Ukraina Terima 6 Miliar Euro Dari UE Dalam 2 Bulan Ke Depan

Gedung Parlemen UE
Gedung Parlemen UE

Kyiv | EGINDO.co – Ukraina akan menerima €6 miliar dari Uni Eropa melalui fasilitas empat tahun di Ukraina dalam dua bulan ke depan, kata Perdana Menteri Denys Shmyhal pada Jumat (8 Maret).

Pemerintah memperkirakan akan menerima €4,5 miliar pada bulan Maret dan €1,5 miliar lagi pada bulan April, kata Shmyhal pada pertemuan pemerintah.

“Tahun ini, kami menargetkan menerima sekitar €16 miliar dari Uni Eropa. Ukraina akan memiliki sumber daya untuk berjuang dan menang. Ini adalah tujuan utama kami dan kami akan melakukan segala kemungkinan untuk mencapainya,” kata Shmyhal.

Dengan perang melawan Rusia yang kini memasuki tahun ketiga, Ukraina sangat bergantung pada dukungan ekonomi dan militer dari sekutu Baratnya.

Baca Juga :  Kesepakatan Ekspor Gandum Ukraina Pertama Minggu Ini

Bantuan ekonomi senilai miliaran dolar dalam dua tahun pertama perang membantu pemerintah menjaga stabilitas makroekonomi, mengendalikan inflasi, dan memastikan pembayaran pensiun dan gaji sektor publik tepat waktu.

Ukraina menyalurkan sebagian besar pendapatan anggaran domestiknya untuk mendanai upaya pertahanannya.

Data Kementerian Keuangan menunjukkan bahwa Ukraina menerima sekitar US$73,6 miliar pembiayaan luar negeri pada tahun 2022 dan 2023.

Namun dalam dua bulan pertama tahun ini, Kyiv hanya menerima US$1,2 miliar karena paket pembiayaan utama tertunda atau diblokir.

Menteri Keuangan Serhiy Marchenko mengatakan negaranya membutuhkan sekitar US$3 miliar per bulan untuk dapat melewati tahun 2024.

Pemerintah meminjam lebih banyak dari pasar utang dalam negeri dan meminta perusahaan-perusahaan negara untuk melakukan pembayaran anggaran wajib di muka untuk memenuhi kebutuhan belanja dalam dua bulan pertama tahun ini.

Baca Juga :  Minyak Naik,Larangan Minyak Rusia,Lockdown Shanghai Berakhir

Uni Eropa akhirnya menyetujui program pendanaan empat tahun sebesar 50 miliar euro untuk Ukraina bulan lalu, sementara bantuan militer dan ekonomi dari Amerika Serikat masih terhenti.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :