Transportasi Paris tidak akan siap untuk Olimpiade

Walikota Paris, Anne Hidalgo
Walikota Paris, Anne Hidalgo

Paris | EGINDO.co – Sistem transportasi di Paris tidak akan siap pada waktunya untuk Olimpiade 2024 di ibu kota Prancis, kata walikotanya, yang memicu kemarahan lawan politik pada Kamis (23 November).

Kurang dari setahun sebelum acara tersebut dimulai, infrastruktur transportasi di Paris sudah berada di bawah tekanan besar, dengan para penumpang dan wisatawan sama-sama mengeluhkan frekuensi yang buruk, kepadatan yang berlebihan, dan kenajisan.

Berbicara dalam acara bincang-bincang Quotidien di TMC TV, Hidalgo mengatakan bahwa meskipun infrastruktur Olimpiade sudah siap, “ada dua hal yang belum kami siapkan” yaitu transportasi dan juga masalah tunawisma.

Di bidang transportasi, “kami masih memiliki masalah dalam transportasi sehari-hari dan kami masih belum mencapai kenyamanan dan ketepatan waktu yang dibutuhkan warga Paris”.

Baca Juga :  Uji Coba Kartu Merah Dilanjutkan Di Kejuaraan Rugby

“Ada tempat-tempat di mana transportasi tidak siap dan jumlah kereta api tidak mencukupi.”

Lawan-lawan politik mengecam wali kota dari Partai Sosialis tersebut, yang berada di bawah tekanan bulan ini setelah diketahui bahwa ia memperpanjang perjalanan resminya ke wilayah Pasifik Prancis pada bulan Oktober dengan kunjungan pribadi selama dua minggu di surga liburan tersebut.

Kritikus menjuluki kontroversi tersebut sebagai “Tahitigate” dan menuduh walikota berusaha menyamarkan ketidakhadirannya dengan memposting gambar arsip di saluran media sosial dirinya di Paris, termasuk video dia bersepeda di sepanjang Sungai Seine. Hidalgo dengan keras membantah melakukan kesalahan.

Menteri Transportasi Clement Beaune, sekutu dekat Presiden Emmanuel Macron yang berhaluan tengah, menuduh Hidalgo tidak hadir pada pertemuan komite yang bertujuan membahas infrastruktur transportasi.

Baca Juga :  Ramsdale Dari Arsenal Menargetkan Tempat Nomor Satu Inggris

“Nyonya Hidalgo tidak ada di sana, tidak berpartisipasi dalam rapat kerja namun mempunyai pendapat untuk orang lain. Betapa besarnya rasa hormatnya terhadap pejabat publik kita dan warga Paris!,” tulisnya di X, sebelumnya Twitter.

“Kami akan siap,” tulis Valerie Pecresse, kepala wilayah Ile-de-France yang mencakup Paris, berterima kasih kepada staf transportasi atas upaya mereka. “Ini adalah kerja kolektif yang sangat besar yang tidak boleh ternoda oleh ketidakhadiran walikota,” tambahnya.

Mengenai situasi tunawisma, Hidalgo mengatakan dia ingin menggunakan Olimpiade sebagai kesempatan untuk menemukan solusi jangka panjang terhadap masalah orang yang tidur di jalanan dan di dalam stasiun metro di Paris.

“Semua orang sepakat mengenai perlunya membuat kemajuan. Kita harus membuat kemajuan namun kita belum cukup mencapainya,” katanya.

Baca Juga :  Tim Anggar Ukraina Kemungkinan Gagal Ke Olimpiade Paris 2024

Sumber : CNA/SL

Bagikan :