Twitter Mengacak Untuk Kendalikan Penyebaran Akun Palsu

Elon Musk dan Twitter
Elon Musk dan Twitter

San Francisco | EGINDO.co – Twitter bergerak pada hari Jumat (11 November) untuk mengekang akun palsu yang telah berkembang biak sejak pengambilalihan Elon Musk, menangguhkan pendaftaran untuk sistem tanda centang berbayar baru dan memulihkan lencana “resmi” abu-abu di beberapa akun.

U-turn adalah yang terbaru dari serangkaian perkembangan kacau di jejaring sosial, yang telah bolak-balik pada pertanyaan tentang verifikasi akun sejak pembelian Musk senilai US $ 44 miliar akhir bulan lalu.

Akun @TwitterSupport mentweet Jumat pagi bahwa tanda centang abu-abu yang menunjukkan akun “resmi” akan kembali, hanya beberapa hari setelah diperkenalkan – kemudian segera dihapus.

“Untuk memerangi peniruan identitas, kami telah menambahkan label ‘Resmi’ ke beberapa akun,” demikian pengumuman profil tersebut.

Baca Juga :  Musk Dan Twitter Capai Kesepakatan Untuk Pembelian

Peluncuran label tampak tidak konsisten: Muncul sebentar lalu menghilang dari akun jaringan itu sendiri, @Twitter.

Pada Jumat pagi, perusahaan juga telah menonaktifkan pendaftaran untuk Twitter Blue, fitur yang disebut-sebut oleh pendukung kebebasan berbicara Musk sebagai membawa “kekuatan kepada orang-orang” dengan menawarkan kepada pengguna biasa centang biru terverifikasi – sampai saat itu disediakan untuk akun terkemuka – untuk US$8 per bulan.

Memo internal untuk staf Twitter, yang diperoleh oleh media AS termasuk The Washington Post, mengonfirmasi bahwa fitur tersebut telah dinonaktifkan sementara untuk “membantu mengatasi masalah peniruan identitas”.

Dalam memperkenalkan sistem verifikasi blue-check berbayar, Musk telah memperingatkan bahwa Twitter akan menangguhkan akun palsu yang tidak ditandai dengan jelas sebagai parodi.

Baca Juga :  China Target Pertumbuhan Ekonomi 2023 Tidak Kurang Dari 5%

Tetapi akun yang menyamar sebagai tokoh publik dan bisnis terus menyebar – dengan bintang NBA LeBron James dan mantan perdana menteri Inggris Tony Blair di antara mereka yang menjadi sasaran.

Pembuat obat AS Eli Lilly terpaksa mengeluarkan permintaan maaf Kamis setelah akun palsu – dicap dengan tanda centang biru yang dibeli – men-tweet bahwa insulin akan tersedia secara gratis.

Akun palsu telah dihapus, dan perusahaan mengeluarkan pernyataan permintaan maaf.

Gejolak di Twitter telah menimbulkan kekhawatiran tentang potensi kerusakan serius, jika aktor jahat berhasil menyamar sebagai perwakilan resmi perusahaan atau entitas pemerintah yang kuat.

Dan kekacauan – yang melihat dua lagi eksekutif keamanan teratas berhenti pada hari Kamis – menarik peringatan langka dari Komisi Perdagangan Federal yang mengatakan sedang melacak perkembangan dengan “keprihatinan yang mendalam”.

Baca Juga :  Musk Hentikan Gugatan Twitter, Harap Kesepakatan 28 Oktober

Pada hari yang sama, Musk memberi tahu karyawan Twitter bahwa situs tersebut menghabiskan uang tunai dengan sangat cepat, meningkatkan momok kebangkrutan jika situasinya tidak dibalik.

Peringatan itu muncul seminggu setelah dia memecat setengah dari 7.500 karyawan Twitter.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :