Transisi AS Ke Mobil Listrik Menghadapi Penundaan

Mobil Listrik Tesla di AS
Mobil Listrik Tesla di AS

New York | EGINDO.co – Peralihan Amerika Serikat ke mobil listrik mengalami hambatan, dengan kekhawatiran mengenai jangkauan kendaraan dan terbatasnya kapasitas pengisian daya menambah masalah utama keterjangkauan.

Produsen mobil dalam beberapa pekan terakhir telah menunda target penjualan kendaraan listrik dan menunda proyek modal karena mereka berupaya mengurangi inventaris kendaraan listrik yang tidak terjual di dealer.

“Perlambatan penjualan kendaraan listrik jauh lebih nyata dibandingkan kategori kendaraan lainnya dan hal ini tidak ada kaitannya dengan perekonomian,” kata Neil Saunders, direktur pelaksana GlobalData.

“EV itu ada masalah yang menyertainya,” katanya. “Ini adalah pembelian yang jauh lebih sulit dan kompleks karena jangkauan kendaraan dan infrastruktur pengisian daya.”

Konsumen Amerika terbiasa melakukan perjalanan jauh untuk berlibur atau mengunjungi teman dan kerabat, karena ukuran negara yang besar dan pilihan angkutan umum yang terbatas.

Namun sejauh ini, jaringan stasiun pengisian kendaraan listrik masih lemah, karena banyak daerah yang kekurangan infrastruktur atau dilengkapi dengan mesin yang tidak dapat diandalkan.

Range, Masalah Harga

Lebih dari tiga perempat pengemudi menganggap kendaraan listrik dapat diandalkan, menurut survei yang dilakukan oleh Consumer Technology Association (CTA), penyelenggara Consumer Electronics Show tahunan di Las Vegas.

Baca Juga :  ICBM Korea Utara Luncurkan Bagian Dari Latihan Kejutan

Namun ada juga keraguan besar di kalangan pengemudi mobil mengenai infrastruktur pengisian daya yang tidak memadai (36 persen), jangkauan baterai (39 persen) dan keterjangkauan kendaraan (38 persen).

Rata-rata penjualan mobil listrik pada bulan Oktober adalah US$51.762, sekitar US$13.000 di bawah harga mobil tahun lalu, namun hampir US$4.000 di atas harga rata-rata semua mobil.

Di Eropa, kenaikan harga bensin menambah insentif yang memungkinkan konsumen di sana mengabaikan mahalnya harga kendaraan di muka.

Namun hal tersebut tidak terlalu berpengaruh di Amerika Serikat, di mana harga gas hanya sekitar setengah harga di Prancis atau Inggris, menurut Observatoire Cetelem 2024.

Para pemimpin industri seperti Kepala Eksekutif Tesla Elon Musk juga menyebut peningkatan biaya pinjaman sebagai hambatan setelah serangkaian kenaikan suku bunga Federal Reserve selama satu setengah tahun terakhir.

Tesla tetap menjadi pemain dominan dalam kendaraan listrik, menyumbang lebih dari 55 persen dari 873,000 kendaraan listrik yang terjual dalam 10 bulan pertama tahun 2023, menurut peneliti industri Kelley Blue Book.

Baca Juga :  Rusia Dikeluarkan Dari Pertemuan Negara Memerangi Ransomware

Chief Executive Ford Jim Farley meramalkan adanya “kegaduhan” di pasar AS yang sedang berkembang.

“Perubahan dinamis di pasar – harga, tingkat adopsi, peraturan – memaksa kami untuk lebih mengurangi biaya kendaraan listrik kami,” kata Farley bulan lalu.

Menurunkan Biaya

Saingan Ford dan sesama raksasa Detroit, General Motors, baru-baru ini menunda rencana untuk mengubah pabrik kendaraan listriknya di Orion, Michigan hingga akhir tahun 2025 “untuk mengelola investasi modal dengan lebih baik sambil menyelaraskan dengan permintaan kendaraan listrik yang terus berkembang”, kata perusahaan itu bulan lalu.

“Selain itu, kami telah mengidentifikasi perbaikan teknis yang akan kami terapkan untuk meningkatkan profitabilitas produk kami,” kata GM.

Ford dan Tesla juga berupaya menyederhanakan proses manufaktur mereka untuk membatasi biaya.

“Mengurangi biaya kendaraan kami adalah prioritas utama kami,” kata Chief Financial Officer Tesla Vaibhav Taneja.

Untuk Cybertruck futuristiknya, yang diperkirakan akan mulai dikirimkan sebelum akhir tahun 2023, Tesla “melakukan segala kemungkinan untuk menyederhanakan kendaraan tersebut” guna mencapai efisiensi “yang belum pernah terjadi sebelumnya di industri otomotif”, kata Musk.

Baca Juga :  Micron Perkirakan Dampak Pendapatan Setelah Larangan China

Ford juga berjanji untuk mengubah desain dan manufaktur kendaraannya untuk mengurangi kompleksitas.

Namun hasilnya masih belum terbukti, menurut analis Deutsche Bank Emmanuel Rosner.

“Yang paling mengkhawatirkan kami adalah produsen mobil belum melakukan terobosan ekonomi untuk membuat kendaraan listrik yang mudah dan terjangkau,” kata Rosner di CNBC.

Washington telah melakukan mobilisasi untuk mendukung kendaraan listrik pada masa kepresidenan Joe Biden, dengan menyetujui dana sebesar US$7,5 miliar untuk pengisi daya kendaraan listrik dan memberikan kredit pajak hingga US$7.500 untuk pembelian mobil oleh konsumen.

Pemerintahan Biden menginginkan 50 persen penjualan kendaraan adalah kendaraan listrik pada tahun 2030.

“Para politisi menginginkan hal ini terjadi dalam semalam, namun Anda tidak bisa hanya menetapkan target sembarangan, Anda harus memastikan infrastrukturnya tersedia,” kata Saunders dari GlobalData.

“Perjalanan jangka panjang mungkin bagus untuk kendaraan listrik,” namun “perjalanannya jauh lebih lambat,” prediksinya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :