UE Menyatakan Bank Harus Bertanggung Jawab Penuh Menggunakan AI

Bank harus bertanggung jawab menggunakan AI
Bank harus bertanggung jawab menggunakan AI

London | EGINDO.co – Bank dan perusahaan investasi di Uni Eropa tidak dapat mengabaikan tanggung jawab dewan direksi dan kewajiban hukum untuk melindungi nasabah ketika menggunakan kecerdasan buatan (AI), kata pengawas sekuritas Uni Eropa dalam pernyataan pertamanya mengenai AI.

Otoritas Sekuritas dan Pasar Eropa (ESMA) pada hari Kamis menetapkan bagaimana perusahaan keuangan yang teregulasi di blok 27 negara tersebut dapat menggunakan AI dalam operasi sehari-hari tanpa melanggar undang-undang sekuritas MiFID UE.

Meskipun AI menjanjikan dalam meningkatkan strategi investasi dan layanan klien, AI juga menghadirkan risiko yang melekat, dan potensi dampaknya terhadap perlindungan investor ritel kemungkinan besar besar, kata ESMA.

“Yang penting, keputusan perusahaan tetap menjadi tanggung jawab badan manajemen, terlepas dari apakah keputusan tersebut diambil oleh manusia atau alat berbasis AI,” kata ESMA.

Baca Juga :  Resesi Global Dihindari Dengan Kebijakan Fiskal Yang Tepat

“Inti dari penggunaan AI dalam layanan investasi adalah komitmen teguh untuk bertindak demi kepentingan terbaik klien, sebuah persyaratan menyeluruh yang berlaku terlepas dari alat apa yang akan diadopsi oleh perusahaan dalam penyediaan layanan.”

Pernyataan tersebut tidak hanya mencakup contoh di mana alat AI dikembangkan atau diadopsi oleh bank atau perusahaan investasi itu sendiri, namun juga penggunaan teknologi AI pihak ketiga, seperti ChatGPT dan Google Bard, dengan atau tanpa sepengetahuan dan persetujuan langsung dari manajemen senior. , kata ESMA.

“Badan manajemen perusahaan harus memiliki pemahaman yang tepat tentang bagaimana teknologi AI diterapkan dan digunakan di perusahaan mereka dan harus memastikan pengawasan yang tepat terhadap teknologi ini,” kata ESMA.

Baca Juga :  Dolar Melemah, Hanya Sedikit Kejutan FED; Sterling Stabil

Pernyataan tersebut berfokus pada kepatuhan terhadap MiFID, dan terpisah dari peraturan penting UE mengenai AI yang akan mulai berlaku bulan depan, sehingga menetapkan tolok ukur global potensial untuk teknologi yang digunakan dalam bisnis dan kehidupan sehari-hari.

Upaya juga sedang dilakukan di tingkat global oleh Kelompok Tujuh (G7) untuk menerapkan batasan dalam mengembangkan teknologi yang berkembang pesat dengan aman.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :