Tuduhan Penipuan CFO Huawei Meng Wanzhou Akan Dibatalkan

CFO Huawei Meng Wanzhou
CFO Huawei Meng Wanzhou

New York | EGINDO.co – Jaksa Penuntut AS pada Kamis (1 Desember) meminta hakim untuk membatalkan penipuan bank dan dakwaan lainnya terhadap Meng Wanzhou, kepala keuangan Huawei Technologies China yang penangkapannya pada 2018 membuat tegang hubungan antara AS dan China.

Meng mencapai kesepakatan dengan jaksa penuntut tahun lalu agar dakwaan terhadapnya dibatalkan pada 1 Desember 2022, empat tahun sejak tanggal penangkapannya di Kanada dengan surat perintah AS, seperti yang dilaporkan Reuters terlebih dahulu.

Tanpa informasi Meng melanggar kesepakatan, “pemerintah dengan hormat bergerak untuk membatalkan dakwaan pengganti ketiga dalam kasus ini terhadap terdakwa Wanzhou Meng,” tulis Pengacara AS Brooklyn Carolyn Pokorny dalam surat 1 Desember kepada Hakim Distrik AS Ann Donnelly.

Baca Juga :  Eksekutif Huawei Meng Wanzhou Dibebaskan Di Kanada

Huawei, pembuat peralatan telekomunikasi yang dipandang AS sebagai ancaman keamanan nasional, masih didakwa dalam kasus tersebut, yang tertunda di Pengadilan Distrik AS di Brooklyn, New York. Belum ada tanggal uji coba yang ditetapkan, dan konferensi status dijadwalkan pada 7 Februari.

Sementara langkah Kamis diharapkan, itu menutup bab tentang fase hubungan AS-China yang sangat penuh yang juga mendorong Kanada ke tengah bentrokan yang lebih luas antara dua negara adidaya.

Meng telah dituduh melakukan penipuan bank dan kejahatan lainnya karena menyesatkan bank global HSBC Holdings Plc tentang bisnis perusahaan di Iran untuk mendapatkan layanan perbankan yang melanggar sanksi AS.

Sebagai bagian dari kesepakatannya – perjanjian penuntutan yang ditangguhkan – dia mengakui bahwa dia telah membuat pernyataan palsu tentang bisnis perusahaan Iran dalam pertemuan tahun 2013 dengan seorang eksekutif bank.

Baca Juga :  Formula 1 Batalkan Grand Prix Rusia 2022

Pernyataan Meng yang tidak benar adalah pernyataan fakta yang dia setujui akurat dan sukarela dan tidak akan bertentangan.

Tuduhan terhadap Huawei mencakup segala hal mulai dari penipuan bank hingga penghilangan sanksi hingga konspirasi untuk mencuri rahasia dagang dari perusahaan teknologi AS dan menghalangi keadilan. Ia mengaku tidak bersalah.

Setelah dugaan aktivitasnya, Huawei ditambahkan ke daftar hitam perdagangan AS, membatasi pemasok AS untuk melakukan bisnis dengan perusahaan tersebut.

Amerika Serikat juga melancarkan kampanye global melawan Huawei, memperingatkan bahwa pemerintah China dapat menggunakan peralatan perusahaan untuk memata-matai. Baru minggu ini, Komisi Komunikasi Federal AS mengadopsi aturan final yang melarang peralatan telekomunikasi baru dari Huawei.

Baca Juga :  Tesla Batalkan 3 Acara Perekrutan Online Juni Untuk China

Meng, putri pendiri dan CEO Huawei Ren Zhengfei, sekarang menjabat sebagai ketua dan wakil ketua bergilir perusahaan serta kepala keuangannya.

Dia terbang ke China dari Kanada pada 24 September 2021, hari dia mencapai kesepakatan. Dua warga Kanada yang ditangkap di China tak lama setelah dia ditahan kemudian dibebaskan, dan dua saudara kandung Amerika yang telah dicegah meninggalkan China diizinkan terbang pulang.

Seorang pengacara Meng menolak berkomentar dan juru bicara Huawei tidak segera menanggapi permintaan komentar.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :