Tindakan Filipina di Laut China Selatan Sangat Berbahaya

Tindakan Filipina sangat berbahaya
Tindakan Filipina sangat berbahaya

Beijing | EGINDO.co –  Media pemerintah Tiongkok pada Senin (25 Desember) menuduh Filipina berulang kali melanggar wilayah Tiongkok di Laut Cina Selatan, menyebarkan informasi palsu dan berkolusi dengan pasukan ekstrateritorial untuk menimbulkan masalah.

Filipina mengandalkan dukungan AS untuk terus memprovokasi Tiongkok, dengan perilaku “sangat berbahaya” yang secara serius merugikan perdamaian dan stabilitas regional, tulis corong Partai Komunis Tiongkok, People’s Daily, dalam komentarnya pada hari Senin.

Kementerian Luar Negeri Filipina dan satuan tugas nasional yang menangani Laut Cina Selatan tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai laporan tersebut pada Hari Natal.

Ketegangan antara Beijing dan Manila meningkat dalam beberapa bulan terakhir ketika kedua belah pihak saling tuding mengenai serentetan pertikaian di Laut Cina Selatan, termasuk tuduhan bahwa Tiongkok menabrak kapal yang membawa kepala staf angkatan bersenjata Filipina pada awal bulan ini.

Baca Juga :  Presiden Joko Widodo Resmikan Pembukaan Inacraft 2022 Di JCC

Tiongkok mengklaim sebagian besar wilayah Laut Cina Selatan, sebagian juga diklaim oleh Filipina, Brunei, Malaysia, Taiwan, Vietnam, dan Indonesia. Pengadilan internasional pada tahun 2016 membatalkan klaim Tiongkok dalam putusan atas kasus yang diajukan oleh Filipina, namun ditolak oleh Beijing.

Dalam peringatan langsung yang tidak biasa, Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi mengatakan pekan lalu bahwa setiap kesalahan perhitungan dalam perselisihan dengan Filipina akan menghasilkan tanggapan tegas dari Tiongkok, dan menyerukan dialog untuk mengatasi “kesulitan serius”.

Memburuknya hubungan bilateral terjadi bersamaan dengan langkah Manila untuk meningkatkan hubungan militer dengan Jepang dan Amerika Serikat, yang merupakan bekas kekuatan kolonial dan sekutu pertahanan Filipina selama tujuh dekade.

Baca Juga :  KPK Tetapkan Tersangka Baru Pengadaan Pesawat Airbus Garuda

Tiongkok menyatakan kemarahannya pada AS bulan ini karena mengirim kapal angkatan laut ke perairan dekat wilayah sengketa di mana Tiongkok dan Filipina sering melakukan konfrontasi maritim.

Washington sering menggunakan perjanjian pertahanannya dengan Manila untuk “mengancam” Tiongkok, secara terang-terangan mendukung pelanggaran Filipina terhadap kedaulatan Tiongkok dan “menjajakan kekhawatiran keamanan”, kata People’s Daily.

Itu “sangat tidak bertanggung jawab dan berbahaya”, kata komentar tersebut, yang ditulis dengan nama pena Zhong Sheng, atau “Suara Tiongkok”, yang sering digunakan untuk menyampaikan pandangan surat kabar tersebut mengenai masalah kebijakan luar negeri.

Mao Ning, juru bicara Kementerian Luar Negeri, mengatakan pada konferensi pers reguler pada hari Senin: “Tiongkok tidak akan melemah dalam tekadnya untuk melindungi kedaulatan teritorial serta hak dan kepentingan maritimnya.

Baca Juga :  PH Terdakwa Pembunuh Brigadir J Gunakan Verkapte Vrijspraak

Meski begitu, pintu dialog Tiongkok tetap terbuka. Kami siap bekerja sama dengan Filipina untuk menangani masalah maritim dengan baik melalui negosiasi dan konsultasi.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :