tuduhan bahwa mereka bertindak secara ilegal dan menuduh Barat menggunakan episode tersebut untuk melakukan “perang hibrida” terhadapnya.

Dewan tersebut mendesak anggota ICAO untuk bekerja sama dalam penyelidikan tersebut.

“Mereka tidak bisa hanya menutup mata,” kata satu orang yang akrab dengan pertemuan itu, menambahkan keselamatan telah menjadi topik utama.

Dua sumber yang mengetahui pertemuan itu mengatakan Rusia dan China sama-sama menolak untuk mendukung penyelidikan.

Rusia, yang menuduh Barat munafik, mengatakan kepada para delegasi bahwa apa yang terjadi di Minsk bukanlah insiden yang terisolasi dan mengingat laporan bahwa Washington telah menyebabkan jet yang diduga membawa buronan Edward Snowden ke tanah Austria pada 2013, kata sumber tersebut.

China berdebat untuk lebih banyak waktu sebelum mengambil tindakan, seorang menambahkan.

Diplomat Rusia dan China tidak segera menanggapi permintaan komentar.

ICAO yang berbasis di Montreal memiliki pengaruh melalui standar keselamatan dan keamanannya, yang disetujui oleh 192 negara anggotanya.

“Kami ingin mengingatkan mereka yang menuntut kami mengambil tindakan hukuman terhadap negara itu bahwa badan kami tidak pernah diberi peran atau kemampuan seperti itu,” cuit ICAO pada hari Rabu.

Belarusia mengatakan pada pertemuan itu bahwa pesawat itu tidak dipaksa jatuh oleh pihak berwenang dan bahwa pilotnya bisa saja mendarat di Lithuania, kata seorang sumber yang mengetahui apa yang terjadi. Sumber meminta anonimitas mengingat sensitivitas situasi.

Di bawah Konvensi Chicago, setiap negara memiliki kedaulatan atas ruang udaranya sendiri, tetapi perjanjian tersebut melarang penggunaan penerbangan sipil yang dapat membahayakan keselamatan.

Perjanjian Montreal 1971 yang terpisah di mana Belarus juga merupakan salah satu pihak yang melarang penyitaan pesawat atau dengan sengaja mengkomunikasikan informasi palsu dengan cara yang membahayakan keselamatan pesawat.
Sumber : CNA/SL