Topan Koinu Menyapu Taiwan Dengan Hujan Lebat

Topan Koinu melanda Taiwan
Topan Koinu melanda Taiwan selatan

Taitung | EGINDO.co – Topan Koinu melanda Taiwan selatan pada Kamis (5 Oktober), menewaskan satu orang, melukai 304 orang dan menyebabkan kerusakan lokal, sementara hujan deras dan angin kencang memaksa jutaan orang di sejumlah kota kehilangan pekerjaan dan sekolah.

Koinu, yang berarti “anak anjing” dalam bahasa Jepang, mendarat di semenanjung Hengchun Taiwan sebagai topan kategori empat – yang menunjukkan kecepatan angin hingga 252kmh (156mph) – namun melemah saat melintasi Selat Taiwan dan menuju ke provinsi Guangdong, Tiongkok, menurut terhadap Risiko Badai Tropis.

Hujan terberat terjadi di wilayah pegunungan dan wilayah berpenduduk jarang di wilayah Pingtung di selatan, serta di wilayah pesisir timur Taitung dan Hualien, namun topan juga berdampak pada kota pelabuhan utama di selatan, Kaohsiung.

Baca Juga :  Rupiah Menguat Seiring Pasar Tertuju Pada Tapering the Fed

Sebagian besar kota dan kabupaten mengumumkan hari libur kerja dan sekolah meskipun ibu kota pulau itu, Taipei, yang merupakan pusat pasar keuangan, tidak terpengaruh dan beroperasi seperti biasa.

Topan memasuki Selat Taiwan pada Kamis malam pagi dan hujan lebat diperkirakan akan berlangsung hingga Jumat, sebagian besar terjadi di bagian selatan dan timur pulau itu.

Pemadam kebakaran Taiwan melaporkan satu kematian akibat terkena pecahan kaca di pusat kota Taichung, dan 304 orang terluka di seluruh pulau, serta beberapa kerusakan pada bangunan dan pohon tumbang.

Kerusakan lebih lanjut dilaporkan di Pulau Anggrek di lepas pantai Taitung di Samudra Pasifik, yang dihuni sekitar 5.000 orang, dengan gambar di media sosial menunjukkan mobil-mobil terlempar dari jalan raya, perahu nelayan tenggelam di pelabuhan, dan jendela sekolah pecah.

Baca Juga :  Jepang Khawatir Dengan Ancaman Baru Dari Rusia

Kantor Berita Pusat resmi Taiwan mengatakan stasiun pelacak cuaca di Pulau Anggrek mencatat angin terkuat di Taiwan dalam 126 tahun ketika topan melanda Rabu malam.

Dua maskapai penerbangan domestik utama Taiwan, UNI Air dan Mandarin Airlines, membatalkan sebagian besar penerbangan mereka pada hari Kamis, sementara feri ke pulau-pulau terpencil juga dihentikan.

Sebanyak 46 penerbangan internasional dibatalkan, kata kementerian transportasi, namun kereta api berkecepatan tinggi yang menghubungkan Taiwan utara dan selatan tidak terpengaruh.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :