UE Capai Kesepakatan Batas Harga Gas, Rusia Marah

UE Capai Kesepakatan Batas Harga Gas
UE Capai Kesepakatan Batas Harga Gas

Brussels | EGINDO.co – Para menteri energi Uni Eropa pada Senin (19 Desember) mengatasi perselisihan berbulan-bulan untuk menyetujui batas harga gas alam di blok tersebut, menarik peringatan langsung dari Rusia bahwa langkah itu “tidak dapat diterima”.

Batas atas harga ditetapkan pada €180 (US$190) per megawatt jam, tetapi dengan persyaratan terlampir dan peringatan dari Komisi Eropa yang dapat menangguhkan tindakan tersebut jika “risikonya lebih besar daripada manfaatnya”.

Tujuan dari pembatasan harga gas yang diperdagangkan di dalam Uni Eropa adalah untuk mengurangi krisis energi yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Negara-negara UE khawatir mereka akan kesulitan mengisi tangki penyimpanan gas pada musim dingin mendatang.

Rusia – sebelum perang, pengekspor gas utama ke UE – telah mematikan keran sebagai pembalasan atas serangkaian sanksi yang melumpuhkan terhadapnya yang dirancang untuk menguras pendapatannya yang digunakan untuk perangnya.

Kremlin telah mengatakan tidak akan memasok minyak ke negara-negara yang menerapkan embargo UE yang berbeda pada pengiriman minyak mentahnya, dan pada hari Senin mengecam batas harga gas.

Baca Juga :  UE Mendukung Aturan Anti Pencucian Uang Kripto

“Ini adalah pelanggaran terhadap penetapan harga pasar, pelanggaran terhadap proses pasar, rujukan apa pun ke batas (harga) tidak dapat diterima,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov seperti dikutip oleh kantor berita milik pemerintah Rusia.

Masalah Divisif
Batas harga UE akan berlaku mulai 15 Februari dan berjalan selama satu tahun.

Ini akan dipicu jika harga patokan Eropa untuk gas alam berjangka melampaui €180 per megawatt jam selama tiga hari berturut-turut.

Plafon itu kemudian akan berlaku pada perdagangan setidaknya setelah 20 hari kerja. Agar batas dinonaktifkan, harus ada perdagangan tiga hari berturut-turut di bawah batas €180.

Mekanisme tersebut sebagai tanggapan atas tingginya harga gas yang terlihat di Eropa pada bulan Agustus, yang sempat melonjak hingga hampir €340 per megawatt jam, yang membuat bingung pemerintah Uni Eropa.

Harga gas di Eropa telah turun, tetapi secara historis tetap tinggi, dan diperdagangkan di bawah €112 per megawatt jam pada hari Senin.

Baca Juga :  Brussels Usulkan Dukungan UE Untuk Ukraina, Hongaria Tolak

Batas harga gas membagi negara-negara UE.

Banyak yang mengatakan sangat mendesak untuk memasukkannya untuk menekan biaya energi. Tetapi yang lain – dipimpin oleh kekuatan ekonomi Jerman – khawatir hal itu dapat memprovokasi pemasok gas alam cair (LNG) untuk menolak Eropa demi pasar Asia yang lebih menguntungkan.

Konsekuensi
Komisi Eropa juga mewaspadai konsekuensi dari pembatasan harga, dan awalnya mengusulkan batas atas €275 dan periode dua minggu di atas angka tersebut sebelum dapat diaktifkan.

Tetapi proposal itu mendapat keberatan keras dari negara-negara, seperti Spanyol dan Yunani yang membuat langkah-langkah energi yang didukung secara luas – termasuk pembelian gas bersama dan otorisasi yang dipercepat untuk sumber energi terbarukan – bergantung pada batas harga yang layak.

Pertemuan hari Senin melihat Jerman menyetujui batas harga yang jauh lebih rendah, dan periode pemicuan yang jauh lebih singkat untuk membuka seluruh paket.

“Itu bukan hal yang mudah untuk dicapai,” kata Menteri Energi Malta Miriam Dalli.

Baca Juga :  UE Tingkatkan Dukungan EV Untuk Menangkis Persaingan China

Sebagai pengakuan atas kekhawatiran Jerman, syarat yang melekat pada batas harga adalah bahwa harga gas di masa depan di Eropa harus setidaknya €35 lebih tinggi daripada yang dibayarkan untuk LNG di pasar global.

Komisaris energi UE Kadri Simson juga mengatakan Otoritas Sekuritas dan Pasar Eropa (ESMA) dan Badan Kerja Sama Energi (ACER) blok itu akan menyajikan “laporan data” tentang kemungkinan konsekuensi dari batas harga yang belum pernah terjadi sebelumnya sebelum berlaku.

“Komisi siap untuk menangguhkan aktivasi mekanisme ex-ante, jika analisis dari ECB (Bank Sentral Eropa), ESMA dan ACER menunjukkan bahwa risikonya lebih besar daripada manfaatnya,” katanya.

Menteri Energi Prancis, Agnes Pannier-Runacher, mengatakan bahwa, dengan batas harga yang disepakati, perhatian sekarang harus beralih ke reformasi jangka panjang pasar energi UE, terutama melepaskan harga gas dari harga listrik.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :