Ukraina Tunjukkan Kemampuan Menyerang Jauh Ke Dalam Rusia

Ukraina tunjukkan kemampuan menyerang
Ukraina tunjukkan kemampuan menyerang

Kyiv | EGINDO.co – Lapangan udara ketiga Rusia dibakar oleh serangan pesawat tak berawak, sehari setelah Ukraina menunjukkan kemampuan baru untuk menembus ratusan kilometer ke wilayah udara Rusia dengan serangan di dua pangkalan udara.

Pejabat di kota Kursk Rusia, sekitar 90 km utara perbatasan Ukraina, merilis gambar asap hitam di atas lapangan terbang setelah serangan terbaru pada Selasa (6 Desember). Gubernur mengatakan sebuah tangki penyimpanan minyak telah terbakar tetapi tidak ada korban jiwa.

Pada hari Senin, Rusia mengatakan telah dihantam ratusan kilometer dari Ukraina oleh apa yang dikatakannya adalah drone era Soviet – di pangkalan udara Engels, rumah bagi armada pembom strategis Rusia, dan di Ryazan, beberapa jam berkendara dari Moskow.

Ukraina tidak secara langsung mengklaim bertanggung jawab atas serangan tersebut, tetapi tetap merayakannya.

Pada Selasa malam, sirene terdengar di wilayah lapangan terbang di Engels, lapor kantor berita milik pemerintah Rusia, mengutip Yevgeny Shpolsky, wakil pertama dari administrasi distrik Engels.

Di Washington, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengulangi tekad negaranya untuk menyediakan peralatan yang dibutuhkan Ukraina untuk mempertahankan diri sambil mengatakan bahwa hal itu tidak mendorong atau memungkinkan Ukraina untuk menyerang di dalam Rusia.

Baca Juga :  Singapura Pelajari Proposal Hongkong Buka Perbatasan

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan tiga tentara tewas dalam serangan di Ryazan. Meskipun serangan itu menyerang sasaran militer, itu mencirikannya sebagai terorisme dan mengatakan tujuannya adalah untuk melumpuhkan pesawat jarak jauhnya.

Ukraina tidak pernah secara terbuka mengakui tanggung jawab atas serangan di dalam Rusia. Ditanya tentang serangan itu, Menteri Pertahanan Oleskiy Reznikov mengulangi lelucon lama yang menyalahkan kecerobohan dengan rokok. “Sangat sering orang Rusia merokok di tempat yang dilarang untuk merokok,” katanya.

Kerusakan pada pesawat tempur juga menimbulkan keluhan di kalangan blogger militer Rusia, yang postingan media sosialnya dapat memberikan gambaran tentang suasana perang di Rusia.

“Leverage Dan Kontrol”
Setidaknya 20 kapal tanker minyak yang mengantri dari Turki menghadapi lebih banyak penundaan untuk menyeberang dari pelabuhan Laut Hitam Rusia ke Mediterania karena operator berlomba untuk mematuhi aturan asuransi Turki baru yang ditambahkan menjelang batas harga G7 untuk minyak Rusia, kata sumber industri.

Gangguan dalam lalu lintas kapal tanker bukan akibat dari batas harga minyak Rusia yang disetujui oleh koalisi negara-negara G7 dan Australia, kata seorang pejabat kelompok itu.

Batas harga US$60 per barel diberlakukan pada hari Senin pada tingkat di atas harga saat ini untuk minyak mentah Ural dari Rusia, pengekspor minyak terbesar kedua di dunia.

Baca Juga :  Rusia Klaim AL Inggris Ledakkan Pipa Gas Nord Stream

Negara-negara G7 dan Australia akan sibuk dalam beberapa minggu mendatang untuk menentukan dua tingkat batas harga lagi pada produk minyak olahan Rusia yang dijadwalkan berlaku pada 5 Februari, kata seorang pejabat Departemen Keuangan AS kepada Reuters.

“Saya pikir intinya adalah kita memiliki semua pengaruh dan semua kendali sekarang karena kita telah dapat menetapkan batas atas US$60,” kata pejabat itu. “Setiap penyesuaian akan menjadi kepentingan G7 dan akan menjadi kepentingan Ukraina, itu akan menjadi kepentingan ekonomi dunia dan bukan untuk kepentingan Rusia.”

Zelenskyy Dengan Pasukan
Sementara itu di medan perang timur, timur laut dan selatan Ukraina, pasukan Rusia terus menembaki kota dan desa, kata militer Ukraina pada Selasa malam.

Enam orang tewas ketika Donetsk diserang roket dan tembakan artileri, walikota yang dilantik Rusia, Alexander Kulemzin, melaporkan di saluran Telegramnya.

“Lihat apa yang mereka lakukan,” kata seorang warga bernama Irina sambil menunjuk ke arah gedung apartemen tempat flatnya dihancurkan. “Ada orang yang tinggal di sana. Orang! Di mana kamu menembak? Pergi ke ladang dan bertarung satu sama lain di sana, bukan di sini. Sudah berapa banyak orang yang sekarat.”

Baca Juga :  FAA AS Perluas Tinjauan Lingkungan Program SpaceX Di Texas

Dmytro Zhyvytsky, gubernur wilayah Sumy di perbatasan Rusia, mengatakan beberapa orang terluka ketika pasukan Rusia menembakkan 226 peluru ke tujuh komunitas pada siang hari.

Penyelidik kejahatan perang menyelidiki kematian ratusan warga sipil sejak awal konflik 10 bulan. Rusia membantah menargetkan warga sipil selama apa yang disebutnya operasi khusus untuk membersihkan Ukraina dari kaum nasionalis yang berbahaya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengunjungi pasukan yang dekat dengan garis depan di Ukraina timur pada hari Selasa.

Berbicara kepada prajurit di istana kepresidenan di Kyiv, Zelenskyy mengatakan dia telah menghabiskan hari itu dengan pasukan di Donbas, teater pertempuran terberat, dan di wilayah Kharkiv, di mana Ukraina telah merebut kembali petak wilayah dari pasukan Rusia.
“Ribuan orang Ukraina telah memberikan hidup mereka sehingga suatu hari nanti tidak akan ada satu pun tentara pendudukan yang tersisa di tanah kami dan ketika semua orang kami akan bebas,” kata Zelenskyy, yang mengenakan pakaian khaki hijau khasnya, kepada pertemuan tersebut.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :