Ukraina Catat Rekor Impor Listrik Setelah Rusia Serang Sistem Energi

Pemandangan menunjukkan thermal pembangkit listrik rusak
Pemandangan menunjukkan thermal pembangkit listrik rusak

Kyiv | EGINDO.co – Ukraina berencana mencatat impor listrik yang tinggi pada Rabu (15 Mei) setelah kerusakan infrastruktur energi yang signifikan akibat serangan Rusia baru-baru ini terhadap sistem energinya, kata kementerian energi, dan memperingatkan bahwa masih mungkin terjadi kekurangan pada malam hari.

Impor diperkirakan meningkat menjadi 23.692 megawatt jam (Mwh) pada hari Rabu, dibandingkan rekor tertinggi sebelumnya sebesar 21.072 Mwh pada hari Selasa dan 19.484 Mwh pada hari Senin.

“Hari ini, pasokan listrik darurat dari Polandia, Rumania dan Slovakia telah disediakan atas permintaan Ukraina. Bantuan darurat juga diperkirakan akan diberikan pada siang hari,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

“Di malam hari, mungkin juga terjadi kekurangan listrik.”

Baca Juga :  Serangan Maut Rusia Di Sekolah Ukraina,Moskow Dihantam Drone

Operator jaringan listrik nasional Ukrenergo mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa Ukraina akan mengimpor listrik dari Polandia, Rumania, Slovakia, Hongaria, dan Moldova.

Volume impor akan mendekati jumlah maksimum yang secara teknis dimungkinkan sebesar 1.700 megawatt-jam yang dapat diterima Ukraina dari negara-negara Uni Eropa, katanya.

Perusahaan listrik swasta terbesar di Ukraina, DTEK, mengatakan pada hari Selasa bahwa volume maksimum impor secara simultan dapat ditingkatkan menjadi 2.200 Mwh.

Ukrenergo dan kementerian energi mengatakan negosiasi mengenai peningkatan tersebut sedang berlangsung.

Menghemat Daya

Serangan rudal dan drone Rusia terhadap sektor energi Ukraina telah meningkat sejak bulan Maret, menimbulkan kerusakan yang signifikan dan menyebabkan pemadaman listrik di banyak wilayah.

Baca Juga :  Minyak Menguat Setelah Arab Saudi,Rusia Kurangi Produksi

Serangan tersebut telah menyebabkan kerugian lebih dari $1 miliar pada sektor ini, kata Menteri Energi Ukraina German Galushchenko, dan menyebabkan hilangnya 8.000 Mwh kapasitas pembangkit dari sistem energi.

Ukraina mengonsumsi hingga 19.000 Mwh pada puncak konsumsi di musim dingin.

DTEK Ukraina mengatakan minggu ini pihaknya kehilangan sekitar 90% kapasitas pembangkit listriknya karena serangan rudal Rusia dalam beberapa minggu terakhir.

Kementerian meminta masyarakat dan industri untuk mengurangi konsumsi listrik “untuk mengurangi beban pada sistem tenaga listrik, serta menggunakan impor sebanyak mungkin untuk memastikan bahwa pemadaman listrik dapat dihindari dan sistem tenaga listrik menjadi lebih tangguh.”

Ukrenergo memberlakukan pemadaman listrik darurat pagi ini tetapi kemudian membatalkan pembatasan.

Baca Juga :  Presiden Ukraina Zelenskyy Bertemu PM Boris Johnson Di Kyiv

Sumber : CNA/SL

Bagikan :