Topan Kedua Dalam Seminggu, Evakuasi Massal Di India

Evakuasi Massal Di Lepas Pantai India
Evakuasi Massal Di Lepas Pantai India

Kolkata | EGINDO.co – Otoritas India pada Senin (24 Mei) memerintahkan evakuasi hampir setengah juta orang keluar dari jalur topan baru menuju India timur hanya satu minggu setelah badai mematikan lainnya menghantam pantai barat.

Topan menghantam ketika India terhuyung-huyung dari lonjakan infeksi virus korona yang telah menjerumuskan sistem perawatan kesehatan ke dalam krisis dan mendorong jumlah kematian COVID-19 di negara itu di atas 300.000.

Para ahli mengatakan badai di lepas pantai India meningkat dalam frekuensi dan intensitas karena perubahan iklim menghangatkan perairan laut.

Departemen Meteorologi India mengatakan Topan Yaas telah terbentuk di Teluk Benggala dan diperkirakan akan mencapai Benggala Barat dan negara bagian Odisha pada hari Rabu.

Negara tetangga Bangladesh juga telah disiagakan.

Yaas bisa membawa hembusan hingga 185 kmh sebagai “Badai Siklon Sangat Parah” pada saat pendaratan, kata departemen itu.

Gelombang badai setinggi 4m “kemungkinan besar akan menggenangi daerah pesisir dataran rendah”, tambahnya.

Evakuasi di distrik pesisir dan hutan bakau Sunderbans, sebuah situs warisan dunia UNESCO, dimulai Minggu, kata menteri manajemen bencana Benggala Barat Javed Ahmed Khan.

“Kami harus mengevakuasi hampir setengah juta orang … ke sekolah (dan) kantor pemerintah, yang telah diubah menjadi pusat topan untuk menyediakan perlindungan bagi orang-orang ini,” kata Khan kepada AFP.

Tim militer dan bencana telah dikerahkan untuk membantu persiapan dan operasi penyelamatan potensial, Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan Minggu.

Senin lalu, Topan Tauktae – badai tropis besar pertama di India musim ini – menghantam negara bagian barat Gujarat.

Itu menghantam beberapa negara bagian dengan hujan lebat dan angin kencang.

Korban tewas dari Tauktae naik menjadi setidaknya 155 pada hari Senin setelah lebih banyak mayat ditemukan dari anjungan minyak di lepas pantai barat kota Mumbai dan beberapa kapal pendukung, kata angkatan laut.

Di Sri Lanka, biro cuaca memperingatkan para nelayan di negara pulau itu untuk tidak pergi ke Teluk Benggala.
Sumber : CNA/SL