Uji Senjata Hipersonik China Sangat Memprihatinkan

Jenderal Mark A Milley
Jenderal Mark A Milley

Washington | EGINDO.co – Perwira tinggi militer AS, Jenderal Mark Milley, telah memberikan konfirmasi resmi pertama AS tentang uji coba senjata hipersonik China yang menurut pakar militer tampaknya menunjukkan upaya Beijing atas sistem yang mengorbit Bumi yang dirancang untuk menghindari pertahanan rudal Amerika.

Pentagon telah berusaha keras untuk menghindari konfirmasi langsung dari uji coba China musim panas ini, pertama kali dilaporkan oleh Financial Times, bahkan ketika Presiden Joe Biden dan pejabat lainnya telah menyatakan keprihatinan umum tentang pengembangan senjata hipersonik China.

Tetapi Milley secara eksplisit mengkonfirmasi sebuah tes dan mengatakan bahwa itu “sangat dekat” dengan momen Sputnik – merujuk pada peluncuran satelit buatan manusia pertama Rusia pada 1957, yang menempatkan Moskow di depan dalam perlombaan antariksa era Perang Dingin.

“Apa yang kami lihat adalah peristiwa yang sangat signifikan dari uji coba sistem senjata hipersonik. Dan itu sangat memprihatinkan,” kata Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, kepada televisi Bloomberg, dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada hari Rabu.

Pakar senjata nuklir mengatakan uji senjata China tampaknya dirancang untuk menghindari pertahanan AS dalam dua cara. Pertama, hipersonik bergerak dengan kecepatan lebih dari lima kali kecepatan suara, atau sekitar 6.200 km/jam, membuatnya lebih sulit untuk dideteksi dan dicegat.

Kedua, sumber mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika Serikat yakin uji coba China melibatkan senjata yang pertama kali mengorbit Bumi. Itu adalah sesuatu yang dikatakan para ahli militer sebagai konsep Perang Dingin yang dikenal sebagai “bombardir orbit fraksional”.

Bulan lalu, Sekretaris Angkatan Udara Frank Kendall menyinggung kekhawatirannya tentang sistem semacam itu, mengatakan kepada wartawan tentang senjata yang akan masuk ke orbit dan kemudian turun ke sasaran.

Baca Juga :  Kapal Selam Tak Berawak China Siyuan Uji Coba Laut Dalam

“Jika Anda menggunakan pendekatan semacam itu, Anda tidak harus menggunakan lintasan ICBM tradisional – yang langsung dari titik peluncuran ke titik tumbukan,” katanya. sistem.”

Pemboman Orbital Fraksional juga akan menjadi cara bagi China untuk menghindari pertahanan rudal AS di Alaska, yang dirancang untuk memerangi sejumlah senjata dari negara seperti Korea Utara.

Jeffrey Lewis dari Middlebury Institute of International Studies menyimpulkan pemboman orbital pecahan dengan cara ini: “Cara paling sederhana untuk memikirkan sistem pemboman orbital China adalah dengan membayangkan pesawat ulang-alik, memasukkan senjata nuklir ke ruang kargo, dan melupakan roda pendarat. .”

Lewis mengatakan perbedaannya adalah bahwa sistem re-entry China adalah glider.

Kementerian luar negeri China membantah uji senjata. Dikatakan telah melakukan tes rutin pada bulan Juli, tetapi menambahkan: “Itu bukan rudal, itu adalah kendaraan luar angkasa.”

Pertahanan AS tidak mampu memerangi serangan skala besar dari China atau Rusia, yang dapat membanjiri sistem. Tetapi pengejaran terbuka AS terhadap pertahanan rudal yang semakin maju telah membuat Moskow dan Beijing mencari cara untuk mengalahkan mereka, kata para ahli, termasuk hipersonik dan, tampaknya, pemboman orbital pecahan.

Amerika Serikat dan Rusia sama-sama menguji senjata hipersonik.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :