Tim Wanita Spanyol Akhiri Boikot, Federasi Komit Perubahan

Tim Sepakbola Wanita Spanyol
Tim Sepakbola Wanita Spanyol

Oliva | EGINDO.co – Skuad pemenang Piala Dunia Spanyol sepakat untuk mengakhiri boikot mereka terhadap tim nasional pada Rabu (20 September) pagi setelah federasi sepak bola negara itu (RFEF) mengatakan akan melakukan “perubahan segera dan mendalam” pada strukturnya.

Keputusan itu diambil sekitar pukul 5 pagi waktu setempat setelah lebih dari tujuh jam pertemuan di sebuah hotel di Oliva, satu jam dari Valencia, yang melibatkan para pemain, pejabat RFEF, Dewan Olahraga Nasional (CSD) dan serikat pemain putri FUTPRO.

Para pemain mengatakan mereka tidak akan mewakili Spanyol sampai ada perubahan lebih lanjut di federasi, memperdalam krisis yang dimulai setelah mantan bos (RFEF) Luis Rubiales mencium bibir Jenni Hermoso saat upacara presentasi Piala Dunia.

“Sebuah komisi gabungan akan dibentuk antara RFEF, CSD dan para pemain untuk menindaklanjuti perjanjian tersebut, yang akan ditandatangani besok,” kata Presiden CSD Victor Francos kepada wartawan.

“Para pemain telah menyatakan keprihatinan mereka tentang perlunya perubahan besar di RFEF, yang telah berkomitmen untuk segera melakukan perubahan ini.”

Baca Juga :  Pejabat AS Akan Memboikot Olimpiade Beijing

Baik Francos maupun Rafael del Amo, presiden komite RFEF untuk sepak bola wanita, tidak bersedia menjelaskan lebih lanjut mengenai perubahan yang akan dilakukan, hanya mengatakan bahwa perubahan tersebut akan diumumkan “segera”.

“Para pemain melihatnya sebagai pemulihan hubungan posisi. Ini adalah awal dari jalan panjang di depan kita,” kata presiden FUTPRO Amanda Gutierrez kepada wartawan.

“Sekali lagi, mereka telah menunjukkan diri mereka koheren dan sebagian besar memutuskan untuk tetap tinggal demi perjanjian ini.”

Setelah sebagian besar pemenang Piala Dunia Wanita dipilih untuk pertandingan mendatang, para pemain mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa mereka akan mengambil “keputusan terbaik” untuk masa depan dan kesehatan mereka setelah mereka mempelajari implikasi hukum dari dimasukkan dalam daftar skuad yang mereka minta. untuk ditinggalkan.

Mereka berpendapat bahwa federasi tidak dapat meminta kehadiran mereka karena mereka menuduh pemanggilan tersebut tidak dikeluarkan sesuai dengan parameter badan sepak bola dunia FIFA dalam hal waktu dan prosedur.

Baca Juga :  Tangis Kegembiraan Di Jepang Setelah Kemenangan Atas Spanyol

Para pemain bisa menghadapi sanksi termasuk denda hingga 30.000 euro (US$32.000) dan penangguhan lisensi federasi mereka selama dua hingga 15 tahun menurut Undang-Undang Olahraga Spanyol jika mereka menolak panggilan tersebut.

Dua puluh pemain yang mengatakan mereka memboikot tim dipanggil oleh pelatih baru Montse Tome, dan sementara mereka semua melapor untuk berlatih pada hari Selasa, dua orang memutuskan untuk meninggalkan skuad karena “alasan pribadi”.

Tak satu pun dari pemain tersebut akan diberi sanksi dan disepakati bahwa identitas mereka akan dirahasiakan.

“Hal pertama yang diberitahukan kepada mereka di sini adalah: siapa pun yang merasa tidak nyaman, tidak merasa cukup kuat, harus tahu bahwa baik federasi maupun CSD tidak akan menerapkan proses sanksi,” kata Francos.

Baca Juga :  Spanyol Memperketat Pembatasan Covid-19 Untuk Turis Inggris

Pemberontakan para pemain dipicu setelah mantan ketua RFEF Rubiales mencium bibir penyerang Hermoso menyusul kemenangan Spanyol di Piala Dunia.

Dia membantah desakan Rubiales bahwa ciuman itu dilakukan atas dasar suka sama suka, memicu perdebatan nasional tentang budaya macho dalam olahraga dan akhirnya menyebabkan pengunduran diri Rubiales.

Hermoso tidak ada dalam daftar skuad yang diumumkan pada hari Senin dan menuduh RFEF mencoba memecah belah dan memanipulasi para pemain.

Spanyol akan melakukan debut mereka di Women’s Nations League melawan Swedia di Gothenburg pada hari Jumat sebelum bermain melawan Swiss di Cordoba pada 26 September.

Nations League akan menentukan tim mana dari Eropa yang lolos ke Olimpiade Paris 2024.

RFEF mengatakan para pemain akan sarapan terlambat setelah istirahat dan akan mengadakan latihan pertama mereka pada Rabu sore sebelum melakukan perjalanan ke Gothenburg pada Kamis pagi.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :