Ukraina Berjuang Pertahankan Front Timur Ketika Rusia Serang Kota

Ukraina Pertahankan Front Timur
Ukraina Pertahankan Front Timur

Kyiv | EGINDO.co – Bagi komandan senjata Ukraina Oleksandr Kozachenko, amunisi AS yang telah lama ditunggu-tunggu tidak akan datang dalam waktu singkat karena ia dan rekan-rekannya berjuang untuk menahan serangan Rusia yang tiada henti.

Howitzer M777 yang dipasok AS dari unitnya, yang pernah menembakkan 100 peluru sehari ke arah musuh yang melanggar batas, kini sering kali berkurang menjadi kurang dari 100 peluru per hari.

“Sungguh suatu kemewahan jika kita bisa menembakkan 30 peluru.”

Amerika mengatakan mereka sedang mengirimkan amunisi dan senjata ke Ukraina menyusul tertundanya persetujuan paket bantuan senilai US$61 miliar oleh Kongres bulan lalu. Namun pada awal Mei, dua unit artileri yang dikunjungi oleh Reuters di garis depan timur mengatakan mereka masih menunggu peningkatan pengiriman dan beroperasi pada tingkat yang lebih rendah dari yang mereka perlukan untuk menahan serangan Rusia.

Para penembak dari Brigade Artileri Terpisah ke-148 pimpinan Kozachenko dan Brigade Artileri ke-43, keduanya berada di wilayah Donetsk, mengatakan bahwa mereka sangat membutuhkan lebih banyak peluru 155mm untuk meriam Barat mereka, yang telah memberi mereka keunggulan atas Rusia pada awal perang.

Pasukan Rusia yang bangkit kembali, yang jumlahnya jauh lebih banyak dan lebih banyak dibandingkan pasukan bertahan Ukraina, telah melancarkan beberapa serangan di wilayah timur Donbas dalam beberapa bulan terakhir dan di sepanjang perbatasan timur laut negara itu pada pekan lalu.

Dorongan ini menandai titik balik dalam konflik yang dipicu oleh invasi besar-besaran Rusia lebih dari dua tahun lalu.

Rusia telah memperoleh lebih banyak wilayah pada tahun 2024 daripada kehilangan kendali selama serangan balasan Ukraina pada musim panas tahun 2023, menurut Pasi Paroinen, seorang analis di Black Bird Group, sebuah kelompok sukarelawan yang berbasis di Finlandia yang menganalisis citra satelit dan konten media sosial. dari perang.

Pasukan Moskow telah mengklaim wilayah seluas 654 km persegi sejak awal tahun ini, melampaui 414 km persegi yang dikuasai Ukraina antara 1 Juni dan 1 Oktober tahun lalu, kata Paroinen. Rusia telah memperoleh 222 km persegi wilayah sejak tanggal 2 Mei, tambahnya.

Baca Juga :  Milisi Pro-Ukraina Serang Wilayah Perbatasan Rusia

Kementerian Pertahanan Rusia tidak menanggapi permintaan komentar untuk artikel ini, sementara militer Ukraina tidak segera menanggapinya.

Kolonel Pavlo Palisa, yang memimpin Brigade Mekanik ke-93 bertempur di dekat kota strategis utama Chasiv Yar, mengatakan dia yakin Rusia sedang mempersiapkan serangan besar-besaran untuk memutus garis pertahanan Ukraina di timur. Hal ini senada dengan pernyataan komandan pasukan darat Ukraina yang mengatakan pekan lalu bahwa ia memperkirakan perang akan memasuki fase kritis dalam dua bulan ke depan ketika Moskow mencoba mengeksploitasi penundaan pasokan senjata ke Kyiv.

“Tidak diragukan lagi, ini akan menjadi periode yang sulit bagi angkatan bersenjata,” kata Palisa, seraya menambahkan bahwa dia yakin Kremlin ingin menguasai seluruh kawasan industri Donbas pada akhir tahun ini.

Kota-Kota Bersiap Menahan Terobosan Rusia

Pasukan Rusia secara bertahap membuat terobosan yang dapat mengancam beberapa kota besar di timur termasuk Kostiantynivka, Druzhkivka, Kramatorsk dan Sloviansk, yang berfungsi sebagai pusat militer utama untuk upaya perang di Kyiv.

Beberapa kemajuan menimbulkan ketakutan di hati ratusan ribu warga Ukraina yang tinggal di kota-kota di wilayah Donetsk ketika musuh semakin mendekat.

“Kami hidup hanya untuk hari ini,” kata Nina Shyshymarieva, seorang guru sekolah berusia 31 tahun, yang berdiri bersama putrinya yang masih kecil di luar sebuah gereja di Kostiantynivka ketika artileri bergemuruh di kejauhan.

“Kami tidak tahu apa yang akan terjadi besok.”

Meriam Rusia sekarang dengan mudah berada dalam jangkauan Kostiantynivka; posisi terdekat Rusia pada awal tahun 2024 adalah sekitar 20 km jauhnya, menurut peta sumber terbuka yang menunjukkan pergeseran posisi di sepanjang garis depan. Sekarang jaraknya 14 km.

Shyshymarieva dan para pejuang di garis depan termasuk di antara belasan tentara, komandan, warga dan relawan evakuasi yang diwawancarai oleh Reuters di Ukraina timur selama dua minggu terakhir. Mereka melukiskan gambaran ketidakpastian yang mendalam.

Baca Juga :  Shoigu Lakukan Panggilan Kedua Dengan Menhan AS Dalam 3 Hari

Sebagian besar wilayah Donetsk, yang bersama dengan Luhansk merupakan wilayah Donbas yang lebih besar, berada di bawah pemboman setiap hari, yang biasanya ditargetkan setidaknya belasan kali sehari oleh artileri atau serangan udara Rusia, menurut gubernur wilayah tersebut Vadym Filashkin.

Reruntuhan rumah, blok apartemen, dan gedung administrasi adalah pemandangan umum di kota-kota besar.

Oleksandr Stasenko, seorang sukarelawan penyelamat, mengatakan timnya menerima lebih banyak permintaan evakuasi, terutama dari Kostiantynivka dan Kurakhove, kota lain yang jauh di selatan, dan pemukiman lainnya.

Pasukan Rusia juga telah merambah ke Kurakhove, maju sejauh 2 hingga 3 km di sepanjang jalan yang mengarah ke timur dari kota tersebut sepanjang tahun ini.

“Di mana pun garis depan mendekat, orang-orang di tempat-tempat itu berusaha untuk pergi sesegera mungkin,” kata Stasenko, seraya menambahkan bahwa kelompoknya, East SOS, mengevakuasi sekitar dua lusin orang dalam seminggu, banyak dari mereka adalah orang lanjut usia atau orang yang lemah.

“Waktu Tidak Di Pihak Kita”

Ukraina memiliki sekitar 1.000 km garis depan yang harus dipertahankan di timur, utara dan selatan.

Beberapa pertempuran paling sengit pada tahun 2024 berpusat di Chasiv Yar, yang menguasai dataran tinggi penting 12 km dari Kostiantynivka. Letaknya di sebelah barat kota Bakhmut yang hancur dan direbut Moskow tahun lalu setelah berbulan-bulan pertempuran yang memakan banyak korban jiwa.

Kemajuan Rusia di dekat Chasiv Yar, dan lebih jauh ke selatan di sekitar desa Ocheretyne, dapat mendorong perpecahan ke wilayah yang diandalkan oleh perencana perang Ukraina untuk logistik, kata para analis, karena hal itu akan membuka jalan-jalan utama bagi tembakan Rusia.

Jalan raya utama yang mengarah ke barat dari Kostiantynivka sudah terancam. Memotong pasokan listrik sepenuhnya berarti pusat-pusat transit di utara, termasuk Kramatorsk dan Sloviansk, yang keduanya berpenduduk lebih dari 100.000 orang sebelum perang, akan kehilangan jalur pasokan penting.

Baca Juga :  Changan Ford Motor JV EV Dengan Chongqing Changan Auto

Serangan baru Rusia di wilayah timur laut Kharkiv, yang dimulai pada hari Jumat, juga berisiko mengalihkan pasukan Ukraina dari front timur, sehingga semakin membahayakan kemampuan mereka untuk mempertahankan garis pertahanan, menurut Emil Kastehelmi, analis lain di Black Bird Group.

“Saat ini, tampaknya tujuan operasi (Kharkiv) adalah untuk menimbulkan kebingungan dan mengikat sisa cadangan Ukraina ke wilayah yang kurang penting,” katanya.

Jack Watling, peneliti senior di lembaga pemikir RUSI yang berbasis di London, mengatakan pasukan Rusia kemungkinan akan melancarkan serangan lebih lanjut di titik utara dan selatan garis depan untuk memperkuat pertahanan Kyiv.

“Setelah Ukraina mengerahkan cadangannya ke arah ini, upaya utamanya adalah perluasan serangan Rusia di Donbas,” tulisnya dalam komentarnya pada tanggal 14 Mei.

Undang-undang baru yang memperkuat upaya mobilisasi di Kyiv, yang terhambat oleh skeptisisme publik, akan mulai berlaku pada tanggal 18 Mei. Para ahli dan komandan mengatakan akan memakan waktu beberapa bulan sebelum anggota baru mencapai garis depan dan memperkuat pasukan yang kelelahan di sana.

Bahkan jika pasukan Ukraina dapat bertahan sampai seluruh amunisi dan senjata Amerika berhasil mencapai garis depan, tantangan ke depan tetap berat, menurut banyak dari mereka yang bertempur.

“Saya berpendapat bahwa waktu tidak berpihak pada kita karena perang yang panjang membutuhkan lebih banyak sumber daya,” kata Palisa, kolonel di Brigade Mekanik ke-93, berbicara beberapa jam setelah Rusia melancarkan serangan darat di Kharkiv.

Dia menambahkan bahwa sangat penting untuk memberikan dampak yang besar pada Rusia secepat mungkin.

“Sumber daya musuh, baik dalam hal tenaga kerja atau material, tidak dapat dibandingkan dengan sumber daya kita. Sumber dayanya luar biasa besar. Itulah sebabnya perang yang berkepanjangan, menurut saya, tidak menguntungkan kita.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :