Topan Haikui Tinggalkan Jejak Kehancuran Di Taiwan

Longsor akibat topan Haikui di Taiwan
Longsor akibat topan Haikui di Taiwan

Taitung | EGINDO.co – Taiwan terbangun pada Senin (4 September) karena tumbangnya pepohonan, banjir, dan curah hujan yang terus-menerus setelah Topan Haikui menghantam pulau itu dan menyapu pegunungan tengahnya dalam semalam.

Haikui awalnya tampak meninggalkan pulau itu tetapi mendarat untuk kedua kalinya pada Senin pagi di barat daya Kaohsiung, sebelum diturunkan menjadi badai tropis yang parah.

Tidak ada laporan mengenai korban jiwa, namun kerusakan terlihat di pesisir Taitung, sebuah daerah pegunungan di Taiwan timur yang berpenduduk lebih sedikit, tempat badai langsung menerjang sehari sebelumnya.

“Saya sudah lama tinggal di sini dan saya belum pernah melihat hembusan angin seperti ini,” kata Chen Hai-feng, 55, seorang kepala desa di Kotapraja Donghe, Taitung, di mana dia bersama kru pekerja di pagi hari menebang pohon dari jalan. .

Baca Juga :  Pemerintah Perkirakan Harga Cabai, Turun Di Februari 2022

Meskipun Haikui dianggap tidak terlalu parah dibandingkan badai sebelumnya, Chen mengatakan badai tersebut terasa lebih dahsyat.

“Itu datang langsung melalui kita.”

Lebih jauh ke utara dari Donghe, para pekerja mengangkut blok-blok besar ke jalan raya pesisir yang sebagian telah runtuh akibat kekuatan gelombang yang menghantam jalan tersebut, dengan harapan bahwa struktur beton dapat menyerap dampaknya.

Haikui – bencana topan pertama di Taiwan dalam empat tahun – memaksa lebih dari 7.000 orang di seluruh pulau dievakuasi, terutama dari daerah pegunungan yang rawan longsor. Ratusan penerbangan dibatalkan dan bisnis ditutup.

Lebih dari 217.000 rumah tangga kehilangan aliran listrik untuk sementara waktu sepanjang hari. Hingga Senin pagi, 58.000 rumah masih belum mendapatkan aliran listrik, sementara sekolah dan tempat usaha masih tutup di 14 kota karena hujan lebat mulai turun.

Baca Juga :  Korut Kecam Bantuan Senjata AS Ke Taiwan Provokasi Bahaya

Seorang peramal cuaca di Biro Cuaca Pusat Taiwan mengatakan Haikui awalnya tampak bergerak melalui pulau itu dan menuju ke laut, namun mendarat untuk kedua kalinya di kota pesisir barat daya Kaohsiung sekitar pukul 04.00 (20.00 GMT, Minggu).

Pada malam hari “pusat topan hampir berputar-putar” di Kaohsiung, namun saat bergerak di sepanjang garis pantai “struktur topan tersebut rusak oleh medan dan secara bertahap melemah”, katanya.

Outlet berita lokal melaporkan bahwa jalan-jalan di Kaohsiung terendam banjir, dan pohon-pohon tumbang berserakan di jalan-jalan.

Hampir 80 orang terluka akibat topan tersebut, menurut pihak berwenang, meskipun luka ringan tersebut sebagian besar disebabkan oleh pohon tumbang dan kecelakaan mobil.

Baca Juga :  Saham Evergrande EV Anjlok Setelah Berhenti Selama 16 Bulan

Haikui saat ini mendekati negara tetangga Tainan, yang akan membawa angin kencang dan hujan ke selatan dan timur laut, serta pulau Kinmen dan Penghu di Taiwan yang terletak di selat tersebut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :