Twitter Akan Kesulitan Tunjukkan Meta Curi Rahasia Dagang

Threads (Meta) vs Twitter
Threads (Meta) vs Twitter

San Francisco | EGINDO.co – Klaim Twitter bahwa Meta mencuri rahasia dagang untuk membangun situs microblogging barunya mungkin merupakan tendangan pertama dalam pertarungan hukum antara dua raksasa media sosial ini, tetapi para ahli mengatakan bahwa Twitter harus melewati rintangan yang besar jika mereka menuntut.

Dalam sebuah surat yang dikirim pada hari Rabu, Twitter menuduh bahwa Meta menggunakan rahasia dagangnya untuk mengembangkan platform media sosial barunya, Threads, dan menuntut agar Meta berhenti menggunakan informasi tersebut. Twitter mengatakan bahwa Meta telah mempekerjakan puluhan mantan karyawan Twitter, banyak di antaranya yang “secara tidak benar menyimpan” perangkat dan dokumen dari perusahaan, dan mengatakan bahwa Meta “dengan sengaja” menugaskan mereka untuk bekerja di Threads.

Tidak jelas apakah ada gugatan yang akan diajukan.

Juru bicara Twitter tidak segera membalas permintaan komentar. Juru bicara Meta, Andy Stone, mengatakan dalam sebuah postingan di Threads pada hari Kamis bahwa tidak ada seorang pun dari tim teknik situs tersebut yang merupakan mantan karyawan Twitter.

Baca Juga :  Kanada Minta Meta Untuk Berbagi Info Kebakaran Di Platform

Pakar hukum mengatakan bahwa meskipun banyak perusahaan menuduh kompetitor yang mempekerjakan mantan karyawan dan memiliki produk yang sama mencuri rahasia dagang, kasus-kasus tersebut sulit untuk dibuktikan.

Untuk menang, sebuah perusahaan perlu menunjukkan bahwa pesaingnya mengambil informasi yang bernilai ekonomis dan perusahaan telah melakukan “upaya yang wajar” untuk merahasiakannya, ujar Polk Wagner, seorang profesor hukum di University of Pennsylvania.

Namun, pertanyaan mengenai apa yang dimaksud dengan “upaya yang wajar” bisa jadi rumit, katanya.

“Pengadilan sudah cukup jelas bahwa Anda tidak bisa melambaikan tangan dan mengatakan bahwa sesuatu adalah rahasia dagang. Di sisi lain, Anda tidak perlu mengunci segala sesuatu sedemikian rupa sehingga tidak ada yang bisa menggunakan informasi tersebut,” kata Wagner.

Baca Juga :  Dolar Mendatar; Aussie Turun Karena Inflasi Melambat

Menunjuk ‘Rahasia’

Meta meluncurkan Threads pada hari Rabu dalam apa yang bisa menjadi ancaman nyata pertama bagi Twitter, yang telah mengasingkan banyak pengguna dan pengiklan sejak miliarder Elon Musk membeli situs mikroblog tahun lalu.

Threads memiliki kemiripan dengan Twitter, seperti halnya banyak situs media sosial lain yang muncul dalam beberapa bulan terakhir.

Salah satu elemen yang dilihat oleh pengadilan adalah apakah perusahaan telah menjelaskan kepada karyawannya bahwa informasi spesifik yang dipermasalahkan adalah rahasia dagang.

Sharon Sandeen, seorang profesor di Mitchell Hamline School of Law di St Paul, Minnesota, mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan telah kalah dalam kasus-kasus rahasia dagang ketika mereka mengklaim bahwa para karyawannya terikat dengan perjanjian yang luas yang menetapkan semua informasi perusahaan sebagai rahasia.

Pengadilan mengatakan bahwa karyawan tidak memiliki cara untuk mengetahui dari bahasa yang luas seperti itu apa yang rahasia dan tidak rahasia, katanya.

Baca Juga :  Taman Plaza Resmi, Sinarmas Dukung IPB Jadi Green Campus

Perusahaan sering kali mengajukan kasus-kasus rahasia dagang hanya untuk mendapati bahwa klaim mereka tidak sekuat yang mereka duga, ujar para ahli.

Sandeen menunjuk pada pertarungan hukum terkenal antara unit kendaraan swakemudi Waymo milik Alphabet dan perusahaan berbagi tumpangan Uber Technologies. Kasus ini dimulai dengan tuduhan ribuan dokumen yang dicuri, dan berakhir dengan perselisihan atas segelintir kecil, katanya.

Uber menyelesaikan kasus ini pada malam sebelum persidangan dengan membayar US$245 juta atas sahamnya sendiri.

Meskipun persidangan jarang terjadi dalam kasus-kasus rahasia dagang, namun penyelesaiannya sering terjadi, kata Wagner.

“Insentif untuk menyelesaikan kasus-kasus semacam ini sangat kuat karena tidak ada yang menginginkan rahasia dibicarakan lebih dari yang diperlukan,” katanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :