Ukraina Desak Barat Tekan Lebih Keras Harga Minyak Rusia

Sebuah pesawat yang hancur selama pertempuran antara Ukraina dan Rusia
Sebuah pesawat yang hancur selama pertempuran antara Ukraina dan Rusia

Kyiv | EGINDO.co – Kantor Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyerukan Sabtu (3 Des) untuk batas harga minyak Rusia yang lebih rendah daripada yang disetujui oleh pendukung Ukraina Barat, sementara otoritas Rusia menyebut batas US$60 per barel berbahaya untuk bebas, stabil pasar.

Andriy Yermak, kepala kantor Zelenskyy, menulis di media sosial bahwa batas atas harga yang ditetapkan oleh Uni Eropa, Australia, Inggris, Kanada, Jepang, dan Amerika Serikat pada hari Jumat tidak cukup.

Batas tersebut akan mulai berlaku Senin, bersamaan dengan embargo UE terhadap minyak Rusia yang dikirim melalui laut.

“Penting untuk menurunkannya menjadi US$30 untuk menghancurkan ekonomi musuh lebih cepat,” tulis Yermak di Telegram, mempertaruhkan posisi yang juga disukai oleh Polandia – pengkritik terkemuka perang Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina.

Kedutaan Besar Rusia di Washington bersikeras bahwa minyak Rusia “akan terus diminati” dan mengkritik batas harga sebagai “membentuk kembali prinsip dasar berfungsinya pasar bebas”.

Baca Juga :  Rusia Tinggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional 2024

Sebuah unggahan di saluran Telegram kedutaan memperkirakan batas per barel akan menyebabkan “peningkatan ketidakpastian yang meluas dan biaya yang lebih tinggi bagi konsumen bahan mentah”.

Pembatasan harga bertujuan untuk menekan ekonomi Rusia dan semakin mengurangi kemampuannya untuk membiayai perang yang telah menewaskan banyak warga sipil dan pejuang, mendorong jutaan orang Ukraina dari rumah mereka dan membebani ekonomi dunia selama lebih dari sembilan bulan.

Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina melaporkan bahwa sejak Jumat pasukan Rusia telah menembakkan lima rudal, melakukan 27 serangan udara dan melancarkan 44 serangan penembakan terhadap posisi militer Ukraina dan infrastruktur sipil.

Kyrylo Tymoshenko, wakil kepala kantor kepresidenan, mengatakan serangan itu menewaskan satu warga sipil dan melukai empat lainnya di wilayah Donetsk, Ukraina timur.

Baca Juga :  Jokowi Harap Untirta Terus Berinovasi Untuk Hadapi Disrupsi

Menurut Kementerian Pertahanan Inggris, pasukan Rusia “terus menginvestasikan sebagian besar dari keseluruhan upaya militer dan daya tembak mereka” di sekitar kota kecil Bakhmut di Donetsk, yang telah mereka coba kuasai selama berminggu-minggu.

Di provinsi Kherson, Ukraina selatan, yang ibu kotanya dengan nama yang sama dibebaskan oleh pasukan Ukraina tiga minggu lalu setelah mundurnya Rusia, Gubernur Yaroslav Yanushkevich mengatakan evakuasi warga sipil yang terjebak di wilayah yang dikuasai Rusia di seberang Sungai Dnieper akan dilanjutkan untuk sementara.

Pasukan Rusia mundur ke tepi timur sungai bulan lalu.

Yanushkevich mengatakan larangan melintasi jalur air akan dicabut pada siang hari selama tiga hari untuk warga negara Ukraina yang “tidak punya waktu untuk meninggalkan wilayah yang diduduki sementara”. Pengumumannya mengutip “kemungkinan intensifikasi permusuhan di daerah ini”.

Kherson adalah salah satu dari empat wilayah yang dianeksasi secara ilegal oleh Putin pada bulan September dan berjanji untuk mempertahankannya sebagai wilayah Rusia.

Baca Juga :  Blinken Janji Respons Cepat, Keras Jika Rusia Serang Ukraina

Dari posisi baru mereka, pasukan Rusia secara teratur menembaki kota Kherson dan infrastruktur terdekat dalam beberapa hari terakhir, membuat banyak penduduk kehilangan aliran listrik. Air mengalir tetap tidak tersedia di sebagian besar kota.

Wilayah lain yang dianeksasi yang melanggar hukum internasional adalah Donetsk, Luhansk, dan Zaporizhzhia.

Pihak berwenang Ukraina juga melaporkan pertempuran sengit di Luhansk dan penembakan Rusia di wilayah Kharkiv Ukraina timur laut, yang sebagian besar ditarik oleh tentara Rusia pada bulan September.

Walikota kota Kharkiv di timur laut mengatakan sekitar 500 bangunan apartemen rusak tidak dapat diperbaiki, dan hampir 220 sekolah dan taman kanak-kanak rusak atau hancur. Ia menaksir kerugian yang ditimbulkan sebesar US$9 miliar.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :