UE Berencana Beli Pesawat Pemadam Kebakaran Baru

Pesawat Pemadam Kebakaran
Pesawat Pemadam Kebakaran

Brussels | EGINDO.co – Uni Eropa ingin menandatangani kontrak tahun ini hingga 12 pesawat pemadam kebakaran, yang pertama akan dimiliki sepenuhnya, untuk meningkatkan kemampuannya melawan kobaran api yang dipicu oleh perubahan iklim, kata kepala manajemen krisis blok tersebut.

Uni Eropa menggandakan armada cadangan pesawat pemadam kebakaran yang ada pada tahun lalu, setelah kebakaran dahsyat musim panas lalu di Eropa selatan menghabiskan kapasitas 13 pesawat sebelumnya.

Armada itu terdiri dari 28 pesawat, yang dibayar UE untuk disewa dari armada atau pasar negara-negara UE sendiri, untuk membentuk penyangga selebar blok selama musim kebakaran. Penggandaan angka itu diperkirakan menelan biaya €23 juta, kata Komisi Eropa, badan eksekutif UE.

Tetapi karena perubahan iklim meningkatkan risiko kebakaran hebat, Komisaris UE untuk Manajemen Krisis Janez Lenarcic mengatakan, Brussel menginginkan kontrak ditandatangani tahun ini untuk membeli 12 kapal milik UE, ditambah 12 lainnya untuk mendukung armada nasional negara itu sendiri.

Baca Juga :  Aktivitas Pabrik China Yang Jatuh,Tanda Kesengsaraan Ekonomi

“Kami dapat mengirimkan pesawat pertama dua tahun kemudian. Dan seluruh armada akan tiba di sana pada akhir dekade ini,” kata Lenarcic kepada Reuters.

Produsen De Havilland Canada telah setuju untuk meluncurkan kembali produksi pesawat “Canadair”, jika pesanan UE dilakukan, kata Lenarcic.

Enam negara anggota akan menandatangani kontrak: Kroasia, Prancis, Yunani, Italia, Portugal, dan Spanyol. Uni Eropa akan membiayai pembelian 12 pesawat untuk armadanya sendiri, sementara negara anggota akan membayar sendiri.

De Havilland mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya telah menyelesaikan tinjauan desain kritis terhadap Pemadam Kebakaran DHC-515 dan mengantisipasi “penyelesaian kontrak dengan pelanggan kami dalam beberapa bulan mendatang, dengan pengiriman pertama sebelum musim kebakaran tahun 2027.”

Baca Juga :  Ursula UE Desak Penyelidikan Tanpa Batas Asal Usul Covid-19

Eropa menghadapi musim panas cuaca ekstrem yang membawa bencana. Kebakaran hutan di Yunani telah menewaskan tiga orang dan menyebabkan ribuan turis mengungsi, sementara petugas pemadam kebakaran Italia mengatakan mereka memerangi hampir 1.400 kebakaran antara Minggu dan Selasa.

“Situasi yang kita lihat di Eropa selatan menunjukkan bahwa kita berada dalam krisis iklim. Itu sudah terjadi,” kata Lenarcic.

Negara-negara UE bertanggung jawab untuk menanggapi kebakaran hutan, dan meminta bantuan dari cadangan UE hanya jika mereka membutuhkan cadangan. UE juga dapat menawarkan dukungan darurat kepada negara-negara non-UE.

Blok tersebut menerima 11 permintaan seperti itu pada tahun 2022 dan sejauh ini telah menerima empat permintaan – termasuk di Yunani dan Tunisia, di mana pesawat cadangan UE saat ini sedang berjuang melawan kebakaran.

Baca Juga :  UE Ingin Berhubungan Dengan ASEAN Di Tengah Perang Ukraina

Lenarcic mengatakan dampak yang dipicu oleh perubahan iklim sekarang merugikan Eropa setidaknya puluhan miliar euro per tahun – biaya yang akan meningkat jika negara tidak segera mengurangi pembakaran bahan bakar fosil dan emisi CO2 yang memanaskan planet ini.

“Transisi hijau tidak akan murah. Tapi yang perlu kita jelaskan kepada warga kita, kepada pemilih, kepada pemilih, jika tidak dilakukan, konsekuensinya akan jauh lebih mahal,” ujarnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :