UE Mengusulkan Suntikan Booster Untuk Perjalanan 2022

Suntikan Booster Untuk Perjalanan 2022
Suntikan Booster Untuk Perjalanan 2022

Brussels | EGINDO.co – Penduduk Uni Eropa perlu mendapatkan suntikan penguat vaksin COVID-19 jika mereka ingin bepergian ke negara lain di blok itu musim panas mendatang tanpa tes atau karantina, Komisi Eropa mengusulkan pada Kamis (25 November).

Eksekutif UE juga mengusulkan untuk menerima semua vaksin yang disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia untuk tujuan perjalanan, yang akan memungkinkan perjalanan yang tidak penting ke UE dari luar blok untuk orang-orang yang divaksinasi dengan suntikan China dan vaksin yang dibuat di India.

Komisi ingin menyelaraskan aturan di 27 negara Uni Eropa untuk memungkinkan pergerakan bebas, landasan Uni Eropa, tetapi menghadapi pembatasan baru karena kasus memecahkan rekor di Eropa dan banyak negara Uni Eropa meluncurkan dosis booster.

Itu membuat proposal ketika Eropa kembali menjadi pusat pandemi COVID-19 bahkan setelah kampanye vaksinasi yang berhasil, mendorong beberapa negara untuk mempertimbangkan pembatasan baru pada pergerakan saat benua menuju musim dingin.

Pemerintah UE, yang perlu menyetujui rekomendasi Komisi, memulai perdebatan tentang topik tersebut pada hari Selasa. Yunani mengusulkan pada hari Rabu bahwa orang-orang di masa depan harus dapat bepergian dengan bebas jika mereka telah menerima dosis dalam enam bulan terakhir.

Menerima bahwa kekebalan berkurang, Komisi eksekutif mengusulkan bahwa orang harus dianggap tercakup jika dosis akhir vaksinasi utama mereka dalam sembilan bulan terakhir, dan bahwa pembaruan ini harus berlaku mulai 10 Januari.

Mengingat sebagian besar penduduk UE yang divaksinasi menerima dosis terakhir mereka pada kuartal kedua dan ketiga tahun 2021, cakupan mereka sebagian besar akan berakhir pada pertengahan tahun depan.

Komisaris Kesehatan UE Stella Kyriakides mengatakan cakupan vaksinasi saat ini adalah 65 persen dari populasi UE.

Baca Juga :  Orang Amerika Sudah Divaksinasi Tidak Perlu Suntikan Booster

“Agar semua orang dapat bepergian dan hidup seaman mungkin, kita perlu mencapai tingkat vaksinasi yang jauh lebih tinggi – segera. Kita juga perlu memperkuat kekebalan kita dengan vaksin penguat,” katanya.

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa pada hari Rabu merekomendasikan booster vaksin untuk semua orang dewasa, dengan prioritas bagi mereka yang berusia di atas 40 tahun.

Komisi memang mengatakan belum ada penelitian yang secara tegas membahas keefektifan suntikan booster pada penularan COVID-19, tetapi mengatakan kemungkinan mereka memberikan perlindungan lebih lama daripada yang diberikan oleh suntikan awal.

SIAPA YANG MENDAFTAR
Koordinasi UE tentang izin COVID-19, yang menunjukkan jika pemegang telah divaksinasi penuh atau memiliki tes negatif atau pulih dari infeksi, telah memungkinkan pelonggaran pembatasan perjalanan.

Pass, biasanya dilihat di perangkat seluler, dikeluarkan oleh masing-masing negara, tetapi diakui di seluruh blok.

Di bawah sistem baru, hanya orang yang divaksinasi atau pulih yang dapat memasuki UE untuk perjalanan yang tidak penting terlepas dari dari mana mereka bepergian. Saat ini pelancong dari negara yang dianggap aman dapat masuk hanya dengan tes negatif, tetapi daftar negara aman akan dihentikan.

Secara terpisah, komisi UE mendesak pemerintah UE untuk mengizinkan perjalanan yang tidak penting dari luar blok bagi orang-orang yang divaksinasi dengan tusukan setelah menyelesaikan proses daftar penggunaan darurat WHO, serta mereka yang divaksinasi dengan vaksin yang disetujui UE.

Uni Eropa sejauh ini telah mengizinkan vaksin yang diproduksi oleh Pfizer-BionTech, Moderna, AstraZeneca (bila diproduksi di Eropa), dan Johnson & Johnson.

Selain suntikan ini, WHO juga telah menyetujui vaksin yang diproduksi oleh produsen China Sinopharm dan Sinovac dan oleh perusahaan India Bharat Biotech. Ini juga telah mengesahkan vaksin AstraZeneca yang dibuat di India oleh Serum Institute.

Baca Juga :  Merkel Dan Macron Desak Koordinasi UE Untuk Buka Perbatasan

Saat ini, sebagian besar negara UE tidak menerima orang yang divaksinasi dengan vaksin yang belum disetujui di UE.

Sebagai perlindungan tambahan, Komisi mengusulkan persyaratan bukti tes molekuler negatif untuk semua pelancong yang telah divaksinasi dengan vaksin yang disetujui WHO yang tidak disetujui di UE.

Tidak jelas apakah pemerintah Uni Eropa akan mengindahkan rekomendasi ini.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :