Twitter Menang Di Pengadilan Atas Merek Dagang Logo Burung

Twitter Menang Atas Merek Dagang Logo Burung
Twitter Menang Atas Merek Dagang Logo Burung

Singapura | EGINDO.co – Perusahaan rintisan teknologi yang didirikan di Singapura tidak akan dapat mendaftarkan logo burungnya untuk dijadikan merek dagang setelah Pengadilan Tinggi menolak bandingnya, yang ditentang oleh Twitter yang berbasis di Amerika Serikat.

V V Technology, sebuah start-up teknologi di balik aplikasi seluler yang berfungsi sebagai pramutamu pribadi yang cerdas, mendaftar untuk mendaftarkan tanda aplikasi burung kolibri kuning pada September 2018.

Pada bulan September 2019, Twitter mengajukan pemberitahuan penentangannya, dan asisten pencatat utama memutuskan mendukung Twitter.

Dia menemukan bahwa merek aplikasi V V Technology telah didaftarkan untuk berbagai barang dan jasa yang sangat luas, beberapa di antaranya tumpang tindih dengan merek Twitter yang telah didaftarkan.

Ini termasuk aplikasi perangkat lunak komputer, periklanan, penyediaan forum online dan layanan hiburan. Aplikasi selulernya belum diluncurkan.

Twitter, yang didirikan pada tahun 2006 dan berbadan hukum di Amerika Serikat pada tahun 2007, telah menjadi perusahaan publik di New York Stock Exchange sejak tahun 2013.

Itu memiliki dan mengoperasikan platform Twitter, salah satu jejaring sosial terbesar di dunia saat ini, kata Komisaris Yudisial Goh Yihan.

Antara 2015 dan 2019, perkiraan pendapatan tahunan Twitter di seluruh dunia di bawah merek Twitter berkisar antara US$22 miliar pada 2015 hingga US$3,46 miliar pada 2019.

Baca Juga :  Yang Telah Vaksinasi Di Daerah Risiko Kembali Gunakan Masker

Perusahaan menghabiskan banyak uang untuk iklan dan promosi, kata hakim, dengan kecepatan pemasaran di seluruh dunia mulai dari US$717 juta hingga US$957 juta per tahun antara 2015 dan 2019.

Platform Twitter beroperasi di bawah merek terdaftarnya dan variasinya, dengan salah satu pendiri Jack Dorsey sebelumnya mengatakan bahwa “Twitter berarti semburan informasi singkat yang tidak penting, kicauan dari burung”.

Strategi merek sejak pendiriannya adalah menumbuhkan simbol burung yang identik dengan Twitter dan barang serta layanannya, kata pengadilan.

Sejak tahun 2006, Twitter telah menggunakan dan mempromosikan berbagai logo burung sehubungan dengan produk dan layanannya.

KEPUTUSAN BAHWA TEKNOLOGI V V MENGGANGGU
Asisten pencatat utama menemukan bahwa tanda-tanda tersebut, jika dibuat dengan warna kuning dan dibandingkan secara berdampingan, secara visual serupa. Kedua tanda tersebut menggambarkan burung yang sedang terbang, keduanya menggambarkan profil samping burung dan keduanya tampak menggambarkan burung yang relatif kecil.

Tanda burung berwarna kuning. (Foto: Dokumen pengadilan)
V V Technology mengajukan banding atas keputusan tersebut. Dalam putusan pada Rabu (24/11), Pengadilan Tinggi menolak banding perusahaan rintisan teknologi tersebut.

Komisaris Yudisial Goh menemukan bahwa penentangan Twitter akan berhasil, karena merek yang bersaing secara visual dan konseptual mirip dengan tingkat yang wajar, dengan kemungkinan kebingungan.

Baca Juga :  442 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 6 Orang

Dia menemukan bahwa ada risiko nyata bahwa misrepresentasi dapat mengalihkan penjualan dan pelanggan dari Twitter.

Dalam argumennya, V V Technology berpendapat bahwa merek yang bersaing memiliki orientasi yang berbeda. Mereka mengatakan bahwa jelas jika garis ditarik melintasi tubuh burung.

Tanda burung dengan garis melalui mereka. (Foto: Dokumen pengadilan)
Namun, hakim menolak pengajuan tersebut, dengan mengatakan tidak jelas apa yang dianggap sebagai garis yang ditarik “melintasi” tubuh burung dan bahwa orientasi dapat berubah tergantung bagaimana seseorang menarik garis tersebut.

V V Technology juga berargumen bahwa meskipun kedua burung digambarkan sedang terbang, gerakan yang tersirat dari posisi tubuh, sayap, dan posisi kepala mereka berbeda.

Hakim kembali menolak argumen ini dengan mengatakan tidak ada cara yang pasti untuk menarik garis tubuh.

VV Technology juga berpendapat bahwa burung mereka memiliki tiga sayap tetapi burung Twitter memiliki satu sayap dengan tiga bulu yang berbeda.

Hakim menolak argumen ini.

HAKIM BERKATA ARGUMEN MEMISAHKAN BULU
“Pertama-tama, saya tidak dapat memahami bagaimana burung, kecuali dari varietas mutasi, dapat memiliki tiga sayap. Saya pikir pemohon benar-benar membelah bulu dengan argumen ini, yang bertentangan dengan penerbangan umum dari pendekatan yang benar untuk diambil dalam menilai kesamaan antara tanda, “katanya.

Baca Juga :  Twitter Berusaha Temukan Upaya Musk Gagalkan Kesepakatan

Dia setuju dengan poin Twitter bahwa ini tidak dimaksudkan untuk menjadi perbandingan titik-perbedaan yang mendetail, karena perbedaan yang diidentifikasi oleh V V Technology pada akhirnya sepele dan tidak mungkin ditampilkan dalam kesan keseluruhan konsumen rata-rata terhadap merek tersebut.

“Jadi, sementara seseorang selalu dapat menunjukkan perbedaan kecil antara dua tanda, kebetulan luas antara bentuk umum, gerakan, fitur, dan komposisi tanda yang bersaing ini cukup untuk membangun kesamaan visual,” kata juri.

Dia memutuskan bahwa kedua belah pihak beroperasi di bidang kegiatan bisnis yang sama dan produk masing-masing menyediakan layanan serupa, sehingga bersaing langsung satu sama lain.

“Ada risiko nyata bahwa misrepresentasi dapat mengalihkan penjualan dan pelanggan dari responden,” kata hakim.
Dia meminta kedua belah pihak untuk mengajukan biaya, kecuali mereka dapat menyetujuinya.

Twitter diwakili oleh Aaron Thng dan Marcus Hoh Zi Quan dari Amica Law, sedangkan V V Technology diwakili oleh Meryl Koh Junning, Justin Lai Wen-Jin dan Daniel Wong Sheng Jie dari Drew & Napier.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :