UE Panggil Utusan Rusia,Kutuk Larangan Perjalanan Pejabatnya

Uni Eropa
Uni Eropa

Brussels | EGINDO.co – Uni Eropa memanggil duta besar Rusia untuk blok tersebut pada hari Senin untuk mengutuk keputusan Moskow yang melarang delapan pejabat memasuki negara itu, yang menurut Kremlin sebagai pembalasan atas sanksi yang dijatuhkan pada warga Rusia oleh UE.

Protes tersebut adalah yang terbaru dari meningkatnya ketegangan diplomatik sejak awal 2021, ketika Moskow mengusir diplomat Eropa selama kunjungan resmi perwakilan tinggi UE.

Uni Eropa pada gilirannya membuat marah Moskow dengan menuntut pembebasan kritikus Kremlin Alexei Navalny, sementara memasukkan lebih banyak pejabat Rusia ke daftar hitam karena pelanggaran hak asasi manusia.

Duta Besar Rusia untuk Uni Eropa Vladimir Chizhov dipanggil “untuk mengutuk keputusan pemerintah Rusia dari Jumat lalu yang melarang delapan warga negara Uni Eropa memasuki wilayah Federasi Rusia,” kata Komisi Uni Eropa dalam sebuah pernyataan.

“Duta Besar Chizhov diberitahu tentang penolakan keras dan kecaman tegas oleh lembaga-lembaga UE dan negara-negara anggota UE atas keputusan ini, yang murni bermotivasi politik dan tidak memiliki justifikasi hukum,” tambah eksekutif UE tersebut.

Dalam pertemuan dengan Chizhov, perwakilan Uni Eropa juga mengingatkan pengusiran diplomat Ceko dan perintah eksekutif Rusia untuk menyusun daftar yang disebut “negara tidak bersahabat,” menurut pernyataan itu.

Perwakilan UE menyatakan “keprihatinan besar mereka atas dampak kumulatif dari semua keputusan ini pada hubungan antara UE” dan Rusia, dan mencatat bahwa UE berhak untuk mengambil tindakan yang tepat sebagai tanggapan.

Rusia mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka yang dilarang termasuk Vera Jourova, wakil presiden untuk nilai dan transparansi di Komisi Eropa eksekutif, dan David Sassoli, presiden parlemen Eropa.

“Pentingnya upaya diplomatik untuk memperbaiki situasi tidak sehat saat ini dalam dialog antara Moskow dan Brussel ditekankan,” kata Chizhov dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan itu, menambahkan pihak Rusia telah menegaskan kembali kesiapannya untuk upaya ini.

UE akan mempertimbangkan langkah selanjutnya pada pertemuan para menteri luar negeri minggu depan, tetapi juga dapat melihat ke Dewan Eropa, sebuah badan non-UE di mana Rusia menjadi anggotanya, untuk cara-cara menanggapi apa yang menurut Brussel adalah pelanggaran hak asasi Rusia yang berkelanjutan. .

Moskow telah meminta UE untuk tidak ikut campur dalam urusan internalnya dan menyangkal melakukan kesalahan.

Uni Eropa menjatuhkan sanksi pada Maret pada dua orang Rusia yang dituduh menganiaya kaum gay dan lesbian di wilayah selatan Rusia Chechnya. Uni Eropa juga menjatuhkan sanksi kepada empat pejabat senior Rusia yang dekat dengan Presiden Vladimir Putin pada Maret.
Sumber : CGTN/SL