Twitter Hadapi Tiga Kasus Yang Didaftarkan Polisi Di India

Twitter Hadapi Tiga Kasus Di India
Twitter Hadapi Tiga Kasus Di India

Lucknow, India | EGINDO.co – Polisi di India telah mendaftarkan tiga kasus baru terhadap Twitter karena diduga menyakiti sentimen dan mempromosikan pornografi anak, menandai eskalasi perselisihan antara perusahaan AS dan otoritas India.

Polisi di negara bagian Uttar Pradesh dan Madhya Pradesh telah menunjuk kepala Twitter India Manish Maheshwari dalam pengaduan setelah daerah yang sensitif secara politik digambarkan di luar peta India di situs web kariernya.

malam, polisi di ibu kota New Delhi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah mendaftarkan kasus terhadap Twitter untuk “ketersediaan pelecehan seksual anak dan materi pornografi anak” di platformnya.

Twitter tidak mengomentari kasus yang terkait dengan peta India. Mengenai kasus New Delhi, Twitter mengatakan tidak ada kebijakan toleransi untuk eksploitasi seksual anak.

Kasus-kasus polisi muncul saat Twitter menghadapi mimpi buruk hubungan masyarakat dan reaksi balik dari pemerintah federal Perdana Menteri Narendra Modi yang dalam beberapa pekan terakhir berulang kali mengkritiknya karena tidak mematuhi seperangkat aturan TI baru.

Perselisihan tersebut, ditambah dengan ketidakpuasan atas pengawasan peraturan dari perusahaan teknologi AS lainnya seperti WhatsApp dan Amazon, telah mengganggu lingkungan bisnis di pasar pertumbuhan utama, sehingga beberapa perusahaan memikirkan kembali rencana ekspansi.

Keluhan terbaru terhadap Twitter dipicu menyusul kegemparan di media sosial setelah peta di halaman karir Twitter menunjukkan Jammu dan Kashmir, yang diklaim oleh India dan Pakistan, serta kantong Buddhis Ladakh, di luar India.

Pada hari Selasa, peta itu tidak lagi terlihat di situsnya. “Ini telah melukai perasaan saya dan orang-orang India,” kata Praveen Bhati, pemimpin kelompok Hindu garis keras Bajrang Dal di Uttar Pradesh, dalam pengaduan yang ditinjau oleh Reuters. Dia juga menyebutnya sebagai tindakan makar.

Kasus pornografi anak di New Delhi didaftarkan setelah Komisi Nasional Perlindungan Hak Anak India menulis kepada polisi yang mengatakan telah menerima pengaduan tentang ancaman online terhadap seorang gadis di bawah umur, dan menemukan materi pornografi di Twitter, menurut surat yang ditulis oleh hak-hak tersebut. kelompok ke polisi.

“Investigasi telah dilakukan,” kata pernyataan polisi Delhi. Kasus-kasus diatur untuk memperkuat masalah Twitter di India.

Menteri Teknologi Ravi Shankar Prasad telah mengkritik Twitter karena kegagalannya untuk mematuhi aturan TI dalam beberapa pekan terakhir, yang mulai berlaku pada Mei.

Perusahaan seperti Twitter sekarang harus menunjuk kepala kepatuhan, petugas keluhan, dan eksekutif lain untuk bekerja sama dengan penegak hukum dan pemerintah terkait permintaan hukum.

Posting pekerjaan LinkedIn menunjukkan tiga posisi terbuka di Twitter.

Ketidakpatuhan terhadap aturan tersebut berarti Twitter mungkin tidak lagi menikmati hak istimewa hukum di India yang memungkinkannya untuk tidak bertanggung jawab atas konten yang dibuat pengguna, kata pengacara dan sumber pemerintah.

Namun para aktivis membela Twitter, dengan mengatakan hanya pengadilan yang bisa sampai pada keputusan itu.

Kepala Twitter India Maheshwari sedang berjuang melawan kasus polisi lain di mana dia telah dipanggil untuk menjawab tuduhan yang termasuk menghasut “kebencian dan permusuhan” antara komunitas Hindu dan Muslim sehubungan dengan sebuah video yang menjadi viral di platformnya.

Pengadilan negara bagian pekan lalu mengatakan tidak ada “tindakan paksaan” yang harus dilakukan terhadap Maheshwari dalam kasus tersebut.

Sumber : CNA/SL