UE Putuskan Hubungan Udara Belarusia Karena Paksa Pendaratan

UE Putuskan Hubungan Udara Belarusia
UE Putuskan Hubungan Udara Belarusia

Brussels | EGINDO.co – Para pemimpin Uni Eropa memutuskan hubungan udara Eropa dengan Belarus pada Senin (24 Mei), ketika rezim Alexander Lukashenko mengarak seorang jurnalis pembangkang yang ditangkap setelah penerbangannya terpaksa mendarat di Minsk.

Lukashenko memicu kemarahan Internasional dengan mengirim jet tempur pada hari Minggu untuk mencegat penerbangan Ryanair dari Athena ke Vilnius yang membawa reporter yang dicari Roman Protasevich, 26, dan pacarnya Sofia Sapega.

Pertemuan para pemimpin Eropa di Brussel menyerukan pembebasan pasangan tersebut dan membalas di Minsk dengan menyetujui untuk melarang maskapai penerbangan Belarusia dari blok tersebut dan mendesak operator yang berbasis di Uni Eropa untuk tidak terbang di atas wilayah udaranya.

Para pemimpin juga memperingatkan mereka akan mengadopsi lebih lanjut “sanksi ekonomi yang ditargetkan” terhadap otoritas Belarusia untuk menambah angka 88 rezim dan tujuh perusahaan yang sudah masuk daftar hitam atas tindakan keras terhadap oposisi.

Tindakan itu dilakukan ketika televisi pemerintah Belarusia menyiarkan video berdurasi 30 detik dari Protasevich, yang telah tinggal antara Lituania dan Polandia, mengkonfirmasikan bahwa dia berada di penjara di Minsk dan “mengaku” atas tuduhan mengatur kerusuhan massal.

Rekaman itu menunjukkan Protasevich – yang bisa menghadapi hukuman 15 tahun penjara – dengan tanda gelap yang terlihat di dahinya, mengatakan dia diperlakukan “sesuai dengan hukum”.

Presiden AS Joe Biden mengecam pengalihan paksa pesawat dan penangkapan Protasevich sebagai “penghinaan langsung terhadap norma-norma Internasional ” dan mengatakan video itu tampaknya dibuat “di bawah tekanan”.

“Saya menyambut baik berita bahwa Uni Eropa telah menyerukan sanksi ekonomi yang ditargetkan dan tindakan lain, dan telah meminta tim saya untuk mengembangkan opsi yang tepat untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab,” kata Biden, dalam pernyataan Gedung Putih.

“PERILAKU LUAR BIASA”

Pendaratan paksa sebuah pesawat terbang yang terbang antara negara-negara UE telah memfokuskan kembali perhatian pada krisis politik yang membusuk di Belarus, di mana Lukashenko telah melepaskan gelombang penindasan brutal untuk mempertahankan kekuasaan.

Para pemimpin Barat menuduh pihak berwenang Belarusia pada dasarnya membajak sebuah pesawat Eropa, sementara Minsk mengklaim pihaknya bereaksi untuk mengamankan penerbangan setelah menerima ancaman bom.

“Kami tidak akan mentolerir setiap upaya untuk memainkan roulette Rusia dengan nyawa warga sipil yang tidak bersalah,” kata kepala Uni Eropa Charles Michel.

Dorongan UE untuk menghukum Minsk menyusul pengumuman dari beberapa negara dan maskapai penerbangan bahwa mereka memutuskan hubungan ke Belarus.

London juga mengatakan telah mengeluarkan instruksi bagi pesawat Inggris untuk menghindari wilayah udara Belarusia.

Ukraina mengatakan akan menghentikan penerbangan langsung antara kedua negara dan di atas Belarusia, sementara maskapai Skandinavia SAS, Lufthansa Jerman dan maskapai regional Air Baltic yang berbasis di Latvia mengatakan mereka akan menghindari wilayah udara Belarusia.

“SEPENUHNYA TIDAK BERLAKU”

Belarusia bersikeras pihaknya bertindak secara hukum atas landasan jet Ryanair, menuduh Barat membuat “tuduhan tidak berdasar” karena alasan politik.

Kepala angkatan udaranya mengatakan kapten pesawat telah memutuskan untuk mendarat di Belarus “tanpa campur tangan pihak luar” dan bahwa pilot dapat memilih untuk pergi ke Ukraina atau Polandia.

Seorang pejabat senior transportasi Belarusia mengatakan pihak berwenang menerima sepucuk surat yang mengaku dari kelompok Islam Palestina Hamas yang mengancam akan meledakkan pesawat di atas Vilnius kecuali jika Uni Eropa melepaskan dukungan untuk Israel.

Kanselir Jerman Angela Merkel menolak penjelasan Minsk sebagai “sama sekali tidak masuk akal” dan Uni Eropa menuntut penyelidikan oleh Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO).

ICAO, badan PBB, akan bertemu pada hari Kamis.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mendukung seruan untuk “penyelidikan penuh, transparan dan independen atas insiden yang mengganggu ini”.

RUSIA TIDAK DIGUNAKAN

NATO mengecam “insiden serius dan berbahaya” dan mengatakan utusan dari aliansi militer itu akan membahasnya pada Selasa.

UE dan negara-negara Barat lainnya telah memberlakukan berbagai sanksi pada pemerintah Lukashenko atas tindakan kerasnya terhadap demonstrasi oposisi yang menyusul pemilihan ulangnya yang disengketakan untuk masa jabatan keenam Agustus lalu.

Tapi Lukashenko tetap menantang dengan bantuan dari pendukung utamanya, Rusia.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab meningkatkan kemungkinan bahwa Rusia mendukung operasi tersebut.

“Sangat sulit untuk percaya bahwa tindakan semacam ini bisa dilakukan tanpa setidaknya persetujuan dari pihak berwenang di Moskow,” katanya kepada parlemen.

Tapi Rusia telah menepis kemarahan di Barat.

Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov mengatakan Minsk mengambil “pendekatan yang benar-benar masuk akal” sementara juru bicara kementerian Maria Zakharova mengejek kemarahan Barat.

“Kami terkejut bahwa Barat menyebut insiden di ruang udara Belarusia ‘mengejutkan’,” kata Zakharova di Facebook, menuduh negara-negara Barat melakukan “penculikan, pendaratan paksa dan penangkapan ilegal”.

Bersama dengan salah satu pendiri Stepan Putilo, Protasevich hingga baru-baru ini menjalankan saluran Nexta di aplikasi perpesanan Telegram, yang membantu mengatur protes yang merupakan tantangan terbesar bagi pemerintahan 26 tahun Lukashenko.

Dengan hampir 2 juta pelanggan di layanan ini, Nexta Live dan saluran kembarnya Nexta adalah saluran oposisi terkemuka dan membantu memobilisasi pengunjuk rasa di Belarus.

Protasevich dan Putilo ditambahkan ke daftar “orang-orang yang terlibat dalam kegiatan teroris” Belarusia tahun lalu.

Ketegangan yang meningkat di sekitar Belarusia terbukti ketika Minsk mengusir seluruh staf kedutaan Latvia, termasuk duta besar, setelah menuduh pihak berwenang Latvia telah menggunakan bendera oposisi di kejuaraan hoki es.
Sumber : CNA/SL