Toyota Pamer Mesin Padu Dapat Beradaptasi Dengan Bahan Bakar Berbeda

Toyota Pekenalkan Mesin Baru
Toyota Pekenalkan Mesin Baru

Tokyo | EGINDO.co – Toyota Motor memamerkan mesin generasi berikutnya pada hari Selasa yang dapat digunakan pada berbagai mobil seperti hibrida dan biofuel, karena perusahaan tersebut menargetkan standar emisi yang lebih ketat dan menggandakan strateginya untuk menjual lebih dari sekadar kendaraan listrik.

Pada acara media dengan rekannya Subaru dan Mazda Motor, produsen mobil terbesar di dunia berdasarkan volume menampilkan mesin 1,5 liter dan 2,0 liter yang sedang dikembangkan dengan volume dan tinggi yang dikurangi secara signifikan dibandingkan mesin saat ini.

“Dengan mesin ini, masing-masing dari ketiga perusahaan bertujuan untuk mengoptimalkan integrasi dengan motor, baterai, dan unit penggerak listrik lainnya,” kata mereka dalam pernyataan bersama. Toyota memiliki sekitar seperlima saham Subaru dan sekitar 5 persen Mazda.

Baca Juga :  Jalan Lingkungan Diserahkan Pemerintah Menjadi Jalan Umum

Ketiganya mengatakan upaya mereka akan membantu mendekarbonisasi mesin pembakaran internal dengan menjadikannya kompatibel dengan sumber bahan bakar alternatif seperti bahan bakar elektronik dan biofuel.

Toyota, yang mendapat manfaat dari penggunaan hibrida bensin-listrik di pasar seperti AS setelah pengemudi kendaraan listrik menjadi lebih tenang, berharap mesin yang lebih kompak akan mengubah desain kendaraan dengan memungkinkan kap mesin lebih rendah.

Dikatakan bahwa mesin 1,5 liter barunya akan mencapai pengurangan volume dan bobot sebesar 10 persen dibandingkan mesin 1,5 liter yang ada, yang digunakan pada mobil seperti Yaris kompak.

Mesin turbo 2.0 liter baru akan memiliki keunggulan serupa dibandingkan mesin turbo 2.4 liter yang digunakan pada model lebih besar seperti kendaraan sport dengan tempat duduk tiga baris.

Baca Juga :  China Terbuka Untuk Bertemu Dengan Menteri Pertahanan AS

Chief Technology Officer Hiroki Nakajima menolak mengatakan kapan Toyota akan meluncurkan model yang dilengkapi mesin tersebut.

Produsen mobil menghadapi standar emisi yang lebih ketat di pasar seperti Uni Eropa di mana para pembuat kebijakan berupaya menerapkan aturan emisi yang dikenal sebagai “Euro 7” untuk mobil dan van mulai tahun 2030, sebelum melarang penjualan mobil baru yang mengeluarkan emisi CO2 mulai tahun 2035.

Meskipun kendaraan listrik menjadi lebih menonjol dalam beberapa tahun terakhir, Toyota telah mengikuti pendekatan “multi-jalur” terhadap netralitas karbon dengan kendaraan yang menawarkan beragam powertrain.

Perusahaan ini menjual sekitar 2,4 juta kendaraan pada Januari-Maret dan hampir dua perlimanya merupakan kendaraan hibrida bensin-listrik. Kendaraan hibrida plug-in, sel bahan bakar, dan kendaraan listrik bertenaga baterai hanya menyumbang 2,9 persen.

Baca Juga :  Minyak Naik Di Tengah Harapan Permintaan Bahan Bakar Di Musim Panas

Ketua Akio Toyoda pada bulan Januari mengatakan kendaraan listrik akan mencapai pangsa pasar otomotif global paling banyak 30 persen, dan sisanya adalah kendaraan hibrida, sel bahan bakar hidrogen, dan kendaraan berbahan bakar bahan bakar.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :