UE Pertimbangkan Pencampuran Vaksin Covid-19, Dosis Booster

UE Pertimbangkan Pencampuran Vaksin
UE Pertimbangkan Pencampuran Vaksin

London | EGINDO.co – Regulator obat Eropa pada Rabu (14 Juli) menahan diri untuk tidak membuat rekomendasi tentang jadwal pencampuran vaksin COVID-19 dengan dosis dari produsen yang berbeda, dengan mengatakan masih terlalu dini untuk mengonfirmasi apakah dan kapan suntikan booster tambahan akan diperlukan.

Namun, European Medicines Agency (EMA) memang mengatakan kedua dosis vaksin virus corona dua suntikan, seperti dari Pfizer, AstraZeneca dan Moderna, diperlukan untuk melindungi dari varian Delta yang menyebar cepat.

Dalam upaya untuk mengatasi peningkatan infeksi dan kekurangan vaksin, negara-negara sedang menguji apakah pemberian dosis kedua yang berbeda dari dosis pertama dapat meningkatkan kekebalan pada manusia dan menjembatani kesenjangan antara ketersediaan vaksin.

EMA tidak membuat rekomendasi definitif untuk mengganti dosis, tetapi menyarankan negara-negara untuk mempertimbangkan beberapa kondisi.

“Untuk menanggapi kebutuhan ini dan meningkatkan cakupan vaksinasi, negara-negara dapat menyesuaikan strategi mereka … berdasarkan situasi epidemiologis dan sirkulasi varian, dan bukti yang berkembang tentang efektivitas vaksin terhadap varian,” kata EMA dalam sebuah pernyataan.

PERLU DIPERSIAPKAN

Sebuah studi Oxford bulan lalu menemukan bahwa jadwal campuran vaksin di mana suntikan vaksin Pfizer diberikan empat minggu setelah suntikan AstraZeneca akan menghasilkan respons kekebalan yang lebih baik daripada memberikan dosis AstraZeneca lainnya.

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) memperkirakan bahwa varian Delta akan mencakup 90 persen strain yang beredar di Uni Eropa pada akhir Agustus.

Varian, pertama kali diidentifikasi di India, telah menyebabkan lonjakan kasus di seluruh dunia dan menunda rencana pemulihan ekonomi.

“Kami selalu mengikuti ilmu pengetahuan, dan keahlian serta evaluasi dari ECDC dan EMA. Tapi kami juga harus siap dan siap jika (atau) ketika suntikan booster mungkin diperlukan,” kata juru bicara Komisi Eropa.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Rabu bahwa varian Delta kemungkinan akan menjadi varian dominan secara global selama beberapa bulan mendatang.

Ilmuwan utamanya pada hari Selasa menyarankan individu agar tidak mencampur vaksin, dengan mengatakan keputusan seperti itu harus diserahkan kepada otoritas kesehatan masyarakat.

PEMANTAUAN EFEK SAMPING

EMA juga secara aktif memantau efek samping yang jarang namun serius dari vaksin COVID-19, dan pada hari Rabu mengungkapkan telah menilai sembilan kasus trombositopenia imun (IT) setelah vaksinasi dengan suntikan Moderna.

Sementara dikatakan tidak ada “hubungan kausal yang jelas” yang dapat dibuat antara keduanya, EMA akan terus memantau kasus, menekankan bahwa manfaat vaksin terus lebih besar daripada risiko.

EMA pada bulan Maret memulai tinjauan TI, suatu kondisi kekebalan otomatis dengan kadar trombosit darah rendah yang dapat menyebabkan memar dan pendarahan pada orang yang telah menerima suntikan AstraZeneca, Pfizer dan Moderna. Moderna tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Sumber : CNA/SL