Ukraina Hancurkan Kapal Perang Rusia Di Laut Hitam

Kapal Perang Rusia dihancurkan Ukraina
Kapal Perang Rusia dihancurkan Ukraina

Kyiv | EGINDO.co – Ukraina mengatakan pada Selasa (5 Maret) pasukannya menghancurkan kapal patroli militer Rusia di Laut Hitam dekat Krimea yang dianeksasi, serangan angkatan laut terbaru terhadap armada Moskow di jalur air utama tersebut.

Kyiv juga mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap depot minyak di wilayah perbatasan Rusia.

Ukraina mengerahkan kemampuannya untuk menyerang sasaran-sasaran Rusia dari udara dan laut, sementara pasukannya berjuang untuk bertahan di garis depan.

Laut Hitam telah menjadi medan pertempuran penting sejak perang dimulai dua tahun lalu.

Pasukan Ukraina mengklaim telah menghancurkan lebih dari dua lusin kapal Rusia sejak invasi Moskow pada Februari 2022, termasuk beberapa kapal dalam beberapa pekan terakhir.

Unit intelijen militer GUR Ukraina pada hari Selasa merilis video hitam putih yang menunjukkan apa yang dikatakannya sebagai serangan semalam.

Rekaman itu menunjukkan sebuah drone angkatan laut mendekati sisi Sergei Kotov – sebuah kapal patroli militer Rusia sepanjang 94m – sebelum ledakan besar terlihat mengirimkan api, asap dan puing-puing ke langit di atas kapal tersebut.

Baca Juga :  Kekalahan Mengejutkan Mahathir Mohamad Di GE15 Malaysia

Angkatan Laut Ukraina mengatakan drone berisi bahan peledak telah menghantam kapal di dekat Selat Kerch di semenanjung Krimea, menyebabkan “kerusakan pada sisi buritan, kanan dan kiri”.

“Mengenai awak kapal, rinciannya sedang diklarifikasi. Ada yang tewas dan terluka. Namun kemungkinan besar beberapa awak berhasil dievakuasi,” kata juru bicara intelijen militer Andriy Yusov kepada media lokal.

“Mode Burung Unta”

Tidak ada tanggapan resmi dari kementerian pertahanan Rusia namun blogger militer Rusia yang memiliki hubungan dekat dengan angkatan bersenjata membenarkan serangan tersebut.

Beberapa orang mencemooh ketidakmampuan angkatan laut Rusia untuk mempertahankan diri.

Blogger militer Rusia yang pro-perang, Yuri Podolyak, pada hari Selasa menuduh para pemimpin militer Moskow berada dalam “mode burung unta” – dengan kepala mereka terkubur di pasir – atas keberhasilan serangan Ukraina lainnya di Laut Hitam.

Saluran Telegram Dva Mayora menyebutkan awak kapal telah dievakuasi dan selamat, meski ada yang terluka.

Baca Juga :  Anies Baswedan Undang Pengusaha Singapura Inves Di Jakarta

Kapal tersebut, yang diluncurkan pada tahun 2021, telah rusak parah akibat serangan tahun lalu, kata Yusov dari Ukraina.

Angkatan Laut Ukraina mengatakan kapal itu adalah “salah satu kapal paling modern” di armada Rusia.

Kyiv telah mengklaim serangkaian keberhasilan di Laut Hitam, pada saat tentaranya, yang dihadapkan pada kekurangan amunisi dan tenaga kerja, sedang berjuang di darat.

Dikatakan bahwa mereka telah menonaktifkan setidaknya 25 kapal Rusia sejak invasi Moskow – lebih dari sepertiga armada Laut Hitam sebelum perang.

“Simbol Pekerjaan”

Kepala staf kepresidenan Ukraina, Andriy Yermak, mengatakan pada hari Selasa bahwa armada tersebut adalah “simbol pendudukan” dan “tidak boleh berada di Krimea, Ukraina”.

Moskow telah memindahkan banyak kapal militer dari pangkalan angkatan laut bersejarah Sevastopol di Krimea ke pelabuhan Novorossiysk, lebih jauh ke timur, di tengah serentetan serangan Ukraina.

Kyiv juga telah berhasil membuka koridor biji-bijian alternatif yang memungkinkan kapal mengekspor pasokan pertanian penting Ukraina dengan menyusuri pantai Ukraina alih-alih berlayar melintasi perairan terbuka Laut Hitam, yang dipenuhi ranjau.

Baca Juga :  China Mulai Mengevakuasi Warga Dari Ukraina

Presiden Volodymyr Zelenskyy mengatakan minggu ini bahwa hampir 30 juta ton kargo telah diekspor melalui jalur pantai.

Sumber intelijen Ukraina juga mengatakan kepada AFP bahwa pasukannya berada di balik serangan pesawat tak berawak terhadap depot minyak di wilayah perbatasan Rusia di Belgorod pada hari Selasa yang membakar tangki penyimpanan.

Gubernur Rusia sebelumnya telah melaporkan adanya “kebakaran di lokasi infrastruktur”, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Di wilayah tetangga Kursk di Rusia, pihak berwenang mengatakan serangan terhadap stasiun kereta Glushkovo telah memicu kebakaran, memutus aliran listrik ke desa terdekat.

Sementara itu, angkatan udara Ukraina menyatakan telah menembak jatuh 18 dari 22 drone penyerang rancangan Iran yang diluncurkan oleh Rusia di kota pelabuhan Laut Hitam, Odesa.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :