Tsitsipas,Petenis Yunani Pertama Yang Capai Final Grand Slam

Stefanos Tsitsipas

Paris | EGINDO.co – Stefanos Tsitsipas menjadi pemain Yunani pertama yang mencapai final Grand Slam pada Jumat (11 Juni) ketika ia mengalahkan petenis Jerman Alexander Zverev dalam lima set memar di Prancis Terbuka, mengakui pengalaman itu telah membuatnya lelah tetapi bangga.

Unggulan kelima Tsitsipas menang 6-3, 6-3, 4-6, 4-6, 6-3 dan akan menghadapi juara 13 kali Rafael Nadal atau petenis nomor satu dunia Novak Djokovic dalam pertandingan kejuaraan.

Namun, pemain berusia 22 tahun itu akan menyelesaikan pekerjaannya pada hari Minggu – dia 2-7 melawan Nadal dan 2-5 melawan Djokovic.

“Yang dapat saya pikirkan hanyalah asal-usul saya, sebuah tempat kecil di luar Athena di mana saya bermimpi untuk bermain di panggung besar di Prancis Terbuka,” kata Tsitsipas yang berlinang air mata saat mencapai final pertamanya di turnamen besar, mengamankan match point kelima.

“Itu menegangkan, sangat intens, saya tetap hidup. Saya pergi ke sana dan berjuang. Kemenangan ini sangat berarti, ini yang paling penting dalam karir saya sejauh ini.”

Tsitsipas telah kehilangan semua dari tiga semifinal sebelumnya di Slam – di Australia Terbuka 2019 dan 2021 serta Roland Garros tahun lalu dalam lima set dari Djokovic.

“Sungguh melegakan saya bisa menutupnya dengan cara yang baik,” katanya.

“Itu hanya melelahkan. Saya bangga pada diri saya sendiri. Saya bersyukur untuk setiap pertandingan yang saya mainkan. Saya jelas hanya diberkati memiliki kesempatan untuk bermain melawan yang terbaik dan menguji diri saya sendiri.”

Bagi Zverev, runner-up AS Terbuka tahun lalu setelah menyerahkan keunggulan dua set kepada Dominic Thiem, itu adalah kekalahan yang ingin ia lupakan secepat mungkin.

“Saya tidak terlalu peduli dengan semifinal. Mungkin terdengar arogan. Saya tidak berusaha sombong. Saya hanya mengatakan apa adanya,” katanya.

“Saya juga tidak akan peduli dengan final, sejujurnya. Saya tidak memenangkan turnamen.

Wimbledon ada dalam waktu dua minggu dan saya menantikan itu.” Tsitsipas memimpin 5-2 dalam kariernya atas Zverev ke semi-final dan dia adalah yang pertama menerkam dengan satu-satunya break pada set pembuka di game kedua.

Petenis Yunani yang solid itu tidak melepaskan satu pun break point meskipun dalam indikasi margin yang bagus, Tsitsipas hanya mencetak satu winner.

Zverev, yang berusaha menjadi petenis Jerman pertama sejak Michael Stich pada 1996 yang mencapai final di Paris, memimpin 3-0 pada set kedua.

Namun, ketenangan Tsitsipas yang lebih besar membuatnya mampu meraih enam game berturut-turut untuk unggul dua set.

LIMA POIN PERTANDINGAN

Petenis Yunani itu melaju ke semi final dengan lebih tajam setelah menyingkirkan tiga pemain unggulan untuk melaju sejauh ini.

Zverev membutuhkan lima set untuk mengalahkan rekan senegaranya yang berperingkat 152 Oscar Otte di babak pertama dan belum pernah menghadapi pemain di dalam 45 besar sebelum Jumat.

Namun Zverev membuat break pada game ketiga set ketiga dan kali ini mendukungnya meskipun ada kata-kata kasar yang panjang dan kasar kepada wasit atas panggilan line yang disengketakan.

Petenis Jerman berusia 24 tahun itu, yang sekarang bersemangat, mematahkan servis pada game pembuka set keempat dan menyamakan kedudukan di semifinal pada game ke-10 berkat reli 27 pukulan yang brutal.

Tsitsipas, bermain di semifinal ketiga berturut-turut di turnamen utama, secara krusial menyelamatkan tiga break point di game pertama penentuan.

Dia memanfaatkan peluangnya dengan baik, mematahkan servis pemain Jerman itu dengan skor 3-1 dan dengan cepat mengamankan keunggulan menjadi 4-1.

Dalam 10 menit game kedelapan, Zverev menyelamatkan empat match point, yang kedua dengan drop shot, yang ketiga dengan ace.

Namun, Tsitsipas menahan keberaniannya dan mengklaim kemenangan setelah lebih dari tiga setengah jam di lapangan dengan ace kedelapannya dalam pertandingan.

Sumber : CNA/SL