Tokyo Akan Menggeser Bagian Estafet Obor Dari Jalan Umum

Tokyo Geser Estafet Obor Dari Jalan Umum
Tokyo Geser Estafet Obor Dari Jalan Umum

Tokyo | EGINDO.co – Pihak berwenang kemungkinan akan memindahkan delapan hari pertama estafet obor Olimpiade Tokyo dari jalan umum karena kekhawatiran tentang penyebaran virus corona, kantor berita Kyodo melaporkan pada Selasa (29 Juni).

Obor estafet tradisional akan mencapai ibu kota pada 9 Juli, melewati sebagian besar pinggiran luar dan pulau-pulau sebelum diarak melalui pusat kota dari 17 Juli hingga upacara pembukaan Olimpiade pada 23 Juli.

Namun, dengan sebagian besar kota tuan rumah berada di bawah keadaan darurat hingga 11 Juli dan kekhawatiran terus berlanjut tentang peningkatan infeksi setelahnya, Kyodo mengatakan para pejabat kemungkinan akan mengubah rencana untuk paruh pertama putaran Tokyo.

Laporan itu tidak merinci kemungkinan alternatif untuk delapan hari pertama. Di area lain di mana pembatasan virus corona telah memengaruhi estafet, penyelenggara telah mengadakan acara statis tanpa penonton.

Seorang pejabat Pemerintah Metropolitan Tokyo mengatakan sebuah panel sedang menyelidiki masalah ini.

Jepang tidak mengalami wabah eksplosif virus corona yang terlihat di tempat lain tetapi baru saja muncul dari gelombang infeksi keempat.

Penurunan laju kasus baru dan peningkatan dalam peluncuran vaksinasi mendorong pihak berwenang untuk melonggarkan keadaan darurat di Tokyo dan delapan prefektur lainnya pada 20 Juni.
Namun, dengan Olimpiade yang tertunda menjulang, para ahli khawatir tentang peningkatan baru dalam kasus di Tokyo dan penyebaran varian yang lebih mudah menular.
Olimpiade juga menghadapi perlawanan dari sebagian besar masyarakat.
“Jumlah infeksi secara nasional sedang dalam tren menurun, menetap,” kata Menteri Ekonomi Yasutoshi Nishimura pada konferensi pers pada hari Selasa.

Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa tingkat infeksi tetap “agak tinggi” di ibu kota Tokyo dan beberapa daerah lainnya.

Tokyo mencatat 317 kasus COVID-19 baru pada hari Senin, menandai hari kesembilan berturut-turut dari kenaikan mingguan.

Jepang telah mencatat lebih dari 792.600 kasus virus dan lebih dari 14.600 kematian. Lebih dari 20 persen populasi telah memiliki setidaknya satu suntikan vaksin COVID-19.
Sumber : CNA/SL