Türkiye menyetujui Swedia jadi anggota NATO

Turki setuju Swedia masuk NATO
Turki setuju Swedia masuk NATO

Ankara | EGINDO.co – Parlemen Turki diperkirakan akan menyetujui tawaran Swedia untuk menjadi anggota NATO pada Selasa (23 Januari), sehingga mengatasi rintangan terbesar yang tersisa untuk memperluas aliansi militer Barat.

Majelis umum Türkiye, yang mayoritas dikuasai oleh aliansi Presiden Tayyip Erdogan, akan melakukan pemungutan suara terhadap permohonan Swedia sekitar 20 bulan setelah Stockholm meminta untuk bergabung dengan NATO menyusul invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina.

Setelah parlemen meratifikasi langkah tersebut, Erdogan diperkirakan akan menandatanganinya menjadi undang-undang dalam beberapa hari, menjadikan Hongaria sebagai satu-satunya negara anggota yang tidak menyetujui aksesi Swedia.

Hongaria mengatakan mereka yakin keanggotaan NATO “bukanlah prioritas” bagi Swedia berdasarkan tindakannya. Negara tersebut telah berjanji untuk tidak menjadi sekutu terakhir yang meratifikasi keanggotaan Swedia, namun parlemennya sedang dalam masa reses hingga sekitar pertengahan Februari.

Baca Juga :  Undang-Undang Penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial: Perlukah Revisi?

Türkiye dan Hongaria memelihara hubungan yang lebih baik dengan Rusia dibandingkan anggota Pakta Pertahanan Atlantik Utara lainnya yang dipimpin AS.

Meskipun menentang invasi Rusia ke Ukraina, Türkiye mengkritik sanksi Barat terhadap Moskow, yang memperingatkan bahwa mereka akan merespons jika NATO memperkuat infrastruktur militer di dua negara Nordik tersebut.

Penundaan dalam mendapatkan persetujuan Türkiye telah membuat frustrasi beberapa sekutu Ankara di Barat dan memungkinkan Türkiye untuk mendapatkan beberapa konsesi.

Penundaan Atas Ratifikasi

Ketika Swedia dan Finlandia meminta untuk bergabung dengan NATO pada tahun 2022, Türkiye mengejutkan beberapa anggota aliansi dengan mengajukan keberatan atas apa yang dikatakan kedua negara sebagai perlindungan terhadap kelompok yang dianggap Ankara sebagai teroris.

Baca Juga :  NATO Harap Serangan Ukraina Akan Memaksa Rusia Berunding

Türkiye mendukung keanggotaan Finlandia pada bulan April tahun lalu tetapi, bersama dengan Hongaria, membuat Swedia menunggu. Ankara telah mendesak Stockholm untuk memperkuat sikapnya terhadap anggota lokal Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang juga dianggap oleh Uni Eropa dan Amerika Serikat sebagai kelompok teroris.

Sebagai tanggapan, Stockholm memperkenalkan undang-undang anti-terorisme baru yang menjadikan keanggotaan organisasi teroris sebagai tindakan ilegal. Swedia, Finlandia, Kanada dan Belanda juga mengambil langkah-langkah untuk melonggarkan kebijakan ekspor senjata Turki.

Erdogan, yang mengajukan permohonan Swedia ke parlemen pada bulan Oktober, mengaitkan ratifikasi Swedia dengan persetujuan AS atas penjualan jet tempur F-16 ke Turki.

Gedung Putih mendukung penjualan tersebut, meskipun tidak ada kerangka waktu yang jelas bagi Kongres AS untuk menyetujuinya dan Türkiye menghadapi beberapa penolakan dari kongres karena menunda perluasan NATO dan catatan hak asasi manusianya.

Baca Juga :  Ukraina Tidak Miliki Jalan Yang Mudah Gabung NATO

Sidang umum Türkiye akan diadakan pada pukul 12 siang GMT, dan Swedia diperkirakan akan menjadi salah satu dari sekian banyak isu yang akan diperdebatkan.

Komisi Urusan Luar Negeri Parlemen menyetujui pencalonan tersebut bulan lalu, didukung oleh Partai AK yang berkuasa di Erdogan, sekutu nasionalis MHP, dan oposisi utama CHP. Partai-partai oposisi nasionalis dan Islam menolaknya.

Pemimpin MHP Devlet Bahceli mengatakan pada hari Selasa bahwa partainya akan terus mendukung pencalonan Swedia dalam pemungutan suara majelis umum.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :