Tindakan Keras Penambangan Cryptocurrency China Meluas

Tindakan Keras Penambangan Cryptocurrency
Tindakan Keras Penambangan Cryptocurrency

Shanghai | EGINDO.co – Tindakan keras China terhadap “penambangan” cryptocurrency telah meluas ke provinsi barat daya Sichuan, di mana pihak berwenang memerintahkan proyek penambangan cryptocurrency ditutup di pusat penambangan utama. Cryptomining adalah bisnis besar di China, menyumbang lebih dari setengah produksi bitcoin global.

Tetapi Dewan Negara, Kabinet China, bulan lalu berjanji untuk menekan penambangan dan perdagangan bitcoin sebagai bagian dari serangkaian tindakan untuk mengendalikan risiko keuangan.

Wilayah pertambangan populer lainnya, seperti Mongolia Dalam, telah mengutip penggunaan listrik penambangan cryptocurrency yang dihasilkan dari sumber yang sangat berpolusi seperti batu bara dalam pesanan yang menargetkan industri.

Langkah Jumat di Sichuan – di mana sebagian besar penambang menggunakan tenaga air untuk menjalankan peralatan komputer yang dirancang khusus yang digunakan dalam memverifikasi transaksi bitcoin – menunjukkan tindakan keras itu berbasis lebih luas.

Komisi Pembangunan dan Reformasi Provinsi Sichuan dan Biro Energi Sichuan mengeluarkan pemberitahuan bersama, tertanggal Jumat dan dilihat oleh Reuters, menuntut penutupan 26 proyek penambangan cryptocurrency yang dicurigai pada hari Minggu.

Sichuan adalah provinsi penambangan bitcoin terbesar kedua di China, menurut data yang dikumpulkan oleh University of Cambridge.

Beberapa penambang memindahkan aktivitas mereka di sana pada musim hujan untuk memanfaatkan sumber daya tenaga airnya yang kaya.

Pemberitahuan tersebut memerintahkan perusahaan listrik negara bagian di Sichuan untuk melakukan inspeksi dan melakukan koreksi, melaporkan hasilnya pada hari Jumat.

Mereka harus segera berhenti memasok listrik ke proyek cryptomining yang telah mereka deteksi.

Pihak berwenang mendesak pemerintah daerah di Sichuan untuk mulai menyisir proyek cryptomining dan menutupnya. Itu melarang proyek baru.

Pusat penambangan regional lainnya termasuk Xinjiang, Mongolia Dalam, dan Yunnan telah memerintahkan tindakan keras terhadap penambangan bitcoin.

Pemberitahuan hari Jumat tampaknya menunjukkan bahwa ketidaksenangan Beijing dengan penambangan cryptocurrency melampaui kasus-kasus di mana ia menggunakan listrik yang dihasilkan dari pembakaran batu bara.

“Kekuatan terbarukan tidak membantu,” kata Winston Ma, profesor di NYU Law School dan penulis buku The Digital War.

“Empat wilayah pertambangan terbesar – Mongolia Dalam, Xinjiang, Yunnan dan Sichuan – telah menerapkan tindakan penumpasan serupa, meskipun penambangan di dua yang terakhir sebagian besar didasarkan pada tenaga air, sedangkan dua yang pertama menggunakan batu bara,” kata Ma kepada Reuters.

Beberapa penambang telah mempertimbangkan untuk pindah ke tempat lain karena tindakan keras tersebut.

Sumber : CNA/SL