Twitter Tangguh Beberapa Jurnalis Akibat Sebar Info Pribadi

Elon Musk dan Twitter
Elon Musk dan Twitter

San Francisco | EGINDO.co – Twitter pada hari Kamis menangguhkan akun beberapa jurnalis terkemuka yang baru-baru ini menulis tentang pemilik barunya Elon Musk, dengan tweet miliarder bahwa aturan yang melarang penerbitan informasi pribadi berlaku untuk semua, termasuk jurnalis.

Menanggapi Tweet tentang penangguhan akun, Musk, yang menggambarkan dirinya sebagai absolutis kebebasan berbicara, tweeted: “Aturan doxxing yang sama berlaku untuk ‘jurnalis’ seperti untuk orang lain,” referensi aturan Twitter yang melarang berbagi informasi pribadi, disebut doxxing.

Tweet Musk mengacu pada penangguhan @elonjet di Twitter pada hari Rabu, sebuah akun yang melacak jet pribadinya secara real time menggunakan data yang tersedia di domain publik. Musk telah mengancam tindakan hukum terhadap operator akun tersebut, dengan mengatakan putranya secara keliru diikuti oleh “penguntit gila”.

Tidak jelas apakah semua jurnalis yang akunnya ditangguhkan telah mengomentari atau membagikan berita tentang @elonjet.

“Mengkritik saya sepanjang hari tidak apa-apa, tetapi merusak lokasi real-time saya dan membahayakan keluarga saya tidak,” cuit Musk pada Kamis.

Baca Juga :  Rekor Pengiriman Tesla Mungkin Akan Diakhiri

Dia telah men-tweet bulan lalu bahwa komitmennya untuk kebebasan berbicara diperpanjang “bahkan untuk tidak melarang akun mengikuti pesawat saya, meskipun itu adalah risiko keselamatan pribadi langsung”.

Dia men-tweet pada hari Kamis bahwa akan ada penangguhan tujuh hari untuk doxxing, diikuti dengan jajak pendapat yang meminta pengguna Twitter untuk memilih kapan harus memulihkan akun yang di-doxx.

Dia kemudian mengatakan dia telah menawarkan terlalu banyak opsi pada jajak pendapat dan akan mengulanginya, setelah hasil menunjukkan bahwa sekitar 43 persen memilih untuk memulihkan akun “sekarang” – bagian terbesar untuk opsi apa pun.

Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Penangguhan tersebut menggemakan tindakan kacau di Twitter sejak Musk mengambil alih, termasuk pemecatan cepat manajemen puncak dan ribuan karyawan, menghitung berapa biaya untuk layanan langganan Twitter Twitter Blue, dan memulihkan akun yang dilarang, termasuk akun mantan Presiden Donald Trump.

Twitter sekarang sangat bergantung pada otomatisasi untuk memoderasi konten, menghilangkan tinjauan manual tertentu dan mendukung pembatasan distribusi daripada menghapus ucapan tertentu secara langsung, kata kepala kepercayaan dan keamanan barunya, Ella Irwin, kepada Reuters bulan ini.

Baca Juga :  Memo Musk : Karyawan Kembali Ke Kantor Atau Tinggalkan Tesla

‘Dipertanyakan Dan Tidak Menyenangkan’

Di antara akun jurnalis yang ditangguhkan pada hari Kamis adalah akun reporter Washington Post Drew Harwell (@drewharwell), yang menulis di platform media sosial Mastodon bahwa dia baru-baru ini menulis tentang Musk dan memposting tautan ke “data yang diperoleh secara legal dan tersedia untuk umum.”

Twitter juga menangguhkan akun resmi Mastodon (@joinmastodon), yang muncul sebagai alternatif dari Twitter. Mastodon tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.

Sally Buzbee, editor eksekutif Post, mengatakan penangguhan Harwell merusak klaim Musk bahwa dia bermaksud menjalankan Twitter sebagai platform yang didedikasikan untuk kebebasan berbicara.

Harwell, bagaimanapun, dapat berbicara di percakapan ruang Twitter dengan sesama jurnalis pada Kamis malam, sebuah obrolan yang secara singkat disinggung oleh Musk sendiri.

“Kamu dox, kamu ditangguhkan. Akhir cerita,” kata Musk dalam obrolan saat Harwell menolak pernyataan bahwa dia telah mengungkap lokasi waktu nyata Musk, dengan mengatakan dia hanya memposting tentang @elonjet.

Baca Juga :  Hari Ini PM Muhyiddin Kunjungi Indonesia, Perkuat Hubungan

Twitter memperbarui kebijakannya pada hari Rabu yang melarang berbagi “informasi lokasi langsung”.

Akun reporter Times Ryan Mac (@rmac18), reporter CNN Donie O’Sullivan (@donie), dan reporter Mashable Matt Binder @MattBinder juga ditangguhkan, seperti halnya jurnalis independen Aaron Rupar (@atrupar), yang meliput A.S. kebijakan dan politik.

Mac baru-baru ini memposting sejumlah utas Twitter tentang penangguhan @elonjet dan mewawancarai Jack Sweeney, operator akun berusia 20 tahun.

Seorang juru bicara The New York Times menyebut penangguhan itu “dipertanyakan dan disayangkan. Baik The Times maupun Ryan belum menerima penjelasan mengapa hal ini terjadi. Kami berharap semua akun jurnalis diaktifkan kembali dan Twitter memberikan penjelasan yang memuaskan atas tindakan ini .”

CNN mengatakan telah meminta penjelasan dari Twitter tentang penangguhan tersebut dan akan mengevaluasi kembali hubungannya dengan platform berdasarkan tanggapan itu.

Wartawan lain tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :