Ukraina Rayakan Perebutan Kembali Kherson, Kekalahan Rusia

Ukraina rayakan perebutan kembali Kherson
Ukraina rayakan perebutan kembali Kherson

Blahodatne | EGINDO.co – Penduduk yang gembira menyambut pasukan Ukraina yang tiba di pusat Kherson pada Jumat (11 November) setelah Rusia meninggalkan satu-satunya ibu kota regional yang telah direbutnya sejak invasi pada Februari.

“Hari ini adalah hari bersejarah. Kami mendapatkan kembali bagian selatan negara itu, kami mendapatkan kembali Kherson,” kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dalam pidato video malam.

“Sampai sekarang, para pembela kami berada di pinggiran kota, dan kami sangat dekat untuk masuk. Tapi unit khusus sudah ada di kota,” katanya.

Rusia mengatakan telah menarik 30.000 tentara melintasi Sungai Dnipro tanpa kehilangan satu tentara pun. Tetapi orang-orang Ukraina melukiskan gambaran retret yang kacau, dengan pasukan Rusia melepaskan seragam mereka, menjatuhkan senjata dan tenggelam ketika mencoba melarikan diri.

Penarikan itu menandai mundurnya perang besar ketiga Rusia dan yang pertama melibatkan penyerahan kota besar yang diduduki dalam menghadapi serangan balasan besar Ukraina yang telah merebut kembali bagian timur dan selatan.

Rekaman video yang diverifikasi oleh Reuters menunjukkan lusinan orang bersorak dan meneriakkan slogan-slogan kemenangan di alun-alun pusat kota Kherson, tempat pasukan Ukraina pertama yang tiba mengambil foto narsis di tengah kerumunan.

Dua pria mengangkat seorang prajurit wanita di bahu mereka dan melemparkannya ke udara. Beberapa warga membungkus diri mereka dengan bendera Ukraina. Seorang pria menangis dengan gembira.

Badan intelijen pertahanan Ukraina mengatakan Kherson dikembalikan ke kendali Ukraina dan memerintahkan pasukan Rusia yang tersisa untuk menyerah kepada pasukan Kyiv yang memasuki kota.

Penduduk setempat telah menempatkan bendera Ukraina di alun-alun ketika berita tentang berakhirnya lebih dari delapan bulan pendudukan disaring.

“Kemuliaan bagi Ukraina! Kemuliaan bagi Pahlawan! Kemuliaan bagi Bangsa!” teriak seorang pria dalam video lain yang diverifikasi oleh Reuters.

Zelenskyy mengatakan langkah-langkah untuk membuat Kherson aman – khususnya, menghilangkan apa yang disebutnya sejumlah besar ranjau darat – akan dimulai sesegera mungkin.

Pasukan Ukraina memperkuat posisi mereka di mana-mana di sepanjang garis depan, katanya tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Penduduk Kherson yang berangkat ke Kyiv ketika tentara Rusia merebut kota mereka pada bulan Maret mulai berkumpul di Lapangan Maidan mulai pukul 7 malam pada hari Jumat, terbungkus bendera, membuka gabus sampanye dan saling berpelukan.

Baca Juga :  Pengaktifan Baterai ONE Bertujuan Untuk Pangkas Biaya Sel

“Kota saya, tempat saya dilahirkan dan tempat saya menjalani seluruh hidup saya, akhirnya bebas,” kata Nastia Stepenska, 17 tahun, dengan mata berkaca-kaca.

“Ketika (orang-orang Rusia) tiba, itu mengerikan. Kami tidak tahu apa yang akan terjadi keesokan harinya atau apakah kami masih hidup,” kata siswa sekolah itu, mengakui bahwa dia dalam keadaan shock.

Kota ini dapat membuka pintu gerbang bagi pasukan Ukraina ke seluruh wilayah Kherson, dengan akses ke Laut Hitam di barat dan Laut Azov di timur.

“Saya akan kembali jika memungkinkan dan aman,” kata Stepenska. “Saya harap segera.”

“Awalnya saya tidak percaya. Saya pikir itu akan memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan, beberapa ratus meter sekaligus. Dan hanya dalam satu hari, mereka berhasil masuk ke Kherson. Ini kejutan terbaik yang pernah ada,” kata 41 -Artem Lukiv yang berusia satu tahun.

“Saya memberi tahu anak-anak saya, ‘Itu dia. Kami telah dibebaskan,’ dan kami semua mulai menangis,” katanya sambil memeluk kedua anaknya dan bendera Ukraina secara bersamaan.

Di bawah kolom kemenangan alun-alun untuk memperingati kemerdekaan Ukraina dari Uni Soviet pada tahun 1991, penduduk Kherson yang terlantar menyanyikan lagu kebangsaan secara serempak dan menyeka air mata mereka.

Kemudian mereka meneriakkan jumlah brigade tentara Ukraina pertama yang memasuki Kherson – pusat kota besar pertama yang jatuh ke tangan Rusia dan yang pertama direbut kembali.

“Kami sangat senang… Tentara kami adalah dewa,” kata Lukiv. “Kami sudah menunggu ini selama sembilan bulan. Kherson milik Ukraina dan akan selalu begitu.”

AIR MATA KELUARGA
Ketika pasukan Ukraina maju ke depan selama salah satu retret perang Rusia yang paling memalukan, penduduk desa keluar dari persembunyian dan, di tengah air mata kelegaan dan kegembiraan, menggambarkan bagaimana pasukan Rusia telah membunuh penduduk dan menjarah rumah.

Reuters tidak dapat memverifikasi akun secara independen dan kementerian pertahanan Rusia tidak segera menanggapi pertanyaan tentang tuduhan yang dibuat oleh penduduk desa Blahodatne yang direbut kembali, 20 km utara Kherson.
Serhii Kalko, 43, salah satu dari sekitar 60 orang yang tinggal di Blahodatne dari 1.000 populasi sebelum perang, dikejutkan oleh betapa tenangnya retret terakhir Rusia. “Mereka pergi diam-diam. Mereka bahkan tidak berbicara satu sama lain,” katanya.

Baca Juga :  SatgasBLBI Identifikasi Aset 15,2 Juta Hektare Milik Obligor

Sebelumnya, “ada penembakan sepanjang waktu dari tiga arah”, kata Halyna yang menangis namun gembira, seorang wanita kecil berusia 81 tahun yang berdiri di samping sepedanya yang berkarat. “Tapi mereka pergi dua malam yang lalu. Sekarang mereka harus meninggalkan Kherson.”

KHERSON KEMBALI KE KONTROL UKRAIN
Serhiy Khlan, anggota dewan regional Ukraina untuk Kherson, mengatakan ibu kota regional itu sekarang hampir sepenuhnya berada di bawah kendali pasukan Ukraina.

Sejumlah besar tentara Rusia telah tenggelam di sungai mencoba melarikan diri dan yang lainnya telah berganti pakaian sipil, katanya, menasihati penduduk untuk tidak meninggalkan rumah mereka saat pencarian tentara Rusia yang tersisa dilakukan.

Natalia Humeniuk, juru bicara komando selatan militer Ukraina, mengatakan “operasi sabotase tidak dapat dikesampingkan” oleh pasukan Rusia dalam pakaian sipil.

Sebelumnya, kementerian pertahanan Rusia mengatakan telah menyelesaikan penarikannya dari tepi barat sungai Dnipro, tempat kota Kherson berada, dua hari setelah Moskow mengumumkan mundurnya.

“Tidak ada satu pun peralatan atau senjata militer yang tertinggal di tepi kanan (barat). Semua prajurit Rusia menyeberang ke tepi kiri,” tambahnya, mengatakan bahwa Rusia tidak mengalami kehilangan personel atau peralatan.

Blogger perang pro-Rusia telah melaporkan pada Kamis malam bahwa pasukan Rusia yang menyeberangi sungai mendapat serangan hebat dari pasukan Ukraina. Kementerian Rusia mengatakan pasukan Ukraina telah menyerang penyeberangan sungai Dnipro lima kali semalam dengan sistem roket HIMARS yang dipasok AS.

Kemajuan Ukraina berlangsung jauh lebih cepat daripada yang disarankan pejabat Ukraina beberapa jam sebelumnya. Menteri Pertahanan Oleksii Reznikov mengatakan kepada Reuters pada hari Kamis bahwa akan memakan waktu setidaknya satu minggu bagi Rusia untuk menarik diri dari Kherson.

“Mereka berhasil menghancurkan, sampah,” tweet Oleksiy Arestovych, penasihat Zelenskyy. “Tidak banyak tahanan, terutama kerugian. Tapi piala cukup.”

Media sosial Ukraina dipenuhi dengan pesan perayaan dan kegembiraan. Banyak bisnis dan institusi resmi, dari operator surat nasional Ukrposhta hingga kantor antikorupsi nasional, memasukkan gambar semangka ke dalam profil mereka. Wilayah Kherson secara nasional terkenal dengan semangkanya.

Baca Juga :  Eropa Sumbang Generator Untuk Ukraina Saat Musim Dingin Tiba

“MENCURI SEGALANYA”
Tidak ada tanda-tanda pasukan Rusia ketika Reuters mencapai Blahodatne. Penduduk desa yang lega menceritakan kehidupan di bawah pendudukan, mengatakan sekitar 100 orang Rusia telah menguasai desa itu selama delapan bulan.

Rusia telah membunuh seorang pria yang mendekati parit mereka terlalu dekat dan mengambil dua pria lain dan seorang wanita muda yang nasibnya masih belum diketahui, kata penduduk desa.

“Selama dua bulan pertama mereka masuk dan sangat agresif,” kata penduduk desa Kalko, seraya menambahkan bahwa tentara Rusia melepaskan tembakan ke udara saat mereka berjalan di jalanan.

Pasukan Rusia juga masuk ke rumah-rumah kosong dan menjarahnya, memindahkan perabotan, televisi, kompor dan lemari es, kata penduduk desa.

MEMULAI RUSIA
Pasukan Rusia diusir dari pinggiran ibu kota Kyiv pada bulan Maret dan diusir dari wilayah timur laut Kharkiv pada bulan September saat serangan balasan Ukraina mendapatkan momentum.

Provinsi Kherson adalah salah satu dari empat wilayah yang diklaim Presiden Rusia Vladimir Putin telah dianeksasi dari Ukraina pada akhir September. Ini juga penting secara strategis sebagai pintu gerbang darat ke Krimea, semenanjung yang dianeksasi oleh Rusia dari Ukraina pada tahun 2014 dan tempat pangkalan armada Laut Hitam Moskow.

Hilangnya kota Kherson bisa menghancurkan mimpi yang disuarakan oleh beberapa orang Rusia untuk merebut seluruh pantai Laut Hitam Ukraina.

Satu-satunya rute jalan dekat Kherson di seberang sungai Dnipro, jembatan Antonivskiy yang sudah rusak, runtuh. Blogger militer Rusia mengatakan itu mungkin diledakkan ketika pasukan Rusia mundur.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan telah mengadopsi “garis dan posisi pertahanan” di tepi timur sungai, yang diharapkan Moskow akan dapat dipasok dan dipertahankan dengan lebih baik.

Juru bicara Putin Dmitry Peskov mengatakan keputusan untuk mundur diambil oleh kementerian pertahanan. Ditanya oleh wartawan apakah itu memalukan bagi Putin, Peskov menjawab: “Tidak.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :