Ukraina Jatuhkan Beberapa Drone Penyerang Di Atas Kyiv

Drone - Iran
Drone - Iran

Kyiv | EGINDO.co – Ukraina pada Rabu (14/12) mengatakan telah menembak jatuh beberapa drone buatan Iran yang diluncurkan ke ibu kota oleh pasukan Rusia dalam serangan terbaru mereka ke Kyiv.

Sementara itu Kremlin mengatakan tidak akan ada hentinya pertempuran selama Natal dan Tahun Baru sementara Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mendesak para pemimpin Eropa untuk mendukung pengadilan untuk mengadili para pejabat Rusia.

Ledakan terdengar di lingkungan pusat di Kyiv pada dini hari dan wartawan AFP kemudian melihat petugas penegak hukum dan layanan darurat memeriksa pecahan logam di lokasi yang tertutup salju.

“Para teroris memulai pagi ini dengan 13 Shahed,” kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, mengacu pada senjata buatan Iran.

“Semua 13 ditembak jatuh,” tambahnya, mendesak warga untuk memperhatikan sirene serangan udara.

Kyiv telah mengalami hampir sepuluh bulan sirene serangan udara dan serangan udara yang sering terjadi sejak Rusia menginvasi Ukraina pada bulan Februari dan mencoba merebut ibu kota.

Namun serangan meningkat sejak Oktober ketika Rusia mulai secara sistematis menargetkan infrastruktur penting di Ukraina dalam serangan yang telah mengganggu listrik, air, dan panas hingga jutaan orang di Ukraina.

Baca Juga :  Pesawat Terbesar Dunia Hancur Oleh Serangan Rusia Di Ukraina

Sekutu Barat Kyiv telah memasok Ukraina dengan sistem pertahanan udara yang lebih canggih sebagai tanggapan.

Ukrenergo, penyedia energi nasional, mengatakan tidak ada fasilitas infrastruktur energi yang rusak dalam serangan pesawat tak berawak hari Rabu, memuji pertahanan udara Ukraina atas pekerjaan “brilian” mereka.

“Penderitaan” Sipil
Duta Besar AS di Ukraina Bridget Brink mengatakan di media sosial bahwa Kyiv dapat terus mengandalkan dukungan Washington dan bahwa “lebih banyak dukungan sedang dalam perjalanan”.

“Jelas bahwa serangan-serangan ini hanya memiliki satu tujuan: Untuk meningkatkan penderitaan penduduk sipil,” kata Peter Stano, juru bicara kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrel.

Walikota Vitali Klitschko mengumumkan bahwa ledakan terdengar di distrik pusat Shevchenkivsky dan pejabat kota mengatakan puing-puing dari drone yang jatuh telah merusak rumah penduduk dan gedung administrasi lokal.

Tidak ada yang dilaporkan terluka atau tewas.

Sejak serangkaian kemunduran medan perang utama musim panas dan musim gugur ini, Rusia telah menghancurkan infrastruktur penting di seluruh Ukraina dengan rudal dan drone.

Baca Juga :  Abaikan Ukraina, Putin Puji Ekspor Superior Senjata Rusia

Moskow baru-baru ini menargetkan infrastruktur energi Ukraina minggu lalu menumpuk tekanan pada jaringan listrik negara itu, yang operatornya selama berminggu-minggu terpaksa menerapkan pemadaman bergilir.

Perdana Menteri Denys Shmygal mengatakan minggu ini bahwa antara 40 dan 50 persen dari jaringan negara tidak berfungsi karena serangan Rusia.

Putaran terakhir serangan pada hari Rabu datang satu hari setelah Zelenskyy mengeluarkan seruan mendesak ke sekitar 70 negara dan organisasi internasional pada konferensi Paris untuk membantu Ukraina menahan serangan Rusia musim dingin ini.

Dalam pesan video dari Kyiv, Zelenskyy mengatakan Selasa bahwa Ukraina membutuhkan bantuan senilai sekitar 800 juta euro dalam jangka pendek untuk sektor energinya yang terpuruk.

“Berjuang Melewati Musim Dingin”
Ia juga mengatakan, negaranya membutuhkan suku cadang untuk perbaikan, genset berkapasitas tinggi, tambahan gas, dan peningkatan impor listrik.

Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba meminta sekutu Ukraina untuk memberi negaranya lebih banyak senjata untuk membantunya “bertempur selama musim dingin” dan mempertahankan kemajuan militer Kyiv.

Baca Juga :  Rusia Kirim Minyak Arctic Ke China, India Setelah Sanksi

Sementara itu Kremlin mengatakan belum menerima proposal apa pun dari Kyiv untuk menghentikan pertempuran di Ukraina selama periode liburan mendatang dan bahwa gencatan senjata tidak ada dalam agenda Moskow.

“Tidak, tidak ada proposal yang diterima dari siapa pun dan tidak ada topik semacam ini dalam agenda,” juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

Dalam hampir 10 bulan pertempuran, Rusia belum memenuhi salah satu tujuan utamanya yang dinyatakan dalam apa yang disebutnya sebagai “operasi militer khusus” di Ukraina, termasuk merebut ibu kota atau wilayah timur Donbas.

Namun pemimpin wilayah Donetsk Ukraina yang dipasang Moskow pada hari Rabu menyerukan Rusia untuk memperluas tujuannya dan mencaplok dua wilayah lagi di Ukraina, wilayah Laut Hitam Odessa dan Chernigiv di utara.

Secara terpisah, dinas keamanan SBU Ukraina mengatakan sedang melakukan penggerebekan di gereja dan biara di seluruh negeri dalam pencarian terbarunya di situs keagamaan Gereja Ortodoks Ukraina yang terkait dengan Rusia.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :