Ukraina Klaim Telah Menjatuhkan 3 Jet Pembom Tempur Rusia

Jet Tempur SU-34 Rusia
Jet Tempur SU-34 Rusia

Kyiv | EGINDO.co – Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan para pejabat militer mengatakan pasukan negaranya menembak jatuh tiga pesawat pembom tempur Su-34 Rusia pada hari Jumat (22 Desember) di front selatan, dan menyebutnya sebagai keberhasilan dalam perang yang telah berlangsung selama 22 bulan.

Militer Rusia tidak menyebutkan insiden tersebut. Namun para blogger Rusia mengakui kerugian tersebut, dan para analis memperkirakan bahwa rudal Patriot yang dipasok AS mungkin telah digunakan.

Reuters tidak dapat mengkonfirmasi laporan tersebut secara independen.

“Hari ini siang hari di sektor selatan – minus tiga pesawat pembom tempur Su-34 Rusia!” Komandan Angkatan Udara Ukraina Mykola Oleshchuk menulis di aplikasi perpesanan Telegram.

Baca Juga :  Ukraina Desak Peran China Lebih Terlihat Hentikan Perang

Juru bicara Angkatan Udara Yuri Ihnat menggambarkannya di televisi nasional sebagai “operasi terencana yang brilian”.

“Sudah lama tidak ada Su-34 dalam statistik positif kami,” katanya, mengutip model tersebut sebagai salah satu pesawat Rusia paling modern untuk melakukan pengeboman dan serangan lainnya.

Zelenskyy dalam pidato video malamnya memuji unit antipesawat wilayah Odesa karena menembak jatuh pesawat di wilayah Kherson.

Wilayah ini diduduki pada hari-hari pertama invasi Moskow pada Februari 2022. Pasukan Ukraina berusaha merebut kembali wilayahnya dan pada bulan November mendirikan posisi di tepi timur Sungai Dnipro di Kherson.

Eurasia Daily, jurnal yang berbasis di Rusia, mengatakan pernyataan Ukraina itu masuk akal. Kyiv bisa saja meluncurkan rudal Patriot, yang memiliki jangkauan hingga 160 km terhadap sasaran di ketinggian, dari sisi barat Sungai Dnipro, katanya.

Baca Juga :  Ukraina Peringatkan Serangan Baru Rusia

Pakar penerbangan Ukraina Valeriy Romanenko mengatakan kepada Radio NV Ukraina bahwa dia yakin rudal Patriot kemungkinan besar akan menjatuhkan jet Rusia.

“Ini adalah situasi di mana Rusia… menjatuhkan hingga 100 bom di selatan. Tiga di antaranya terbang bersama dan tertangkap. Mereka tidak memperhitungkan bahwa Patriot memiliki jangkauan 160 km untuk target aerodinamis, kata Romanenko.

Keberhasilan Ukraina semakin berkurang sejak pasukannya memperoleh keuntungan besar setahun yang lalu dalam merebut kembali wilayah yang dikuasai Rusia di timur laut dan selatan.

Serangan balasan yang diluncurkan di wilayah timur dan selatan pada bulan Juni hanya mempunyai kemajuan yang terbatas.

Zelensky mengakui bahwa kemajuan yang dicapai lebih lambat dari yang diharapkan, namun ia menepis pernyataan panglima militer, Jenderal Valeriy Zaluzhnyi, bahwa perang telah memasuki fase “pengikisan” yang memerlukan perubahan taktik.

Baca Juga :  Putin-Xi Bersahabat, Bahasan Ukraina Tidak Ada Terobosan

Sumber : CNA/SL

Bagikan :