Twitter Menambahkan Opsi Bahasa ‘Arab (Feminin)’

Situs Media Sosial Twitter
Situs Media Sosial Twitter

Dubai | EGINDO.co – Twitter pada hari Selasa (15 Juni) memperkenalkan pengaturan bahasa “Arab (feminin)” yang memungkinkan situs media sosial untuk berbicara kepada pengguna menggunakan tata bahasa feminin, bagian dari apa yang dikatakannya adalah dorongan inklusi dan keragaman.

“Kami ingin layanan kami mencerminkan suara yang membentuk percakapan yang terjadi di layanan kami,” kata Rasha Fawakhiri, kepala komunikasi Twitter untuk Timur Tengah dan Afrika Utara.

Dalam bahasa Arab, kata kerja sesuai dengan jenis kelamin subjeknya. Formulir maskulin digunakan untuk menangani audiens campuran atau tidak dikenal dan merupakan default di sebagian besar teks.

Twitter tidak memperkenalkan opsi bahasa gender non-biner dalam bahasa Arab, tetapi Fawakhiri mengatakan perusahaan memiliki proyek netral gender lainnya yang sedang dikerjakan untuk situs tersebut. Ini memiliki rencana untuk menambahkan bidang kata ganti jenis kelamin yang ditunjuk ke profil Twitter sehingga orang dapat menampilkan bagaimana mereka lebih suka ditangani.

Baca Juga :  Orang Terkaya Indonesia, Ada Chairul Tanjung Anak Wartawan

Sampai saat ini, instruksi bagi pengguna untuk Tweet dalam bahasa Arab hanya muncul dalam bentuk maskulin “gharrid”. Dengan perubahan pengaturan, perintah ini sekarang dapat muncul di Twitter sebagai “gharridi”, bentuk feminin.

Twitter mengatakan itu adalah situs media sosial pertama yang memperkenalkan opsi bahasa “Arab (feminin)”. Perusahaan logistik global yang berbasis di Dubai, Aramex, pada bulan April menambahkan opsi bahasa serupa ke situs web perusahaannya.

“Kami ingin memberi orang pilihan bagaimana mereka lebih suka ditangani,” kata Fawakhiri.

Twitter dimulai dengan bahasa Arab dan inisiatif ini dapat diperluas ke bahasa lain, kata Fawakhiri.

Tahun lalu perusahaan mengubah beberapa bahasa yang digunakan oleh para insinyurnya dalam proses mereka menjadi lebih inklusif. Ini termasuk kata ganti “mereka/mereka/mereka” dan mengganti “jam kerja” dengan “jam orang atau insinyur”, dan “tuan/budak” dengan “pemimpin/pengikut”.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top