Topan Lain Membayangi India,Seminggu Setelah Badai Mematikan

Topan Lain Membayangi India
Topan Lain Membayangi India

Kolkata | EGINDO.co – Topan parah sedang terjadi di lepas pantai timur India, biro cuaca negara itu memperingatkan pada Minggu (23 Mei), ketika jumlah korban tewas meningkat dari badai besar yang mendatangkan malapetaka di barat negara yang dilanda virus itu pekan lalu.

Bergerak ke utara di Teluk Benggala, depresi ditetapkan untuk membentuk topan – dijuluki Yaas – sebelum mengintensifkan dan menghantam negara bagian timur Benggala Barat dan Odisha pada Rabu, kata Departemen Meteorologi India.

Badai itu dapat membawa angin hingga 165 km per jam, mencapai ketinggian sesekali hingga 185 km per jam pada pertengahan Rabu sebagai “badai siklon yang sangat parah”, kategori terburuk ketiga, kata departemen itu.

Ia juga memperingatkan gelombang badai setinggi hingga 4m di daerah pesisir.

Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan pada hari Minggu bahwa dia telah memimpin pertemuan tentang badai yang mendekat, dengan militer dan tim bencana dikerahkan untuk membantu persiapan dan operasi penyelamatan potensial.

Topan Yaas akan melanda segera setelah Topan Tauktae, badai tropis besar pertama India musim ini, yang melanda negara bagian barat Gujarat pada Senin malam.

Korban tewas akibat badai itu meningkat menjadi sedikitnya 140 pada Minggu, dengan 70 mayat ditemukan setelah topan menghantam anjungan minyak di Mumbai dan beberapa kapal pendukung, kata angkatan laut.

Sekitar 600 orang diselamatkan oleh angkatan laut tetapi lima orang masih hilang dari tongkang akomodasi untuk pekerja minyak yang lepas dari jangkarnya saat badai dan tenggelam.

“Operasi Pencarian & Penyelamatan dengan kapal dan helikopter / pesawat akan berlanjut di daerah itu untuk menemukan sisa awak kapal yang tenggelam,” kata angkatan laut dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu.

Tetangga India, Bangladesh, yang berbatasan dengan Benggala Barat, mengatakan sedang memantau Yaas.

“Semua perahu dan kapal pukat ikan telah diperintahkan untuk mendekati pantai sebagai tindakan pencegahan. Besok (Senin) kami akan memiliki gagasan yang lebih baik ke mana arahnya,” kata peramal cuaca senior Departemen Meteorologi Bangladesh Bazlur Rashid kepada AFP.

Para ilmuwan mengatakan topan di wilayah padat penduduk, yang saat ini terhuyung-huyung akibat gelombang mematikan infeksi COVID-19, menjadi lebih sering dan lebih kuat karena perubahan iklim menyebabkan suhu laut yang lebih hangat.

Mei lalu, lebih dari 110 orang tewas setelah “topan super” Amphan melanda India timur dan Bangladesh, meratakan desa, menghancurkan pertanian dan menyebabkan jutaan orang tanpa listrik.
Sumber : CNA/SL