Ukraina Amankan €1 Miliar Bantuan Melewati Musim Dingin

Ukraina Amankan Bantuan €1 Miliar
Ukraina Amankan Bantuan €1 Miliar

Paris | EGINDO.co – Sekutu Barat Ukraina menjanjikan tambahan €1 miliar (US$1,1 miliar) dalam bantuan musim dingin darurat pada Selasa (13 Desember), menanggapi permohonan dari Presiden Volodymyr Zelenskyy untuk membantu negara itu menahan serangan gencar Rusia terhadap jaringan energinya.

Sekitar tujuh puluh negara dan organisasi internasional berkumpul di Paris untuk pertemuan yang bertujuan memungkinkan warga Ukraina “melewati musim dingin ini”, kata Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Dalam pesan video, Zelenskyy mengatakan Ukraina membutuhkan bantuan senilai sekitar 800 juta euro dalam jangka pendek untuk sektor energinya yang terpuruk.

“Tentu saja jumlahnya sangat tinggi, tetapi biayanya lebih kecil daripada biaya pemadaman potensial,” Zelenskyy mengatakan pada konferensi melalui tautan video.

Janji untuk sektor energi terdiri dari €400 juta dari dana yang dikumpulkan pada hari Selasa, kata Menteri Luar Negeri Prancis Catherine Colonna.

Ukraina membutuhkan suku cadang untuk perbaikan, generator berkapasitas tinggi, gas tambahan serta peningkatan impor listrik, kata Zelenskyy.

“Generator telah menjadi kebutuhan seperti kendaraan lapis baja dan jaket antipeluru,” katanya.

Perdana Menteri Ukraina Denys Shmygal mengatakan 40 sampai 50 persen dari jaringan negara tidak berfungsi karena serangan Rusia.

Banyak daerah di negara ini memiliki listrik hanya beberapa jam sehari.

1,5 juta orang lainnya dibiarkan tanpa listrik di Odessa selatan selama akhir pekan setelah serangan pesawat tak berawak Rusia.

Baca Juga :  Musk Setuju Untuk Membantu Pemerintah Ukraina

“Mereka ingin menempatkan kami dalam kegelapan dan itu akan gagal, terima kasih kepada mitra kami di seluruh dunia,” kata Shmygal kepada para delegasi.

Serangan Jembatan
Di medan perang pada hari Selasa, otoritas lokal di kota Melitopol yang diduduki Rusia mengatakan pasukan pro-Kyiv telah menggunakan bahan peledak untuk merusak jembatan strategis.

Melitopol adalah pusat transportasi penting bagi pasukan Rusia di wilayah Zaporizhzhia dan merupakan kunci harapan Ukraina untuk membebaskan bagian selatan negara itu.

Jembatan di pinggiran timur “dirusak oleh teroris,” kata Vladimir Rogov, seorang pejabat regional yang dipasang di Moskow, di aplikasi pesan Telegram.

Dia tidak merinci tingkat kerusakan, tetapi gambar di akun media sosialnya menunjukkan bahwa bagian tengah jembatan telah runtuh.

Di tempat lain pada hari Selasa, Belarusia mengadakan inspeksi mendadak terhadap angkatan bersenjatanya, menimbulkan kekhawatiran akan kemungkinan eskalasi konflik.

Belarusia adalah sekutu dekat Moskow, tetapi pemimpin Belarusia Alexander Lukashenko telah berulang kali mengatakan dia tidak berencana mengirim pasukan Belarusia ke Ukraina.

PM Ukraina Shmygal juga mengatakan Selasa bahwa pengawas nuklir PBB IAEA telah setuju untuk mengirimkan tim permanen untuk memantau pembangkit nuklir negara itu.

Baca Juga :  Dua Lagi Kasus Monkeypox Dikonfirmasi Singapura

Mereka diperkirakan akan mengambil posisi di pabrik Zaporizhzhia yang dikuasai Rusia, tempat pertempuran, yang telah menjadi sumber perhatian global dalam beberapa bulan terakhir.

Kesepakatan untuk mende-militerisasi situs tersebut, yang akan membuat kedua belah pihak menarik pasukan, sejauh ini terbukti tidak mungkin meskipun ada upaya diplomatik internasional.

Mekanisme Bantuan
Konferensi hari Selasa di Paris, berjudul “Berdiri dengan Rakyat Ukraina”, juga meluncurkan apa yang disebut Mekanisme Paris baru untuk mengoordinasikan bantuan sipil ke Ukraina.

Platform digital, yang diumumkan oleh para pemimpin G7 pada hari Senin, akan memungkinkan Ukraina untuk mendaftarkan persyaratannya dan memungkinkan donor internasional mengoordinasikan tanggapan mereka secara real-time.

“Sejumlah besar negara akan menggunakan mekanisme ini – semua anggota Uni Eropa, tetapi akan melampaui mitra lain, termasuk mitra non-Eropa,” kata Colonna kepada wartawan.

Dia menggarisbawahi bahwa Bahrein, Kamboja, India, Indonesia dan Qatar diwakili pada pertemuan hari Selasa – “negara-negara yang jarang Anda lihat di konferensi internasional untuk Ukraina,” katanya.

Platform serupa ada untuk bantuan militer, yang dikoordinasikan melalui pertemuan sekutu Barat Ukraina di pangkalan militer Ramstein yang dikelola AS di Jerman.

“Kejahatan Perang”
Macron menjadi tuan rumah konferensi hari Selasa bersama istri Zelenskyy, Olena, memberikan kesempatan kepada pemimpin Prancis itu untuk menegaskan kembali dukungannya untuk Kyiv.

Baca Juga :  Musk Berikan Pemikiran Serius Bangun Platform Medsos Baru

Dia telah membuat marah beberapa sekutunya di Kyiv di masa lalu, terutama pada bulan Juni ketika dia mengatakan “kita tidak boleh mempermalukan Rusia”.

Pada 3 Desember, dia juga meminta Rusia untuk ditawari “jaminan keamanan” di akhir perang, menuai kritik dari beberapa politisi Ukraina dan Eropa Timur.

Meskipun penyelesaian diplomatik untuk perang dipandang sebagai kesimpulan yang mungkin, para kritikus percaya bahwa fokusnya harus tetap semata-mata untuk mendorong mundur pasukan Rusia secara militer.

Macron mengutuk serangan “sinis” dan “pengecut” Rusia terhadap infrastruktur sipil Ukraina.

“Serangan ini … yang secara terbuka diakui Rusia dirancang untuk mematahkan perlawanan rakyat Ukraina, adalah kejahatan perang,” katanya dalam pidato pembukaannya.
“Mereka tanpa ragu melanggar prinsip paling dasar dari hukum kemanusiaan. Tindakan ini tidak dapat ditoleransi dan tidak akan dibiarkan begitu saja,” katanya.

Di Rusia, Kremlin telah mengumumkan bahwa Putin tidak akan mengadakan konferensi pers akhir tahun tahunannya tahun ini, yang melanggar tradisi.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov tidak memberikan alasan untuk tidak mengadakan acara yang diselenggarakan Putin hampir setiap tahun dia berkuasa sejak tahun 2000.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :