UE buka Penyelidikan Terhadap Pasar Perangkat Medis China

Perangkat Medis China
Perangkat Medis China

Brussels | EGINDO.co – Uni Eropa telah meluncurkan penyelidikan terhadap pengadaan peralatan medis oleh pemerintah Tiongkok, menurut jurnal resmi UE pada Rabu (24 April), sebuah langkah yang berisiko meningkatkan ketegangan lebih lanjut dengan Beijing.

Brussel khawatir Tiongkok lebih menyukai pemasok lokal dan, dalam jurnal tersebut, UE memberikan berbagai cara untuk mewujudkan hal ini termasuk kebijakan “Beli Tiongkok”.

UE juga memiliki kekhawatiran bahwa Tiongkok mungkin akan menerapkan pembatasan impor serta menerapkan persyaratan yang “menyebabkan rendahnya penawaran yang tidak dapat dipertahankan oleh perusahaan-perusahaan yang berorientasi pada keuntungan”, kata pemberitahuan itu.

“Langkah-langkah dan praktik-praktik pembatasan ini menimbulkan kerugian yang signifikan dan sistemik bagi para pelaku ekonomi, barang dan jasa di Uni Eropa karena mereka secara sistematis lebih memilih pengadaan produk dalam negeri dibandingkan produk impor,” tambahnya.

Baca Juga :  Menteri Investasi Saudi Bahas Perluasan Kerjasama China

Ini merupakan penyelidikan pertama berdasarkan Instrumen Pengadaan Internasional UE yang berupaya mendorong timbal balik dalam akses ke pasar pengadaan publik internasional.

Jika penyelidikan menemukan adanya perilaku tidak adil, UE dapat membatasi akses perusahaan Tiongkok ke pasar pengadaan publik di blok 27 negara tersebut.

Jurnal tersebut mengatakan penyelidikan akan selesai dalam waktu sembilan bulan sejak dimulainya, meskipun Komisi Eropa dapat memperpanjangnya selama lima bulan tambahan.

Pemberitahuan tersebut menyatakan bahwa Beijing “diundang untuk menyampaikan pandangannya dan memberikan informasi yang relevan” dan Tiongkok juga dapat “melakukan konsultasi dengan Komisi untuk menghilangkan atau memperbaiki dugaan tindakan dan praktik tersebut”.

Pasar peralatan medis Tiongkok adalah yang terbesar kedua setelah Amerika Serikat, bernilai sekitar €135 miliar pada tahun 2022 (US$145 miliar), menurut laporan tahun 2023 oleh lembaga pemikir MERICS yang berfokus pada Tiongkok.

Baca Juga :  Miliarder China Jack Ma Melepaskan Kendali Atas Ant Group

Penyelidikan

Brussels telah meluncurkan gelombang investigasi yang menargetkan Tiongkok terkait subsidi teknologi ramah lingkungan dalam beberapa bulan terakhir.

Uni Eropa memicu kemarahan Beijing pada awal April setelah mengumumkan penyelidikan terhadap pemasok turbin angin Tiongkok.

Penyelidikan lain terfokus pada subsidi Tiongkok untuk panel surya, mobil listrik, dan kereta api ketika Brussels berupaya untuk menjauh dari ketergantungan berlebihan pada teknologi Tiongkok yang lebih murah.

Para pejabat UE telah berulang kali mengatakan mereka ingin “mengolok-olok” hubungan ekonomi mereka dengan Tiongkok setelah serangan Moskow terhadap Ukraina mengungkap ketergantungan energi Eropa pada Rusia.

UE juga telah mengadopsi undang-undang yang seringkali menjadi perhatian Tiongkok. Pada hari Selasa, Parlemen Eropa menyetujui larangan terhadap produk-produk yang dibuat menggunakan kerja paksa yang diharapkan oleh para pendukungnya akan digunakan untuk memblokir barang-barang dari Tiongkok.

Baca Juga :  Presiden Restui Rencana Pembangunan Sirkuit Di IKN

Dan penyelidikan yang dilakukan pada hari Rabu ini dilakukan sehari setelah pihak berwenang Jerman mengatakan mereka telah menangkap seorang ajudan Maximilian Krah, anggota parlemen Uni Eropa untuk AfD dan kandidat utama partai tersebut untuk pemilihan Uni Eropa bulan Juni, karena dicurigai menjadi mata-mata untuk Tiongkok.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :